Surya Paloh Akan Bahas Cawapres Jokowi dengan Megawati

Kompas.com - 12/04/2014, 15:29 WIB
Surya Paloh TRIBUNNEWS/HERUDINSurya Paloh
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com -- Ketua Umum DPP Partai Nasdem Surya Paloh mengaku belum menentukan sikap apakah partainya akan mengusung bakal calon wakil presiden (cawapres) untuk mendampingi bakal capres dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Joko Widodo alias Jokowi. Paloh mengatakan, hal itu akan dibahas lebih lanjut dengan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

"Apakah Nasdem akan berupaya atau meminta keikutsertaan mendampingi capres ini (Jokowi) dengan menempatkan posisi wakilnya sebagai cawapres? Ini masih tahapan diskusi pemikiran," kata Paloh di kantor DPP Partai Nasdem, Jakarta, Sabtu (12/4/2014).

Paloh mengatakan, Partai Nasdem nantinya bisa saja mengajukan cawapres dari kalangan internal maupun eksternal partai. Pembahasan mengenai cawapres untuk Jokowi itu pun akan dilakukan dalam dua hingga tiga hari ke depan bersama Megawati.

"Sedang intensif dipikirkan dan akan saya bicarakan nanti bersama-sama Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri," tegas Paloh.

Seperti diketahui, Partai Nasdem resmi berkoalisi dengan PDI-P dalam mengusung Jokowi sebagai calon presiden pada Pemilu Presiden 2014. Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengatakan, kesepakatan itu diambil sambil menunggu hasil hitungan resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Paloh menjelaskan, dukungan ini akan terus dibahas lebih lanjut di internal partai maupun dengan pihak luar partai selama dua hingga tiga hari ke depan. Adapun pihak luar partai yang dimaksud oleh Paloh adalah Megawati.

Menurut Paloh, keputusan Partai Nasdem untuk berkoalisi dengan PDI-P karena sama-sama memiliki platform dan garis perjuangan untuk melakukan perubahan serta restorasi bangsa Indonesia menjadi yang lebih baik lagi. Selain itu, kata dia, Partai Nasdem juga bertekad untuk membuat Indonesia menjadi Indonesia Hebat sesuai dengan tagline yang diusung PDI-P.

Partai Nasdem, lanjut Paloh, juga ingin bersama PDI-P memperkokoh pemerintahan Indonesia dengan sistem presidensial. Selain Paloh dan Jokowi, pertemuan itu turut dihadiri oleh Sekjen PDI-P Tjahjo Kumolo dan Sekjen Partai Nasdem Patrice Rio Capella. Pertemuan yang tertutup bagi awak media itu berlangsung selama lebih kurang 75 menit.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X