Muhammadiyah dan NU Ingin PKB Pimpin Koalisi Partai Islam

Kompas.com - 19/04/2014, 11:30 WIB
Ilustrasi Poros Tengah Jilid II Kompas.comIlustrasi Poros Tengah Jilid II
Penulis Ihsanuddin
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com -
Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin berharap Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) bisa menjadi pelopor dan pemimpin koalisi partai islam di pemilihan presiden 9 Juli mendatang. Pasalnya, berdasarkan hasil hitung cepat pemilu legislatif, PKB mendapatkan suara lebih banyak daripada partai-partai islam lainnya.

"Siapa yang nantinya akan memimpin (koalisi) saya kira harus dibicarakan bersama sama. Tapi tentu harus diprioritaskan dari yang dapat suara terbesar dari rakyat," kata Din dalam diskusi bertajuk 'Membaca Arah Politik Islam' di Jakarta, Sabtu (19/4/2014).

Namun, alih-alih memimpin koalisi, Din justru mengaku ragu PKB akan ikut masuk dalam koalisi. Pasalnya, dalam berbagai kesempatan wawancara di media massa, pimpinan PKB kerap menunjukkan sikap ragu kalau koalisi partai islam bisa terbentuk.

"Mau tidak PKB? Kita ikuti penjelasan di publik katanya tidak mau. Itu katanya tidak possible. Kalau dari partai yang dapat perolehan setingkat diatas saja sudah tidak mau, saya kira susah," ujar Ketua Majelis Ulama Indonesia itu.

Pendapat Din tersebut diamini oleh Ketua Persatuan Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Slamet Effendi Yusuf. Slamet menilai PKB sebagai partai islam dengan perolehan suara tertinggi di pileg mempunyai tanggung jawab untuk menjadi pemersatu bagi partai islam yang lain.

"Tapi saya lihat inisiatif seperti itu belum muncul. Setiap saya tanya, saya sering dengar jawaban yang diplomatis. 'Sekarang sedang kita jajaki komunikasi dengan semua parpol', begitu jawab mereka," ujar Slamet.

Padahal, menurutnya, momentum PKB memiliki perolehan suara yang cukup jauh di atas partai islam lain akan sulit terulang. Berdasarkan hasil hitung cepat pileg dari berbagai lembaga, PKB diperkirakan mendapat suara sekitar 9 persen, sementara parpol islam lain paling besar hanya mendapatkan sekitar 6 persen.

"Ini adalah momentum, kesempatan PKB menyatukan umat islam. Masih ada waktu kalau mereka mau melakukan itu," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Gubernur Lemhanas Letjen TNI (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo Meninggal Dunia

Mantan Gubernur Lemhanas Letjen TNI (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo Meninggal Dunia

Nasional
Ketua IDI: Menkes Cepat soal Vaksinasi, tetapi Belum Maksimal Tekan Penularan Covid-19

Ketua IDI: Menkes Cepat soal Vaksinasi, tetapi Belum Maksimal Tekan Penularan Covid-19

Nasional
UPDATE Banjir Kalsel: 5 Orang Meninggal, 27.111 Rumah Terendam, 112.709 Warga Mengungsi

UPDATE Banjir Kalsel: 5 Orang Meninggal, 27.111 Rumah Terendam, 112.709 Warga Mengungsi

Nasional
Kasus Covid-19 Catat Rekor 4 Hari Beruntun, Pemerintah Dinilai Tak Antisipasi Prediksi

Kasus Covid-19 Catat Rekor 4 Hari Beruntun, Pemerintah Dinilai Tak Antisipasi Prediksi

Nasional
Gempa Majene, BNPB: Sulawesi Barat Tanggap Darurat Bencana

Gempa Majene, BNPB: Sulawesi Barat Tanggap Darurat Bencana

Nasional
UPDATE Gempa Majene-Mamuju: 46 Meninggal, 826 Luka-luka

UPDATE Gempa Majene-Mamuju: 46 Meninggal, 826 Luka-luka

Nasional
Ibu Negara Iriana Jarang Tampak Dampingi Jokowi, Ini Penjelasan Istana

Ibu Negara Iriana Jarang Tampak Dampingi Jokowi, Ini Penjelasan Istana

Nasional
UPDATE: 13.224 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

UPDATE: 13.224 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

Nasional
UPDATE 16 Januari: Ada 69.414 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 16 Januari: Ada 69.414 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 16 Januari: Tambah 8.662, Pasien Sembuh dari Covid-19 Jadi 727.358

UPDATE 16 Januari: Tambah 8.662, Pasien Sembuh dari Covid-19 Jadi 727.358

Nasional
UPDATE 16 Januari: Ada 143.517 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Ada 143.517 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 16 Januari: Bertambah 283, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 25.767 Orang

UPDATE 16 Januari: Bertambah 283, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 25.767 Orang

Nasional
UPDATE 16 Januari: 63.300 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 16 Januari: 63.300 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
Tambah 14.224 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Indonesia Catat Rekor Lagi

Tambah 14.224 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Indonesia Catat Rekor Lagi

Nasional
UPDATE 16 Januari: Tambah 14.224, Kini Ada 896.642 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Tambah 14.224, Kini Ada 896.642 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X