Ini Alasan Golkar Gagal Masuk Koalisi PDI-P Menurut Jokowi...

Kompas.com - 20/05/2014, 11:35 WIB
Bakal calon presiden dari PDI Perjuangan Joko Widodo bertemu Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie, di Pasar Gembrong, Jakarta, Selasa (13/5/2014). KOMPAS/NUTBakal calon presiden dari PDI Perjuangan Joko Widodo bertemu Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie, di Pasar Gembrong, Jakarta, Selasa (13/5/2014).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Bakal calon presiden dari poros Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Joko Widodo mengungkap alasan Partai Golkar gagal masuk poros koalisinya bersama Partai Nasdem, PKB, dan Partai Hanura.

"Mereka banyak permintaan," ujar Jokowi di Balaikota, Jakarta, Selasa (20/5/2014). Kendati demikian, dia menolak menyebutkan apa saja permintaan Partai Golkar itu, baik terkait komposisi kabinet maupun jabatan lain.

Jokowi mengaku menyayangkan langkah partai berlambang beringin itu. Padahal, sejak awal dia sudah menyatakan bahwa kerja sama politik setelah pemilu legislatif yang digalang partainya tak akan membahas soal bagi-bagi kursi, baik menteri maupun bakal calon wakil presiden.

"Selain itu, kami (PDI-P) dibilang abu-abu, ndak tegas. (Kata Golkar), jika bergabung mesti ada power sharing," ujar Jokowi. "Kami kan dari awal bilang, tanpa syarat. Ya kami tolak saja," tutur dia. Jokowi mengatakan, keputusan penolakan kerja sama politik dengan Golkar bukan hanya diputuskan oleh dia, melainkan juga oleh petinggi lain di PDI-P.

Partai Golkar akhirnya menyatakan bergabung ke poros yang dimotori Partai Gerindra. Mereka menyatakan mendukung pencalonan pasangan Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa. Padahal, Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie sudah sempat bertemu Jokowi di Pasar Gembrong, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu, dengan isyarat kerja sama akan terjalin antara Partai Golkar dan PDI-P.

Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham berdalih, partainya bergabung dengan poros Partai Gerindra demi kepentingan bangsa Indonesia. Dia membantah bahwa ada deal tertentu yang menguntungkan Partai Golkar sehingga memberikan dukungan kepada Gerindra.

Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Anggarkan Rp 72 Miliar untuk Bayar Influencer demi Tingkatkan Pariwisata

Pemerintah Anggarkan Rp 72 Miliar untuk Bayar Influencer demi Tingkatkan Pariwisata

Nasional
'Outbreak' Virus Corona di Korea Selatan, Ini Langkah yang Dilakukan KBRI Seoul

"Outbreak" Virus Corona di Korea Selatan, Ini Langkah yang Dilakukan KBRI Seoul

Nasional
Mahfud Akan Panggil Jaksa Agung soal Kasus Pelanggaran HAM Berat di Paniai

Mahfud Akan Panggil Jaksa Agung soal Kasus Pelanggaran HAM Berat di Paniai

Nasional
Mahfud: Indonesia Nol Kasus Corona sampai Sekarang, Harus Bersyukur

Mahfud: Indonesia Nol Kasus Corona sampai Sekarang, Harus Bersyukur

Nasional
Wakil Ketua DPR Sebut Belum Ada Kesepakatan Bahas Draf RUU Cipta Kerja

Wakil Ketua DPR Sebut Belum Ada Kesepakatan Bahas Draf RUU Cipta Kerja

Nasional
Jumat Ini, 188 WNI Kru Kapal World Dream Diprediksi Tiba di Sebaru Kecil

Jumat Ini, 188 WNI Kru Kapal World Dream Diprediksi Tiba di Sebaru Kecil

Nasional
Pemerintah Bahas Inpres Pembangunan Papua yang Lebih Komprehensif

Pemerintah Bahas Inpres Pembangunan Papua yang Lebih Komprehensif

Nasional
Terkait Evakuasi, Istana Minta WNI di Kapal Diamond Princess Bersabar

Terkait Evakuasi, Istana Minta WNI di Kapal Diamond Princess Bersabar

Nasional
Soal 9 WNI dari Diamond Princess Positif Corona, Menkes: Yang Merawat Sekelas Jepang Lho...

Soal 9 WNI dari Diamond Princess Positif Corona, Menkes: Yang Merawat Sekelas Jepang Lho...

Nasional
Soal Posisi Amien Rais di PAN, Yandri: Tak Tergantikan

Soal Posisi Amien Rais di PAN, Yandri: Tak Tergantikan

Nasional
Ini 12 Poin yang Diatur dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Ini 12 Poin yang Diatur dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Nasional
Jakarta Banjir, Megawati Perintahkan Kadernya Buka Dapur Umum

Jakarta Banjir, Megawati Perintahkan Kadernya Buka Dapur Umum

Nasional
Moeldoko Ingatkan Lembaga Survei Tak Ganggu Kerja Menteri

Moeldoko Ingatkan Lembaga Survei Tak Ganggu Kerja Menteri

Nasional
'Outbreak' Virus Corona di Korsel, KBRI Imbau WNI Tetap Tenang

"Outbreak" Virus Corona di Korsel, KBRI Imbau WNI Tetap Tenang

Nasional
Berkas Kasus Penyerangan Novel Baswedan Dinyatakan Lengkap

Berkas Kasus Penyerangan Novel Baswedan Dinyatakan Lengkap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X