Tak Sulit Mengalihkan Suara Pendukung Dahlan Iskan ke Jokowi-JK

Kompas.com - 04/06/2014, 12:54 WIB
Joko Widodo bersama Dahlan Iskan, di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (31/5/2014). KOMPAS.com/Indra AkuntonoJoko Widodo bersama Dahlan Iskan, di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (31/5/2014).
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com -- Ketua Tim Sukses Dahlan Iskan, Amal al Ghozali, mengklaim tidak sulit untuk mengalihkan suara pendukung pemenang konvensi Partai Demokrat Dahlan Iskan ke pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla pada Pemilihan Presiden 2014.

Selain karakter sosok mereka yang dinilai mirip, berbagai program Dahlan Iskan di daerah yang berhasil dinilai meyakinkan mereka untuk ikut mendukung pilihan Dahlan Iskan. "Selama ini mereka sangat antusias mendukung Pak Dahlan di konvensi. Jadi, tidak begitu sulit memindahkan dukungan mereka sesuai dengan dukungan Pak Dahlan kepada pasangan Jokowi-JK," ujar Amal saat dihubungi Kompas.com, Rabu (3/6/2014).

Meski ada beberapa daerah yang menyatakan netral, tetapi dengan penjelasan bahwa sosok Dahlan Iskan dan Jokowi-JK ini merupakan sosok dengan tipikal yang sama dan sama-sama sudah menghasilkan karya untuk pembangunan, Amal meyakini suara mereka akan tetap bersama pendukung Dahlan Iskan yang lain.

Apalagi, lanjut Amal, jika dibandingkan dengan sosok Prabowo Subianto sebagai kompetitor Jokowi, pasangan nomor urut satu ini dinilai belum memperlihatkan karya nyata apa pun setelah pemberhentian dirinya sebagai jenderal militer 16 tahun lalu. "Hampir 16 tahun Prabowo tidak memegang jabatan publik apa pun. Mereka menilai Prabowo tidak menghasilkan karya. Bahkan di HKTI pun menurut para petani ini, tidak ada kontribusi nyata, hanya pidato politik," terangnya.

Amal memaparkan, suara dari pendukung Dahlan Iskan ini berasal dari kalangan akar rumput hingga tokoh-tokoh opinion leader seperti kiai. Untuk akar rumput, dukungan datang dari para petani yang merasakan langsung berbagai kebijakan Menteri BUMN ini. "Misalnya para petani bawang di Brebes yang dengan inovasi pak Dahlan bisa memberikan obat murah bagi bawang yang harganya 30 persen lebih murah dibanding obat impor. Ini lebih mereka rasakan," katanya.

Selain itu untuk di luar Jawa, misalnya di Bali dan Sumatera Utara, dukungan datang akibat percepatan pembangunan yang dipelopori Dahlan Iskan. "Misalnya masyarakat sekitar Danau Toba yang merasa terbantu sekali dengan pembangunan Bandara Balige. Atau masyarakat Bali yang terbantu dengan pembangunan jalan tol atas laut yang berhasil mengurangi kemacetan," jelasnya.

Kesamaan lainnya, menurut Amal, adalah metode yang digunakan Dahlan Iskan dan Jokowi-JK yang lebih banyak mendengarkan keluhan masyarakat. "Jadi kita tidak mengatakan kepada mereka kehebatan Jokowi apa, tapi kita bertanya dan mendengarkan. Lalu kita tawarkan program Jokowi yang cocok dengan masalah mereka. Makanya mereka mau ikut," katanya.

Untuk terus menggalang dukungan bagi Jokowi-JK, Amal mengatakan, Dahlan Iskan akan penuh menggunakan waktu liburnya untuk kampanye. Sabtu (7/6/2014) mendatang dijadwalkan bos JPNN ini akan berkumpul bersama warga di Karesidenan Tulung Agung, Blitar, dilanjutkan pada Minggu (8/6/2014) di Pantai Losari, Makassar.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Pandemi Covid-19, Masyarakat Kembali Hidupkan Jamu Tradisional

Dampak Pandemi Covid-19, Masyarakat Kembali Hidupkan Jamu Tradisional

Nasional
Kemendagri Tegur 67 Kepala Daerah yang Belum Jalankan Rekomendasi Sanksi Netralitas ASN

Kemendagri Tegur 67 Kepala Daerah yang Belum Jalankan Rekomendasi Sanksi Netralitas ASN

Nasional
Jokowi Dukung Seniman dan Budayawan Tetap Berkreasi Saat Pandemi

Jokowi Dukung Seniman dan Budayawan Tetap Berkreasi Saat Pandemi

Nasional
La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

Nasional
KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

Nasional
Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Nasional
Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Nasional
Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Nasional
Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Nasional
Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Nasional
Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Nasional
Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Nasional
Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Nasional
UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

Nasional
 Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X