Kompas.com - 17/03/2014, 15:49 WIB
Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng KOMPAS/LUCKY PRANSISKAMantan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
- Terdakwa Andi Alfian Mallarangeng, mantan Menteri Pemuda dan Olahraga menilai dakwaan kasus dugaan korupsi Hambalang yang disusun jaksa penuntut umum KPK layaknya cerita fiksi. Menurut Andi, dakwaan jaksa lebih banyak berisi asumsi atau pun spekulasi tanpa adanya fakta maupun alat bukti.

"Apakah ini spekulasi jaksa KPK yang betul-betul mirip cerita fiksi yang ditujukan untuk sekedar memojokkan saya?" kata Andi saat membacakan eksepsi atau nota keberatan dalam sidang kasus dugaan korupsi Hambalang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (17/3/2014).

Salah satu spekulasi jaksa, menurut Andi, yaitu tekait pertemuannya dengan pejabat kontraktor PT Adhi Karya Teuku Bagus M Noor dan M Arief Taufiqurrahman pada Oktober 2009 di kediaman pribadi Andi. Saat itu, Andi belum dilantik sebagai Menpora, tetapi telah banyak pihak yang datang untuk memberi ucapan selamat.

Menurut Andi, Jaksa KPK telah keliru menyimpulkan keterangan Arief Taufiqurrahman. Dalam pertemuan itu, menurut Andi, Jaksa KPK menilai ia telah memberikan lampu hijau pada PT Adhi Karya sebagai calon pemenang proyek Hambalang. Andi mengaku saat itu belum mengetahui adanya proyek Hambalang. Ia juga belum mengenal Arief maupun Teuku Bagus.

"Jumlah yang datang (ke rumah Andi) ratusan orang. Jadi pembicaraan saya pasti lebih banyak bersifat obrolan ringan, ramah tamah kepada tamu dan simpatisan," kata Andi.

Spekulasi lainnya, lanjut Andi, mengenai pertemuan dengan Sekretaris Menpora saat itu, Wafid Muharam untuk membicarakan kebutuhan proyek Hambalang sebesar Rp 2,5 triliun. Saat itu, menurut Andi, Wafid khawatir adanya hambatan persetujuan anggaran di Komisi X DPR RI.

Dalam dakwaan, Jaksa KPK menuliskan, "Terdakwa (Andi) mengatakan, sudahlah di Komisi X itu kan teman-teman saya."

Andi mengaku tak ingat ucapannya pada Wafid saat itu. "Dengan potongan kalimat seperti itu, saya dikesankan dalam surat dakwaan ini sebagai seorang pimpinan yang mendorong bawahan saya untuk menggampangkan dan mengatur urusan di Komisi X DPR RI atas dasar perkawanan," kata Andi.

Andi mengaku hanya mengingat saat itu ia baru beberapa bulan menjabat Menpora. Ia pun ingin membesarkan hati para stafnya termasuk Wafid yang nampak khawatir jika membicarakan anggaran di DPR.

"Kalau memang persisnya saya mengatakan seperti itu, lebih berkaitan dengan upaya menambah rasa percaya diri para staf di Kemenpora dalam memperjuangkan penambahan anggaran di DPR. Ingin membesarkan hati, bukan mendorong persekongkolan yang tidak benar," terang Andi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.