Kompas.com - 20/05/2014, 14:52 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pasangan Joko Widodo dan Jusuf Kalla memiliki tingkat keterpilihan atau elektabilitas lebih tinggi daripada pasangan Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa. Hal itu berdasarkan potret survei yang dilaksanakan Lingkaran Survei Indonesia.

Kendati demikian, keduanya masih memiliki peluang menang yang sama karena masih banyak pemilih yang belum menentukan pilihannya.

"Jika pilpres (pemilu presiden) diadakan pada saat dilakukan survei, maka pasangan Jokowi-JK unggul sementara dibanding dengan Prabowo-Hatta Rajasa," kata Peneliti LSI, Adrian Sopa, saat rilis hasil survei bertemakan "Head to Head Jokowi-JK Versus Prabowo-Hatta Dan Kampanye Negatif" di Jakarta, Selasa (20/5/2014).

Dalam survei tersebut, pasangan Jokowi-JK yang didukung PDI-P, PKB, Nasdem, Hanura, dan PKPI memperoleh angka 35,42 persen. Sementara itu, pasangan Prabowo-Hatta yang didukung Gerindra, Golkar, PAN, PPP, PKS, dan PBB memperoleh 22,75 persen atau selisih sekitar 13 persen.

Meski begitu, kata Adrian, pemilih yang belum menentukan pilihannya masih sangat tinggi, yaitu 41,83 persen. Dia mengatakan, pasangan yang mampu menggaet sebagian besar massa tersebut berpeluang besar menang dalam Pemilu Presiden 9 Juli mendatang.

Survei nasional tersebut dilakukan di 33 provinsi dari tanggal 1-9 Mei 2014. Metode pengumpulan data dilakukan melalui multistage random sampling. Pengumpulan data dilakukan dengan wawacara mendalam, focus group discussion, dan media analisis.

Dalam survei itu, LSI menggunakan sampel sebanyak 2.400 responden dengan tingkat kesalahan lebih kurang dua persen. Survei ini dibiayai sendiri oleh LSI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Nasional
Kemlu Sebut Jaksa Persidangan Kasus Majikan Adelina Lisao di Malaysia Tak Cermat

Kemlu Sebut Jaksa Persidangan Kasus Majikan Adelina Lisao di Malaysia Tak Cermat

Nasional
BERITA FOTO: Menengok Pustu Plus di Dusun Aik Mual yang Terpencil

BERITA FOTO: Menengok Pustu Plus di Dusun Aik Mual yang Terpencil

Nasional
Majikan Adelina Dibebaskan, Pemerintah Dorong Pengajuan Gugatan Perdata

Majikan Adelina Dibebaskan, Pemerintah Dorong Pengajuan Gugatan Perdata

Nasional
Ditanya Kesiapannya Jadi Capres, Puan: Belum Ditunjuk, Belum Ada Tanda-tanda

Ditanya Kesiapannya Jadi Capres, Puan: Belum Ditunjuk, Belum Ada Tanda-tanda

Nasional
Bareskrim: Tersangka Kasus Indosurya Wajib Lapor Seminggu 2 Kali

Bareskrim: Tersangka Kasus Indosurya Wajib Lapor Seminggu 2 Kali

Nasional
Kemlu: Pembebasan Majikan Adelina Lisao di Malaysia Lukai Rasa Keadilan

Kemlu: Pembebasan Majikan Adelina Lisao di Malaysia Lukai Rasa Keadilan

Nasional
UPDATE 25 Juni: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,04 Persen

UPDATE 25 Juni: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,04 Persen

Nasional
Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Ini Tanggapan Kejagung

Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Ini Tanggapan Kejagung

Nasional
UPDATE 25 Juni 2022: Bertambah 1.831, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.078.725

UPDATE 25 Juni 2022: Bertambah 1.831, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.078.725

Nasional
Muhaimin Ingin Koalisi dengan Gerindra hingga 5 Partai Lain

Muhaimin Ingin Koalisi dengan Gerindra hingga 5 Partai Lain

Nasional
242 WNI Jadi Korban Penipuan Loker di Kamboja Periode April 2021-Juni 2022

242 WNI Jadi Korban Penipuan Loker di Kamboja Periode April 2021-Juni 2022

Nasional
Cak Imin Tanggapi Yenny Wahid: Itu Masa Lalu, Enggak Usah Dibahas

Cak Imin Tanggapi Yenny Wahid: Itu Masa Lalu, Enggak Usah Dibahas

Nasional
Harta Mardani Maming Capai Rp 44,8 Miliar, Naik Signifikan Dibanding Saat Awal Menjabat Bupati

Harta Mardani Maming Capai Rp 44,8 Miliar, Naik Signifikan Dibanding Saat Awal Menjabat Bupati

Nasional
PDI-P Sulit Berkoalisi dengan Demokrat, Hasto Singgung Pemerintahan SBY

PDI-P Sulit Berkoalisi dengan Demokrat, Hasto Singgung Pemerintahan SBY

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.