Kompas.com - 28/04/2014, 12:47 WIB
Ketua Komisi Pemilihan Umum Husni Kamil Malik (dua kiri) bersama komisioner KPU memimpin rapat pleno rekapitulasi hasil penghitungan suara pemilu legislatif (pileg) di luar negeri, di Kantor KPU, Jakarta, Rabu (23/4/2014). Dalam rapat yang dibuka untuk umum tersebut KPU akan menghitung hasil pemungutan dari 130 panitia pemilihan luar negeri (PPLN) yang tersebar di 96 negara. TRIBUNNEWS/DANY PERMANAKetua Komisi Pemilihan Umum Husni Kamil Malik (dua kiri) bersama komisioner KPU memimpin rapat pleno rekapitulasi hasil penghitungan suara pemilu legislatif (pileg) di luar negeri, di Kantor KPU, Jakarta, Rabu (23/4/2014). Dalam rapat yang dibuka untuk umum tersebut KPU akan menghitung hasil pemungutan dari 130 panitia pemilihan luar negeri (PPLN) yang tersebar di 96 negara.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) kembali menggelar rapat pleno rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara, Senin (28/4/2014). Ketua KPU Husni Kamil Manik mengatakan, hari ini, KPU menjadwalkan pembacaan rekapitulasi penghitungan perolehan suara partai politik dan perolehan suara anggota DPR dan DPD di lima provinsi.

"Hari ini kami akan mendengarkan rekapitulasi penghitungan perolehan suara partai politik di Provinsi Bengkulu, DKI Jakarta, Bali, Sumatera Barat dan Kalimantan Tengah," ujar Husni di Gedung KPU, Jakarta Pusat, saat membuka kembali rapat pleno.

Ia mengatakan, rekapitulasi suara dari Provinsi Kalimantan Tengah akan dilakukan hari ini jika masih ada waktu. Pasalnya, rapat pleno diskors setiap pukul 24.00 WIB.

Sejak Sabtu (26/4/2014) lalu, KPU melakukan rapat pleno rekapitulasi hasil pemungutan suara Pileg 2014 tingkat nasional. Proses rekapitulasi akan dilaksanakan selama 11 hari hingga 6 Mei 2014. Sejak dimulainya rekapitulasi suara nasional, KPU baru mengesahkan suara di tiga provinsi yaitu, Bangka Belitung (Babel), Kalimantan Barat (Kalbar), dan Gorontalo. Sedangkan, dua provinsi lainnya yakni Banten, dan Jambi belum disahkan karena KPU meminta KPU Provinsi masing-masing untuk mencermati kembali perolehan suara di tingkat provinsi.

Satu provinsi lagi yaitu, Lampung, KPU meminta KPU Provinsi untuk menggelar kembali rapat pleno dengan berkoordinasi dengan Bawaslu Provinsi dan kabupatan/kota serta mengundang kembali saksi-saksi parpol mengingat adanya selisih daftar pemilih tetap (DPT) untuk calon legislatif (caleg) DPR dan caleg Dewan Perwakilan Daerah (DPD) di Provinsi Lampung.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengaku Sempat Diminta Gabung Kabinet Jokowi, Presiden KSPSI: Lebih Nyaman di Luar

Mengaku Sempat Diminta Gabung Kabinet Jokowi, Presiden KSPSI: Lebih Nyaman di Luar

Nasional
Satgas Covid-19 Tegaskan Kewenangan Penghentian Uji Vaksin Nusantara di Tangan BPOM

Satgas Covid-19 Tegaskan Kewenangan Penghentian Uji Vaksin Nusantara di Tangan BPOM

Nasional
IDI Pertanyakan Jaminan Prosedur Pengujian Vaksin Nusantara

IDI Pertanyakan Jaminan Prosedur Pengujian Vaksin Nusantara

Nasional
Kata Ketua Fraksi PAN Usai Ikut Uji Klinis Vaksin Nusantara: Banyak Peminat, tapi Dibatasi

Kata Ketua Fraksi PAN Usai Ikut Uji Klinis Vaksin Nusantara: Banyak Peminat, tapi Dibatasi

Nasional
 UPDATE 14 April: Tambah 5.747, Pasien Covid-19 Sembuh Kini 1.431.892 Orang

UPDATE 14 April: Tambah 5.747, Pasien Covid-19 Sembuh Kini 1.431.892 Orang

Nasional
UPDATE 14 April: Bertambah 124, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 42.906 Orang

UPDATE 14 April: Bertambah 124, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 42.906 Orang

Nasional
UPDATE 14 April: Bertambah 5.656, Kini Ada 1.583.182 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 14 April: Bertambah 5.656, Kini Ada 1.583.182 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 14 April: 10.457.337 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.550.906 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

UPDATE 14 April: 10.457.337 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.550.906 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

Nasional
Rizieq ke Bima Arya: Kok Tega Mengatakan Saya Bohong?

Rizieq ke Bima Arya: Kok Tega Mengatakan Saya Bohong?

Nasional
Ini Kemungkinan Penyebab Rendahnya Etika Bersosial Media Netizen Indonesia

Ini Kemungkinan Penyebab Rendahnya Etika Bersosial Media Netizen Indonesia

Nasional
KSPSI Minta Pemerintah Sanksi Perusahaan yang Belum Lunasi THR 2020

KSPSI Minta Pemerintah Sanksi Perusahaan yang Belum Lunasi THR 2020

Nasional
Di Tengah Isu Reshuffle, Presiden KSPSI Datangi Istana Kepresidenan Bahas THR Pekerja

Di Tengah Isu Reshuffle, Presiden KSPSI Datangi Istana Kepresidenan Bahas THR Pekerja

Nasional
Diambil Sampel Darah untuk Vaksin Nusantara, Pimpinan DPR: BPOM Sudah Persilakan

Diambil Sampel Darah untuk Vaksin Nusantara, Pimpinan DPR: BPOM Sudah Persilakan

Nasional
Bawa Kasus Rizieq ke Pidana, Bima Arya: Tak Ada Motivasi, Hanya Penegakan Aturan

Bawa Kasus Rizieq ke Pidana, Bima Arya: Tak Ada Motivasi, Hanya Penegakan Aturan

Nasional
Rizieq Pertanyakan Langkah Bima Arya Pidanakan Kasus RS Ummi

Rizieq Pertanyakan Langkah Bima Arya Pidanakan Kasus RS Ummi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X