Anies Baswedan: Pastikan Pilih Caleg yang Mengurus Bukan Menguras Negara

Kompas.com - 09/04/2014, 06:56 WIB
Anies Baswedan di Studio Orange Kompas TV, Jakarta, Rabu (30/10/2013). KOMPAS.com/Indra AkuntonoAnies Baswedan di Studio Orange Kompas TV, Jakarta, Rabu (30/10/2013).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Rektor Universitas Paramadina Anies Baswedan berpendapat Pemilu 2014 akan menjadi ajang penentuan apakah Indonesia bakal diurus orang berkarakter bersih atau justru yang bermasalah. Karenanya, dia meminta masyarakat menggunakan hak pilih dan memilih orang-orang baik, melampaui warna-warni partai politik pengusungnya.

"Pemilu ini bukan soal warna partai. Ini soal orang bermasalah dan tak bermasalah," ujar Anies, di Jakarta, Rabu (9/4/2014). "Pemilu kali ini harus jadi ajang kompetisi orang tak bermasalah, orang baik lawan orang bermasalah. Kita harus memastikan bahwa orang yang terpilih akan hadir untuk mengurus bukan menguras negara."

Anies mengatakan pemilu keempat di era reformasi ini harus menjadi ajang kebangkitan "wong waras" dan orang bersih, sekaligus penghabisan orang bermasalah. "Indonesia membutuhkan kemenangan orang baik," tegas dia.

Orang baik, saling membantulah

"Kita perlu orang bersih dan kompeten berbondong-bondong menang dalam pemilihan umum," kata Anies. Menurut dia, orang-orang baik akan terus kalah dan tumbang dalam pemilu adalah ketika orang-orang baik lainnya hanya menonton dan tak membantu.

Sikap skeptis masyarakat yang memicu keengganan memilih, ujar Anies, adalah akibat dari pemikiran orang-orang yang semula baik atau terlihat baik pada akhirnya tetap saja terjerat kasus korupsi. Ibaratnya, sebut dia, ada pemikiran memilih anggota legislatif itu ibarat membersihkan sepatu yang sudah pasti akan kotor lagi.

"(Ada pemikiran) buat apa membersihkan sepatu, toh bisa terkotori lagi. Tapi kalau dibersihkan rutin, dipakai dengan baik, dijaga dari cipratan kotor, maka sepatu itu akan aman, akan bersih. Kalau pun terkotori, tugas kita adalah memastikan bahwa sepatu itu rutin dibersihkan," papar Anies.

Sebelumnya, Presiden SBY dalam jumpa pers di kantor kepresidenan, Selasa (8/4/2014), meminta masyarakat menggunakan hak pilihnya sebaik-baiknya. Presiden juga meminta masyarakat menjaga keamanan dan ketertiban. Presiden meminta rakyat Indonesia menjaga pemilu berlangsung bebas tanpa tekanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ombudsman Telah Beri Rekomendasi Terkait TWK KPK ke Presiden dan DPR

Ombudsman Telah Beri Rekomendasi Terkait TWK KPK ke Presiden dan DPR

Nasional
Mengenang Pendeta Yeremia yang Tewas Ditembak di Papua

Mengenang Pendeta Yeremia yang Tewas Ditembak di Papua

Nasional
38 Akademisi dari Australia Surati Jokowi, Minta Amnesti untuk Saiful Mahdi

38 Akademisi dari Australia Surati Jokowi, Minta Amnesti untuk Saiful Mahdi

Nasional
PT KAI Buka Lowongan Kerja, Ini Formasi dan Cara Daftarnya

PT KAI Buka Lowongan Kerja, Ini Formasi dan Cara Daftarnya

Nasional
Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Nasional
Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Nasional
Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Nasional
Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Nasional
Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Nasional
UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

Nasional
Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Nasional
Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Nasional
Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Nasional
Solidaritas Pegawai KPK terhadap 56 Pegawai yang Akan Dipecat: Beri Dua Kali Surat Ke Pimpinan

Solidaritas Pegawai KPK terhadap 56 Pegawai yang Akan Dipecat: Beri Dua Kali Surat Ke Pimpinan

Nasional
BNPT Kutuk Keras Tindakan KKB Serang Tenaga Kesehatan di Papua

BNPT Kutuk Keras Tindakan KKB Serang Tenaga Kesehatan di Papua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.