Capres dan Media Sosial

Kompas.com - 22/04/2014, 09:28 WIB
Ilustrasi Kompas CetakIlustrasi
EditorSandro Gatra

KOMPAS.com -
Siapa yang menguasai internet dan media sosial, dialah yang akan memimpin negara. Barack Obama sudah membuktikannya di AS. Bagaimana dengan calon presiden Republik Indonesia? Sejauh mana capres-capres memanfaatkan media sosial untuk menjaring pendukung?

Sebelum menjabat presiden Amerika Serikat 2008, Barack Obama, Senator Illinois ini, sukses memanfaatkan internet untuk menjaring pendukung dan mengumpulkan dana secara online. Obama memiliki jejaring sosial mulai dari Facebook, LinkedIn, Youtube, Twitter, Friendster, hingga MySpace. Pada pemilihan periode kedua 2012, Obama juga memanfaatkan jejaring sosial lainnya yang populer di Amerika, seperti Google Hangouts.

Menguasai komunikasi publik salah satu kunci kemenangan capres. Franklin D Roosevelt menggunakan radio untuk menjangkau pendukungnya, John F Kennedy memanfaatkan televisi untuk meraih kemenangan.

Barack Obama memanfaatkan internet, menyapa masyarakat akar rumput melalui media sosial yang bertebaran di Amerika. Obama mencatat sejarah, menjadi orang berkulit hitam pertama yang tinggal di Gedung Putih. Internet menjadi sarana ampuh bagi Obama.

Pada tahun 2007, saat Obama gencar berkampanye, jumlah pengguna internet di Amerika Serikat tercatat 71,9 persen dari 303,8 juta penduduknya. Tahun 2014, jumlah pengguna internet di AS 245,2 juta atau 78,3 persen dari jumlah penduduk 318,8 juta. Itu di Amerika Serikat. Bagaimana dengan di Indonesia?


Jokowi

Calon presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Joko Widodo (Jokowi) memiliki halaman pendukung (fan page) paling banyak dibandingkan capres dari partai politik lainnya. Sebenarnya fenomena ini terlihat sejak Jokowi dicalonkan sebagai Gubernur DKI Jakarta pada 2012 silam. Pendukung Jokowi di media sosial ada di mana-mana dan melebihi calon gubernur Fauzi Bowo. Setelah itu, Jokowi digadang-gadang menjadi calon presiden.

Beberapa fan page Jokowi bahkan dibuat jauh sebelum Jokowi dicapreskan PDI-P. Apakah Jokowi tahu siapa pembuat media sosialnya? Belum tentu juga. Beberapa blog, fan page Facebook, Youtube Jokowi bukan akun resmi, tetapi dibuat relawan pendukung secara pribadi.

Jokowi memiliki fan page ”Jokowi (Joko Widodo)” dengan jumlah 527.705 yang suka (likes). Foto yang dipasang saat Jokowi bersujud di depan ibundanya.

Sementara itu, Grup ”Relawan Jokowi Presiden” yang dibentuk BARA JP di Facebook (www.facebook.com/groups/jokowipresiden7) sampai Senin (21/4) ini sudah memiliki 643.134 anggota.

Grup relawan ini dibentuk dalam Kongres Relawan Jokowi Sedunia di Bandung pada 15 Juni 2013 untuk menggalang dukungan rakyat agar PDI-P mencalonkan Jokowi menjadi presiden RI 2014.

BARA JP juga membuat situs resmi grup relawan Jokowi untuk menjadi Presiden RI pada 2014, beralamat www.jokowipresidenku.org.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X