Kompas.com - 03/04/2014, 13:38 WIB
Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Nasdem Taufik Basari. KOMPAS.com/SABRINA ASRILKetua Dewan Pimpinan Pusat Partai Nasdem Taufik Basari.
Penulis Febrian
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Nasdem Taufik Basari mengatakan, kampanye terbuka sejak 16 Maret lalu hanya diisi dengan kampanye tradisional dengan mengerahkan massa di lapangan. Menurutnya, Komisi Pemilihan Umum seharusnya menyediakan forum bagi calon anggota legislatif untuk adu ide dan gagasan selama masa kampanye jelang Pemilu Legislatif 2014.

"Parpol hanya berbicara pada konstituennya sendiri. Pesan yang disampaikan sifatnya juga satu arah. Sebaiknya KPU harus sediakan forum buat caleg-caleg adu gagasan adu argumen biar masyarakat bisa punya indikator buat menilai caleg-caleg yang alan dipilih," kata Taufik, Kamis (3/4/2014) di Jakarta.

Taufik menyarankan agar nantinya KPU dapat menyediakan forum bagi para caleg, tidak hanya di pusat, tetapi juga di daerah. Menurut dia, forum itu juga dapat menjadi tolok ukur kualitas seorang caleg, apakah caleg tersebut pantas mengemban tugas menjadi wakil rakyat atau tidak.

Selain itu, Taufik mengimbau agar masyarakat juga dilibatkan dalam forum tersebut agar pemilih-pemilih yang akan mencoblos juga memiliki pengetahuan dan kesadaran politik yang tinggi. Kondisi sekarang, kata Taufik, masyarakat sulit menilai kualitas para caleg sebab KPU hanya memberi ruang kampanye lebih besar kepada parpol, bukan untuk caleg.

"Caleg tidak ada wadah memperkenalkan dirinya karena saat kampanye di lapangan, yang jadi pusat perhatian juga para petinggi parpol atau calon presiden," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Gelar Lomba Mural, Peserta Boleh Sampaikan Kritik Negatif

Polri Gelar Lomba Mural, Peserta Boleh Sampaikan Kritik Negatif

Nasional
Indonesia Terima 224.000 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Jepang

Indonesia Terima 224.000 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Jepang

Nasional
Perkembangan Kasus Covid-19 dan Target Cakupan Vaksinasi 70 Persen pada Akhir Tahun

Perkembangan Kasus Covid-19 dan Target Cakupan Vaksinasi 70 Persen pada Akhir Tahun

Nasional
Wapres Tekankan Pemberdayaan Umat untuk Hilangkan Kemiskinan

Wapres Tekankan Pemberdayaan Umat untuk Hilangkan Kemiskinan

Nasional
KSP Terbitkan Laporan Kinerja Pemerintah, Moeldoko: Penanda Kebangkitan dari Pandemi

KSP Terbitkan Laporan Kinerja Pemerintah, Moeldoko: Penanda Kebangkitan dari Pandemi

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf, Lonjakan Kasus Covid-19 dan Duka Selama Pandemi

Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf, Lonjakan Kasus Covid-19 dan Duka Selama Pandemi

Nasional
Mengenang Saat Jokowi-Ma'ruf Resmi Dilantik...

Mengenang Saat Jokowi-Ma'ruf Resmi Dilantik...

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf, Komnas HAM Harap Negara Ikut Mediasi Perkara Kebebasan Berekspresi

Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf, Komnas HAM Harap Negara Ikut Mediasi Perkara Kebebasan Berekspresi

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf Amin, Komnas HAM: Belum Ada Satu Pun Kasus Pelanggaran HAM Berat ‘Pecah Telur’

Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf Amin, Komnas HAM: Belum Ada Satu Pun Kasus Pelanggaran HAM Berat ‘Pecah Telur’

Nasional
Jokowi Berikan Bantuan Tunai Rp 1,2 Juta untuk PKL di Tarakan

Jokowi Berikan Bantuan Tunai Rp 1,2 Juta untuk PKL di Tarakan

Nasional
Harun Masiku Tak Kunjung Ditangkap, KPK Dinilai ICW Tidak Serius

Harun Masiku Tak Kunjung Ditangkap, KPK Dinilai ICW Tidak Serius

Nasional
Airlangga Urung Deklarasi Capres, Golkar: Masih Fokus Sebagai Menko dan Ketua KPC-PEN

Airlangga Urung Deklarasi Capres, Golkar: Masih Fokus Sebagai Menko dan Ketua KPC-PEN

Nasional
KPI Belum Beri Jawaban Atas Permintaan Pendampingan Psikologis untuk MS

KPI Belum Beri Jawaban Atas Permintaan Pendampingan Psikologis untuk MS

Nasional
KPK Tahan Bupati Kuansing Andi Putra Usai Pemeriksaan

KPK Tahan Bupati Kuansing Andi Putra Usai Pemeriksaan

Nasional
Jadi Tersangka Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Tak Dihadirkan Saat Pengumuman Penetapan

Jadi Tersangka Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Tak Dihadirkan Saat Pengumuman Penetapan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.