SBY: Era Dwifungsi ABRI Sudah Selesai!

Kompas.com - 02/06/2014, 13:53 WIB
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Kompas.com/SABRINA ASRILPresiden Susilo Bambang Yudhoyono
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengingatkan masa reformasi TNI/Polri yang mulai dirintis sejak tahun 1998. Dari proses itu, Presiden mengaku tak rela apabila TNI/Polri kini diintervensi dengan berbagai kepentingan politik menjelang pemilihan presiden.

"Era dwifungsi ABRI sudah berakhir, era kekaryaan sudah usai. Tidak ada lagi perwira TNI/Polri, yang istilahnya 'nyanggong' atau siapa tahu terpilih dan bisa masuk politik," kata Presiden saat bertemu dengan perwira tinggi TNI/Polri, di Kementerian Pertahanan, Senin (2/6/2014).

Presiden mengungkapkan, pada era dwifungsi, turunnya ABRI ke dunia politik merupakan pengabdian. Namun, saat ini, hal itu tak boleh dilakukan. Presiden pun mengingatkan betapa sulitnya melakukan reformasi ABRI dengan memisahkan TNI dan Polri. Ia menyebut, masa itu adalah masa-masa yang sangat sulit dan kelam.

Dengan jerih payah yang sudah dilewati TNI/Polri, Presiden SBY berharap agar para perwira tinggi bisa menjaganya. Menurut Presiden, ada upaya menarik dukungan dari jenderal aktif untuk kepentingan politik.

"Kalau itu terjadi di lingkungan Saudara, di mana pun, TNI/Polri, perwira bawahan, prajurit tentu akan bingung," ungkap Presiden.

Presiden SBY yang berpidato selama sekitar 1 jam itu menunjukkan kemarahannya secara eksplisit kepada perwira tinggi TNI/Polri yang hadir. Berkali-kali, Presiden menggelengkan kepalanya untuk menunjukkan kemarahannya itu terkait fenomena penarikan dukungan calon presiden dari kalangan jenderal aktif.

Presiden pun sempat terdiam beberapa saat. Dia lalu melihat ke arah para perwira tinggi di depannya. Bola matanya, menelusuri secara saksama. Kepalanya pun dia gerakkan dari kanan ke kiri.

"Bahkan ditambahkan, tidak perlu mendengar Presiden kalian. Kan itu presiden 'kapal karam', lebih baik cari presiden baru yang bersinar. Dalam negeri yang kita cintai, kata-kata ajakan seperti itu hanyalah sebuah godaan," lanjut Presiden.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X