Buka Pintu Dukung Jokowi atau Prabowo, Demokrat Tak Lirik Ical

Kompas.com - 21/04/2014, 12:55 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan arahan saat acara Temu Kader dan Perayaan HUT Partai Demokrat di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/20/2013). WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHAKetua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan arahan saat acara Temu Kader dan Perayaan HUT Partai Demokrat di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/20/2013).
Penulis sabrina
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono disebut telah didekati para bakal calon presiden menjelang pemilu presiden mendatang. Setidaknya, tiga bakal capres, yakni Joko Widodo (Jokowi), Aburizal Bakrie (Ical), dan Prabowo Subianto sudah menjalin komunikasi dengan SBY.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Nurpati menuturkan, Jokowi sempat bertemu langsung dengan SBY. Pendekatan yang dilakukan Jokowi, kata Nurpati, memang dilakukan sebelum pelaksanaan pemilu legislatif. Menurut Andi, partainya sangat terbuka terhadap pendekatan yang dilakukan bakal capres PDI Perjuangan itu.

"Demokrat masih sangat mungkin mendukung Pak Jokowi. Demokrat demi kepentingan bangsa welcome. Dari dulu semua tahu bahwa Pak SBY selalu mengajak PDI-P dan Bu Mega (Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri), bahkan saat upacara 17 Agustus, Bu Mega diundang. Hanya terpulang kepada orangnya," ujar Andi saat dihubungi, Senin (21/4/2014).

Mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) itu mengaku belum mengetahui sikap dari Megawati atas kemungkinan berkoalisi dengan partainya. Namun, kata Andi, politik saat ini sangat cair sehingga bentuk dan model koalisi nantinya memang sulit diprediksi. Dalam memilih mitra koalisi, Demokrat juga akan tetap melihat peluang tokoh capres yang paling kuat menang.

"Tentu pertimbangan tokoh yang elektabilitasnya paling kuat akan menjadi pertimbangan kami dalam membentuk model koalisi," imbuh Andi.

Selain dengan Jokowi, Andi mengungkapkan, SBY juga sudah didekati bakal capres Partai Gerindra Prabowo dan bakal capres Partai Golkar Ical. Hubungan dengan Prabowo, diakui Andi, bisa digalang melalui koalisi Indonesia Raya yang digagas Ketua Majelis Pertimbangan Partai Amanat Nasional Amien Rais.

Sama seperti dua kandidat yang lain, Ical juga sudah mendekati SBY. Namun, Andi menuturkan, dari ketiga bakal capres itu, kecil peluang partainya mendukung Ical. Pasalnya, selain pencalonan Ical masih bisa digoyang internal partainya, elektabilitas Ical juga tak memuaskan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Andi menambahkan, partainya juga mempertimbangkan sikap Golkar dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) selama bergabung dalam koalisi. Meski demikian, belum ada kepastian final soal arah koalisi Partai Demokrat. Menurut Andi, partainya bergantung pada perhitungan SBY.

"SBY sudah dua kali menjadi presiden dan menjadi pimpinan koalisi. Beliau pasti akan lebih paham dan memiliki perhitungan yang lebih matang," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Nasional
3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

Nasional
Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

Nasional
UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

Nasional
Pengacara Sebut Luhut Tak Datang Mediasi Atas Permintaan Penyidik

Pengacara Sebut Luhut Tak Datang Mediasi Atas Permintaan Penyidik

Nasional
Pemerintah Negosiasi dengan Arab Saudi agar Calon Jemaah Umrah Tak Perlu Vaksin Booster

Pemerintah Negosiasi dengan Arab Saudi agar Calon Jemaah Umrah Tak Perlu Vaksin Booster

Nasional
UPDATE 21 Oktober: 65,6 Juta Lebih Orang Sudah Divaksinasi Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 21 Oktober: 65,6 Juta Lebih Orang Sudah Divaksinasi Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
Kasus Covid-19 Menurun, Kemenkes: Belum Boleh Rapatkan Saf saat Ibadah

Kasus Covid-19 Menurun, Kemenkes: Belum Boleh Rapatkan Saf saat Ibadah

Nasional
Propam Polri Tahan Polantas yang Diduga Pacaran Pakai Mobil Dinas PJR

Propam Polri Tahan Polantas yang Diduga Pacaran Pakai Mobil Dinas PJR

Nasional
UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 31,50 Persen

UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 31,50 Persen

Nasional
UPDATE 21 Oktober: 218.399 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate dengan PCR 1,31 Persen

UPDATE 21 Oktober: 218.399 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate dengan PCR 1,31 Persen

Nasional
Saat Soeharto Kalahkan 'Rambo' di Lapangan Golf...

Saat Soeharto Kalahkan "Rambo" di Lapangan Golf...

Nasional
UPDATE: Sebaran 633 Kasus Harian Covid-19, Terbanyak di DKI Jakarta

UPDATE: Sebaran 633 Kasus Harian Covid-19, Terbanyak di DKI Jakarta

Nasional
PCR Kini Jadi Syarat Naik Pesawat, Ini Alasan Pemerintah

PCR Kini Jadi Syarat Naik Pesawat, Ini Alasan Pemerintah

Nasional
Jokowi: Hati-hati PTM, Jangan Sampai Ada Murid Terkena Covid-19

Jokowi: Hati-hati PTM, Jangan Sampai Ada Murid Terkena Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.