Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/03/2014, 22:13 WIB
Penulis Hindra Liauw
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko "Jokowi" Widodo mengagumi kematangan politik Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. Megawati dinilai memiliki pengalaman yang tinggi sebagai anggota Dewan, wakil presiden, hingga presiden.

Kekaguman ini disampaikan dalam wawancara eksklusif presenter Kompas TV, Aiman Witjaksono, dengan Jokowi di depan kediamannya di Menteng, Jakarta, Jumat (14/3/2014). Berikut ini sebagian petikan wawancara pertama dengan Jokowi, terkait kapasitasnya sebagai calon presiden PDI Perjuangan

KOMPAS TV: Ketika berziarah kemarin ke makam Bung Karno di Blitar, apa pesan Ibu Mega?
Jokowi: Tidak ada. Itu ziarah ke makam pendiri bangsa, proklamator. Saya kira, (saat) ziarah, kita mendoakan agar beliau diberikan tempat yang paling baik di sisi Allah.

KOMPAS TV: Bagaimana dengan perdebatan di internal partai terkait pencapresan Anda?
Jokowi: Itu biasa. Dinamika politik itu kan biasa. Ada yang iya, ada yang tidak iya. Tetapi ketika ketua umum telah memutuskan, tidak ada masalah, 100 persen mendukung. Kewenangan itu sesuai dengan hasil kongres bahwa penentuan calon presiden ada di ketua umum.

KOMPAS TV: Apa pertimbangan partai memilih Anda?
Jokowi: Itu silakan ditanyakan ke ketua umum.

KOMPAS TV: Apa yang disampaikan oleh Ibu Mega?
Jokowi: Pesan-pesan, tetapi tidak bisa saya sampaikan sekarang.

KOMPAS TV: Bapak melihat, sebelumnya dikatakan bahwa capres akan diumumkan setelah pemilu legislatif. Akan tetapi, pencapresan ini diumumkan sebelum pemilu legislatif?
Jokowi: Saya kira itu dinamika politik. Proses kan bergerak. Tidak bisa serta-merta harus ini. Partai melihat perubahan di luar. Ini dinamika internal. Saya kira ini kematangan Ibu Mega. Kita ingat, Ibu Mega menjadi ketum partai selama 20 tahun. Pernah menjadi anggota Dewan, pernah menjadi Wakil Presiden, dan pernah menjadi Presiden. Pernah dalam kehidupan politik, jatuh bangun.

Saya kira ini kematangan beliau, dan ini sebetulnya saya rasakan empat bulan lalu. (Ibu Mega) tidak seperti yang digambarkan orang. Gambaran bahwa di PDI-P, semua (keputusan partai) di Ibu Mega. Ini amanat kongres, dari bawah. Dari DPC partai, anak ranting. Ini proses yang panjang. Oleh karenanya, waktu di kongres, diamanatkan bahwa beliau yang punya wewenang menetapkan capres dan cawapres.

KOMPAS TV: Soal capres, ada pribadi, rekam jejak, dan program. Apa Bapak sudah memiliki bayangan soal program?
Jokowi: Tentu kita siap kalau sudah diberikan kepercayaan. Tapi kita masih berbicara pileg 9 April. Kita ingin agar (ada) dukungan, kerja keras semua kader, relawan, dan masyarakat dalam memberikan dukungan ke PDI Perjuangan pada 9 April.

KOMPAS TV: Bagaimana soal korupsi dan kemiskinan?
Jokowi: Itu nanti setelah pileg.

KOMPAS TV: Soal wakil presiden?
Jokowi: Itu urusan partai dan ketua umum.

KOMPAS TV: Bapak akan meninggalkan Jakarta, apa pesan Bapak?
Jokowi: Ini masih proses.

KOMPAS TV: Bagaimana soal video janji lima tahun?
Jokowi: Itu biasa. Ada yang senang dan tidak senang. Ada yang mendukung dan tidak mendukung. Biasa, ada yang menjelekkan, menyerang. Saya sudah empat kali, Pilkada Solo pertama. Kedua, Pilgub Jakarta putaran pertama, dan putaran kedua. Menjelekkan, mencemooh, menyerang. Saya terbuka. Inilah demokrasi.

KOMPAS TV: Warga Jakarta lebih ingin Bapak menjadi gubernur.
Jokowi: Jakarta adalah ibu kota. Problem yang ada tanggung jawab bersama, (tanggung jawab) pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah provinsi di sekitar DKI, pemerintah kota (di sekitar DKI). Saya kasih tahu, 13 sungai besar yang ada di Jakarta adalah tanggung jawab pemerintah pusat.

KOMPAS TV: Ada janji kepada warga Jakarta jika Bapak menjadi presiden?
Jokowi: Masih proses. Pileg saja belum. Ini dirampungkan dulu. Kita berharap PDI Perjuangan menang dengan persentase tinggi di pileg sehingga ada pemerintahan yang kuat, didukung oleh Dewan dan Parlemen yang kuat.

KOMPAS TV: Pak Jokowi sudah dua kali (tidak merampungkan masa jabatan). Di Solo tidak diselesaikan, dan Jakarta tidak diselesaikan. Terhadap orang yang mengkritik hal ini, Bapak ingin mengatakan apa?
Jokowi: Saya kira kembali ke konstitusi, kembali ke undang-undang, kembali ke aturan. Kalau aturan memperbolehkan, saya kira itulah aturan. Kalau aturan tak boleh, saya kira tidak akan ada.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Nasional
Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Nasional
Sekjen PDI-P: Saya Dengar, Pak Surya Paloh Sudah Lama Mau Ketemu Pak Jokowi

Sekjen PDI-P: Saya Dengar, Pak Surya Paloh Sudah Lama Mau Ketemu Pak Jokowi

Nasional
Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Nasional
Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Nasional
PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

Nasional
Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Nasional
Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Nasional
Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Nasional
Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Nasional
Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Nasional
Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Nasional
PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

Nasional
PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

Nasional
Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.