Jasmev: Ribuan Relawan Jokowi di Medsos Tak Dibayar

Kompas.com - 23/04/2014, 13:48 WIB
KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUS KUWADO Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo saat meninjau proyek pembangunan jalan inspeksi Kali Sentiong, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (21/4/2014).


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Koordinator Jokowi Advanced Social Media Volunteers (Jasmev) Kartika Djoemadi mengatakan, Joko Widodo (Jokowi) memiliki ribuan relawan untuk mendukung  sebagai calon presiden mendatang. Menurut dia, relawan ini tidak dibayar untuk mendukung Jokowi di media sosial.

"Relawan Jokowi di media sosial itu banyak sekali, ribuan jumlahnya dan tersebar di semua kanal media sosial. Para relawan itu tidak ada yang dibayar," kata Kartika di Jakarta, Rabu (23/4/2014).

Hal itu dikatakan Kartika menanggapi puisi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon yang menyebut banyak orang bayaran yang membuat akun palsu untuk membuat komentar melalui media sosial. Meski tak menyebut pihak mana yang membayar, publik menilai puisi berjudul "Pasukan Nasi Bungkus" itu mengarah ke pihak Jokowi.

Kartika menambahkan, Jasmev merupakan wadah relawan Jokowi yang bersifat longgar dan terbuka. Menurut dia, setiap anggota mempunyai jaringan relawannya masing-masing dan dipersilakan mengibarkan bendera komunitasnya.

"Kami bersinergi dengan banyak komunitas relawan Jokowi yang lain, di media sosial. Keunikan Jasmev adalah semua anggotanya adalah nyata dan bukan BOT (mesin)," ucapnya.

Ia menambahkan, kredibilitas relawan Jokowi mempunyai nilai yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan buzzer yang dibayar khusus untuk kampanye. Fenomena istilah Panasbung atau Pasukan Nasi Bungkus, kata dia, sudah ada sejak perang dukungan di media sosial saat Pemilihan Gubernur DKI Jakarta tahun 2012.

Saat itu, menurut dia, kubu Fauzi Bowo menyewa banyak buzzer untuk berkampanye secara khusus melawan relawan Jokowi yang berjumlah ribuan.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorSandro Gatra

Terkini Lainnya


Close Ads X