Kompas.com - 20/05/2014, 06:49 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com -- Jumat, 29 Juni 2012, Rapat Pimpinan Nasional III Partai Golongan Karya resmi dibuka. Berlangsung selama tiga hari di Bogor, Jawa Barat, rapat itu antara lain memutuskan Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie menjadi bakal calon presiden Partai Golkar pada Pemilu Presiden 2014.

Sejak itu pula, pria yang akrab disapa Ical itu mulai meniti kariernya sebagai seorang bakal calon presiden. Waktu itu, masih ada tenggat waktu dua tahun sebelum pemilu presiden dan belum ada partai lain yang sudah memutuskan kandidat yang akan mereka usung untuk ajang itu.

Bak gayung bersambut, Aburizal pun langsung tancap gas. Wajah Aburizal mulai muncul di beragam iklan politik, baik media tradisional maupun elektronik. Nama Aburizal pun kemudian dimunculkan sebagai ARB untuk lebih membuatnya akrab di telinga masyarakat.

Namun, laju Aburizal segera disusul para kompetitornya. Menjelang "garis finis", lawan-lawan kuat semakin terlihat. Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto yang jauh-jauh hari juga mendeklarasikan diri sebagai bakal calon presiden dari partainya berada selangkah di depan Aburizal.

Joko Widodo dari PDI-P yang paling akhir dideklarasikan bahkan langsung melejit. Hingga 14 Maret 2014, Gubernur DKI Jakarta ini selalu mengelak bila ditanya soal kemungkinan dia menjadi bakal calon presiden dari partainya.

"Peringkat" bakal capres yang dipuncaki Jokowi, disusul Prabowo, dan baru kemudian Aburizal, nyata terpetakan dalam hasil beragam lembaga survei menjelang Pemilu Legislatif 2014. Kehadiran nama-nama kandidat lain tak menggoyahkan urutan ini.

Meski berada di urutan ketiga dengan rentang suara yang cukup jauh dari Prabowo apalagi Jokowi, saat itu Aburizal terlihat masih optimistis untuk bisa menjadi RI-1. Berbagai goyangan yang dilakukan elite Golkar tidak membuatnya gentar untuk tetap berjuang.

"Jokowi kalau mau jadi cawapres saya boleh," begitu misalnya kata Aburizal beberapa hari sebelum pemilu legislatif. Namun, semua berbalik ketika pemilu legislatif usai, perolehan suara dan kursi tercatat, dan poros koalisi mulai memperlihatkan bentuk.

Cawapres

Kesulitan menemukan mitra koalisi, Partai Golkar sempat bergoyang dari dalam. Hingga sehari sebelum masa pendaftaran pasangan calon presiden dan wakil presiden di Komisi Pemilhan Umum dibuka, partai ini belum juga mendapatkan satu pun teman untuk bersama-sama mengusung Aburizal bersaing menjadi orang nomor satu di republik ini.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.