Prabowo-Hatta Klaim Bangun Koalisi Tanpa Transaksi

Kompas.com - 14/05/2014, 20:04 WIB
TRIBUN / DANY PERMANA Ketua Umum PAN Hatta Rajasa (kanan) bersalaman dengan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto di Kantor DPP PAN, Jakarta, Rabu (14/5/2014). Hasil Rakernas PAN menyatakan partai tersebut mendukung pencalonan Prabowo Subianto sebagai presiden pada pemilihan presiden Juli mendatang.


JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Gerakan Indonesia Raya dan Partai Amanat Nasional resmi menjalin koalisi untuk mendukung Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, Prabowo Subianto, sebagai calon presiden dalam Pemilu Presiden 2014. Kedua partai mengklaim keputusan koalisi tersebut tidak didasarkan pada kepentingan transaksional.

"Koalisi yang dibangun PAN sama sekali tidak menggunakan pendekatan pragmatis, apalagi transaksional. Hal ini menyangkut values (nilai-nilai) perjuangan untuk memajukan bangsa," kata Ketua Umum DPP PAN Hatta Rajasa di Kantor DPP PAN, Jakarta, Rabu (14/5/2014).

Mantan Menteri Koordinator Perekonomian itu mengatakan, keputusan untuk bergabung dengan partai berlambang burung garuda tersebut didasarkan pada kesamaan platform. Dia mengatakan, keputusan rapat kerja nasional itu muncul karena aspirasi dari bawah.

Sementara itu, Prabowo tidak akan mengecewakan dukungan yang diberikan kepada PAN. Dia juga membantah bahwa bagi-bagi kursi, baik cawapres maupun menteri, menjadi pertimbangan utama PAN untuk memberi dukungan kepada dirinya. "Tidak ada transaksi, bicara berapa ke sini, berapa ke sana," ucap mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus itu.

Kendati demikian, ia menilai rasional bila Hatta menawar kursi menteri. Yang terpenting, kata dia, orang-orang yang disodorkan adalah putra-putri terbaik bangsa. "Jadi, tidak main-main untuk mengelola bangsa ini. Jadi, kita butuh orang-orang terbaik, kader-kader terbaik untuk kelola bangsa ini," ujarnya.

Selain mendukung pencapresan Prabowo, PAN juga menyodorkan Hatta sebagai calon wakil presiden. Kini koalisi tersebut telah terisi tiga partai, yakni Gerindra, PAN, dan Partai Persatuan Persatuan Pembangunan.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLaksono Hari Wiwoho
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X