Sirkuit Perubahan Pilihan Pemilih

Kompas.com - 11/04/2014, 14:56 WIB
Hasil pembobotan Hitung Cepat Kompas, 9 April 2014. KOMPASHasil pembobotan Hitung Cepat Kompas, 9 April 2014.
EditorLaksono Hari Wiwoho


KOMPAS.com - Sejumlah hasil hitung cepat Pemilu Legislatif 2014 menguatkan gambaran perilaku pemilih yang sebelumnya disingkap lembaga survei. Hal itu terjadi dalam membaca kemenangan PDI-P, Golkar, dan Gerindra sebagai partai politik papan atas serta menyingkap potensi terpuruknya Partai Demokrat.

Beberapa hasil hitung cepat juga menguatkan gambaran sejumlah survei sebelum pemilu tentang ketatnya persaingan partai-partai politik di papan tengah serta perolehan suara PBB dan PKPI yang sangat minim.

Di balik kemiripan hasil survei yang dilakukan beberapa bulan menjelang pemilu, menarik diamati implikasi praktis ataupun teoretis politik yang terjadi dalam kurun waktu tersebut. Pertanyaannya, apakah pilihan pemilih sudah terbentuk jauh sebelum pencoblosan? Apakah kampanye, produksi isu negatif, penegasan calon presiden, ”puisi” berbalas puisi, ataupun survei berbalas survei tak mampu menggoyahkan pilihan?

Membandingkan dua hasil survei longitudinal Kompas dengan responden yang sama, baik survei yang dilakukan sebelum pencoblosan maupun setelah pencoblosan, teridentifikasi ada dinamika perubahan pilihan.


Sekitar sepertiga pemilih (36,9 persen) mengubah pilihan pada seminggu hingga sesaat sebelum hari pencoblosan. Jika diidentifikasi, inilah kelompok para pemilih mengambang (swing voters) pemilu, kalangan yang mudah beralih dukungan dengan orientasi politik kepartaian cenderung bersifat pragmatis.

Sekalipun signifikan jumlahnya, dinamika pemilih mengambang kali ini masih belum mampu mengusik konfigurasi pilihan parpol yang sudah terbentuk sebelumnya. Dinamika politik yang berlangsung saat ini bukanlah "topan badai" yang mampu meluluhlantakkan peta penguasaan parpol.

Potret perubahan pilihan yang terekam lebih cenderung layaknya sebuah sirkuit, berputar, dengan sebaran dukungan yang bersifat acak. Setiap parpol pun mampu meraih dukungan pemilih secara proporsional. Kondisi demikian menunjukkan, sirkulasi pergerakan kalangan pemilih mengambang tidak tersedot kepada satu atau sekelompok kecil parpol.

Konfigurasi suara

Kendati tidak mengubah drastis konfigurasi penguasaan suara, jika ditelisik lebih jauh, terdapat perbedaan ”neraca sirkulasi” pemilih setiap parpol. Terdapat sekelompok parpol yang diuntungkan lantaran sirkulasi dukungan pemilih yang hilang tergantikan dengan lebih banyak lagi para pemilih baru. Ini antara lain dialami Nasdem, yang selama dua bulan terakhir cukup signifikan meraih peningkatan dukungan.

Jumlah pendukung Gerindra, PKS, Demokrat, PAN, Golkar, dan PKB sejak dua bulan sebelum pencoblosan tergolong tetap. Tampaknya, beragam manuver politik yang dilakukan parpol selama dua bulan terakhir belum mampu menciptakan surplus dukungan yang signifikan. Aksi-aksi ofensif kampanye Gerindra, kampanye Presiden Yudhoyono, hanya berhasil menutup larinya dukungan kalangan pemilih mengambang pada parpol ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kata Helmy Yahya, Karyawan TVRI Dapat Tunjangan Kinerja Saat Dipimpinnya

Kata Helmy Yahya, Karyawan TVRI Dapat Tunjangan Kinerja Saat Dipimpinnya

Nasional
SKT FPI Tak Terbit, Kemendagri Sebut karena Tak Sesuai Asas Pancasila

SKT FPI Tak Terbit, Kemendagri Sebut karena Tak Sesuai Asas Pancasila

Nasional
Tak Ingin Ketum PAN Dipilih Aklamasi, Asman Abnur Tegaskan Akan Berjuang

Tak Ingin Ketum PAN Dipilih Aklamasi, Asman Abnur Tegaskan Akan Berjuang

Nasional
Jokowi Putuskan soal Subsidi Elpiji 3 Kg Setelah Dapat Laporan dari Menteri

Jokowi Putuskan soal Subsidi Elpiji 3 Kg Setelah Dapat Laporan dari Menteri

Nasional
Temui Wapres, Khofifah Minta Dukungan Pembangunan Indonesia Islamic Science Park

Temui Wapres, Khofifah Minta Dukungan Pembangunan Indonesia Islamic Science Park

Nasional
KPK Tetapkan 10 Tersangka Kasus Proyek Jalan di Bengkalis

KPK Tetapkan 10 Tersangka Kasus Proyek Jalan di Bengkalis

Nasional
Helmy Yahya Akui Pembelian Hak Siar Liga Inggris di TVRI Tak Dianggarkan

Helmy Yahya Akui Pembelian Hak Siar Liga Inggris di TVRI Tak Dianggarkan

Nasional
Helmy Yahya Donasikan Kuis 'Siapa Berani' ke TVRI

Helmy Yahya Donasikan Kuis "Siapa Berani" ke TVRI

Nasional
Tak Mau Disamakan dengan Keraton Agung Sejagat, Keraton di Sukoharjo Beri Penjelasan

Tak Mau Disamakan dengan Keraton Agung Sejagat, Keraton di Sukoharjo Beri Penjelasan

Nasional
Jadi Caketum PAN, Asman Abnur: Banyak Program Saya yang Diapresiasi Saat Jadi Menteri

Jadi Caketum PAN, Asman Abnur: Banyak Program Saya yang Diapresiasi Saat Jadi Menteri

Nasional
Yasonna Masuk Tim Hukum PDI-P Lawan KPK, Ini Respons Jokowi

Yasonna Masuk Tim Hukum PDI-P Lawan KPK, Ini Respons Jokowi

Nasional
Amnesty International Khawatir Jaksa Agung Giring Penuntasan Kasus Semanggi I dan II secara Non-Yudisial

Amnesty International Khawatir Jaksa Agung Giring Penuntasan Kasus Semanggi I dan II secara Non-Yudisial

Nasional
Semua Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Miliki Seragam dan KTA

Semua Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Miliki Seragam dan KTA

Nasional
Anggap Tragedi Semanggi Bukan Pelanggaran HAM, Jaksa Agung Dinilai Lari dari Tanggung Jawab

Anggap Tragedi Semanggi Bukan Pelanggaran HAM, Jaksa Agung Dinilai Lari dari Tanggung Jawab

Nasional
Tak Mampu Selesaikan Tragedi Semanggi, Jaksa Agung Dianggap Cari Jalan Tengah

Tak Mampu Selesaikan Tragedi Semanggi, Jaksa Agung Dianggap Cari Jalan Tengah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X