Buka Pintu Dukung Jokowi atau Prabowo, Demokrat Tak Lirik Ical

Kompas.com - 21/04/2014, 12:55 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan arahan saat acara Temu Kader dan Perayaan HUT Partai Demokrat di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/20/2013). WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHAKetua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan arahan saat acara Temu Kader dan Perayaan HUT Partai Demokrat di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/20/2013).
Penulis sabrina
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono disebut telah didekati para bakal calon presiden menjelang pemilu presiden mendatang. Setidaknya, tiga bakal capres, yakni Joko Widodo (Jokowi), Aburizal Bakrie (Ical), dan Prabowo Subianto sudah menjalin komunikasi dengan SBY.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Nurpati menuturkan, Jokowi sempat bertemu langsung dengan SBY. Pendekatan yang dilakukan Jokowi, kata Nurpati, memang dilakukan sebelum pelaksanaan pemilu legislatif. Menurut Andi, partainya sangat terbuka terhadap pendekatan yang dilakukan bakal capres PDI Perjuangan itu.

"Demokrat masih sangat mungkin mendukung Pak Jokowi. Demokrat demi kepentingan bangsa welcome. Dari dulu semua tahu bahwa Pak SBY selalu mengajak PDI-P dan Bu Mega (Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri), bahkan saat upacara 17 Agustus, Bu Mega diundang. Hanya terpulang kepada orangnya," ujar Andi saat dihubungi, Senin (21/4/2014).

Mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) itu mengaku belum mengetahui sikap dari Megawati atas kemungkinan berkoalisi dengan partainya. Namun, kata Andi, politik saat ini sangat cair sehingga bentuk dan model koalisi nantinya memang sulit diprediksi. Dalam memilih mitra koalisi, Demokrat juga akan tetap melihat peluang tokoh capres yang paling kuat menang.

"Tentu pertimbangan tokoh yang elektabilitasnya paling kuat akan menjadi pertimbangan kami dalam membentuk model koalisi," imbuh Andi.

Selain dengan Jokowi, Andi mengungkapkan, SBY juga sudah didekati bakal capres Partai Gerindra Prabowo dan bakal capres Partai Golkar Ical. Hubungan dengan Prabowo, diakui Andi, bisa digalang melalui koalisi Indonesia Raya yang digagas Ketua Majelis Pertimbangan Partai Amanat Nasional Amien Rais.

Sama seperti dua kandidat yang lain, Ical juga sudah mendekati SBY. Namun, Andi menuturkan, dari ketiga bakal capres itu, kecil peluang partainya mendukung Ical. Pasalnya, selain pencalonan Ical masih bisa digoyang internal partainya, elektabilitas Ical juga tak memuaskan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Andi menambahkan, partainya juga mempertimbangkan sikap Golkar dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) selama bergabung dalam koalisi. Meski demikian, belum ada kepastian final soal arah koalisi Partai Demokrat. Menurut Andi, partainya bergantung pada perhitungan SBY.

"SBY sudah dua kali menjadi presiden dan menjadi pimpinan koalisi. Beliau pasti akan lebih paham dan memiliki perhitungan yang lebih matang," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Nasional
Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Nasional
Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Nasional
Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Nasional
UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

Nasional
Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Nasional
90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

Nasional
BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

Nasional
Polisi: Peran 2 Terduga Teroris di Luwu Timur, Siapkan Tempat Pertemuan dan Jaga Senjata

Polisi: Peran 2 Terduga Teroris di Luwu Timur, Siapkan Tempat Pertemuan dan Jaga Senjata

Nasional
Firli Bahuri Berharap Tak Ada Lagi Korupsi Terkait Perizinan Investasi

Firli Bahuri Berharap Tak Ada Lagi Korupsi Terkait Perizinan Investasi

Nasional
Peringatan BMKG: Banjir Rob Diprediksi Landa Pesisir Jakarta Utara 2-9 Desember

Peringatan BMKG: Banjir Rob Diprediksi Landa Pesisir Jakarta Utara 2-9 Desember

Nasional
Pimpinan MPR Usul Sri Mulyani Dicopot, Mensesneg: Itu Urusan Presiden

Pimpinan MPR Usul Sri Mulyani Dicopot, Mensesneg: Itu Urusan Presiden

Nasional
Waspada Siklon Tropis Teratai, BMKG Ingatkan Potensi Hujan Lebat serta Angin Kencang di 5 Daerah Ini

Waspada Siklon Tropis Teratai, BMKG Ingatkan Potensi Hujan Lebat serta Angin Kencang di 5 Daerah Ini

Nasional
Wapres Ma'ruf Sebut Investasi Singapura Periode Januari-September Capai 7,3 Miliar Dolar AS

Wapres Ma'ruf Sebut Investasi Singapura Periode Januari-September Capai 7,3 Miliar Dolar AS

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.