Perolehan Suara Golkar Stagnan, Bambang Soesatyo Salahkan Politik Uang - Kompas.com

Perolehan Suara Golkar Stagnan, Bambang Soesatyo Salahkan Politik Uang

Kompas.com - 22/04/2014, 14:21 WIB
Kompas.com/SABRINA ASRIL Anggota Komisi III dari Fraksi Partai Golkar Bambang Soesatyo


JAKARTA, KOMPAS.com - Politikus Partai Golkar, Bambang Soesatyo, menyalahkan maraknya politik uang sehingga menyebabkan raihan suara Golkar pada pemilu legislatif tidak mengalami kenaikan. Dia menampik anggapan bahwa Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie telah gagal mengangkat suara Golkar.

"Di sistem demokrasi seperti sekarang ini, faktor utamanya bukan karena kepemimpinan yang kuat, tapi karena uang. Ini sistem demokrasi semu, yang suka tidak suka harus kita hadapi," kata Bambang dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta, Selasa (22/4/2014) siang.

Berdasarkan hasil hitung cepat (quick count) berbagai lembaga survei, Golkar diperkirakan mendapat suara sekitar 14 persen dalam pemilu legislatif. Hasil ini sama dengan raihan Golkar pada Pemilu 2009.

Bambang mengklaim caleg Golkar yang didominasi oleh petahana di DPR sangat percaya diri akan terpilih kembali sehingga tidak menggunakan politik uang sebagai senjatanya. Anggota Komisi III DPR RI itu menuding caleg-caleg baru dari partai lain menggunakan cara money politics dan mengaburkan kekuatan visi-misi partai.

Menurut Bambang, masyarakat perkotaan akan kebal terhadap politik uang dan memberikan pilihan berdasarkan hati nurarni. "Tapi masyarakat pedesaan yang jumlahnya jauh lebih besar, mereka akan goyah," kata Bambang.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorLaksono Hari Wiwoho

Close Ads X