Awal Mei, Golkar Gelar Rapimnas Bahas Cawapres dan Koalisi

Kompas.com - 12/04/2014, 07:50 WIB
Calon presiden yang juga Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie menyapa kader dan simpatisannya saat kampanye di GOR Ciracas Jakarta Timur, 18 maret 2014. TRIBUN / HERUDINCalon presiden yang juga Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie menyapa kader dan simpatisannya saat kampanye di GOR Ciracas Jakarta Timur, 18 maret 2014.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Golkar akan menggelar rapat pimpinan nasional (rapimnas) pada awal Mei 2014. Terkait koalisi, partai ini sedang gencar mendekati Partai Demokrat.

"Nanti awal Mei rapimnas untuk menentukan cawapres dan juga koalisi," ujar Wakil Ketua Umum Partai Golkar Sharif Cicip Sutardjo di Jakarta, Jumat (11/4/2014). Dia mengatakan Aburizal tetap akan menjadi bakal calon presiden dari partainya.

Cicip mengatakan rapimnas tak akan mengubah keputusan soal pencalonan Aburizal itu. "Jadi hanya penetapan cawapres. Kriteria kami sudah ada, nanti disesuaikan dengan itu," kata Menteri Kelautan dan Perikanan tersebut.

Terkait koalisi, Cicip mengatakan bila suara yang didulang partainya dari pemilu legislatif tak mencukupi untuk mengusung pasangan calon sendiri, maka koalisi pasti dilakukan. "Paling tidak satu partai untuk koalisi. Nanti kami koalisi sekaligus untuk parlemen," kata dia.

Saat ini, imbuh Cicip, komunikasi dengan semua partai terus dibuka. Salah satu partai yang sedang serius didekati partainya, sebut dia, adalah Partai Demokrat.

Sebelum pelaksanaan pemilihan legislatif, ujar Cicip, Aburizal sudah kerap bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. Namun, ujar dia, kedua pemimpin partai itu belum bertemu lagi setelah pemilu legislatif.

Berdasarkan hasil hitung cepat Kompas, Golkar diperkirakan berada di posisi kedua pemilu legislatif dengan perolehan suara 15,01 persen. Untuk dapat mengusung pasangan calon presiden dan wakil presiden, partai ini harus berkoalisi karena perkiraan capaian suara maupun kursi tak memenuhi persyaratan minimal dukungan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Nasional
Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Nasional
KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

Nasional
Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Nasional
Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Nasional
Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Nasional
Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Nasional
Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Nasional
Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Nasional
4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

Nasional
Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Nasional
Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Nasional
Saat Menag Ungkap Kesiapan Penyelenggaraan Ibadah Umrah dan Belum Pastinya Haji dari Indonesia

Saat Menag Ungkap Kesiapan Penyelenggaraan Ibadah Umrah dan Belum Pastinya Haji dari Indonesia

Nasional
UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

Nasional
[POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

[POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.