SBY Dapat Wejangan dari Keturunan Sunan Drajat

Kompas.com - 13/03/2014, 09:53 WIB
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melakukan ziarah ke makam Sunan Drajat di Lamongan, Jawa Timur, Rabu (12/3/2014). Kompas.com/SABRINA ASRILPresiden Susilo Bambang Yudhoyono melakukan ziarah ke makam Sunan Drajat di Lamongan, Jawa Timur, Rabu (12/3/2014).
|
EditorSandro Gatra


LAMONGAN, KOMPAS.com
 — Ritual melakukan ziarah ke makam-makam kramat mulai ramai dilakukan menjelang pelaksanaan pemilu. Pada Rabu (12/3/2014), dua pimpinan partai politik, yaitu Presiden yang juga Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri "nyekar" di Jawa Timur.

Pada siang hari, Megawati terlebih dulu mendatangi pusara sang ayah, proklamator Bung Karno di Blitar, Jawa Timur. Sementara pada malam harinya, SBY menyempatkan diri berziarah ke makam Sunan Drajat, Lamongan, di sela-sela kunjungan kerjanya.

Berbeda dengan kedatangan Megawati yang menjadi perhatian banyak media, ziarah makam yang dilakukan SBY lebih minim sorotan media. SBY hadir bersama anggota kabinet seperti Menteri Pendidikan Mohammad Nuh, Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi, dan Kepala Badan Intelijen Negara Marciano Norman.

SBY datang sekitar pukul 22.30 ditemani Ibu Negara Ani Yudhoyono. Saat tiba ke kompleks makam, SBY yang turun dari mobil SUV Land Cruiser RI-1 tampak santai dan menyempatkan diri menyalami puluhan warga dan peziarah yang sudah menunggu sejak sore. Rombongan kompak menggunakan pakaian serba putih.

SBY banyak melemparkan senyuman ke arah warga meski telah beraktivitas padat sejak pagi hari di Surabaya. Sebelumnya, SBY berada di Surabaya untuk menghadiri berbagai acara seperti pameran alutsista TNI Angkatan Laut di Koarmatim, bertemu dengan kepala-kepala daerah seluruh Indonesia, dan peluncuran buku di Tunjungan Plaza.

Di makam, SBY dan Ani tampak rileks bercengkerama dengan warga sekitar. Pengamanan pun tak terlalu ketat sehingga warga bisa melihat Presidennya dari dekat. Selama 30 menit berada di dekat pusara makam Sunan Drajat, SBY ditemani oleh keturunan Sunan Drajat ke-14, Raden Edi Santoso, yang merupakan juru kunci makam.

Hadir pula sekitar 300 orang yang berasal dari kelompok pengajian SBY Nurullah yang berangkat dari Cikeas sejak Selasa pagi dengan menggunakan belasan bus. Edi mengatakan, tak ada doa khusus yang dibacakan SBY saat berkunjung ke makam.

Namun, Edi mengaku sempat memberikan wejangan dari ajaran-ajaran Sunan Drajat yang dikenal dengan Sapta Paweling Pituah Sunan kepada rombongan Presiden. Wejangan itu, pertama, "memangun resep tyasing sasoma" yang artinya senantiasa membuat senang hati orang lain.

Kedua, "jroning suka kudu éling lan waspada", dalam setiap suasana bahagia harus selalu ingat dan waspada. Ketiga, "laksmitaning subrata tan nyipta marang pringgabayaning lampah", yang bermakna dalam menempuh suatu perjalanan yang luhur hendaknya manusia tidak boleh terpengaruh oleh segala macam rintangan.

Keempat, "mèpèr hardaning pancadriya", harus selalu bisa menekan gelora nafsu. Kelima, "mulya guna panca waktu", kalau mau hidup mulia di dunia dan akhirat hendaklah menjalankan shalat lima waktu.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seleksi Deputi Penindakan KPK Mengerucut ke Tiga Kandidat

Seleksi Deputi Penindakan KPK Mengerucut ke Tiga Kandidat

Nasional
Update 30 Maret: 1.414 Kasus Positif Covid-19 di 31 Provinsi, Persentase Kematian 8,63 Persen

Update 30 Maret: 1.414 Kasus Positif Covid-19 di 31 Provinsi, Persentase Kematian 8,63 Persen

Nasional
Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja di Tengah Wabah Virus Corona

Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja di Tengah Wabah Virus Corona

Nasional
Bahaya Penyemprotan Disinfektan ke Tubuh Manusia, Tak Efektif Cegah Virus Corona

Bahaya Penyemprotan Disinfektan ke Tubuh Manusia, Tak Efektif Cegah Virus Corona

Nasional
Penundaan Pemungutan Suara Pilkada 2020 akibat Wabah Virus Corona

Penundaan Pemungutan Suara Pilkada 2020 akibat Wabah Virus Corona

Nasional
Tiga Dasar Hukum Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Salah Satunya Perppu Era Soekarno

Tiga Dasar Hukum Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Salah Satunya Perppu Era Soekarno

Nasional
Perkara Jiwasraya, Kejagung Periksa Pengelola Saham Benny Tjokro

Perkara Jiwasraya, Kejagung Periksa Pengelola Saham Benny Tjokro

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda, DPR Minta Dananya Dialokasikan untuk Penanganan Covid-19

Pilkada 2020 Ditunda, DPR Minta Dananya Dialokasikan untuk Penanganan Covid-19

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda, Bawaslu Minta Kepastian Pelaksanaan Pilkada Selanjutnya Dimasukkan dalam Perppu

Pilkada 2020 Ditunda, Bawaslu Minta Kepastian Pelaksanaan Pilkada Selanjutnya Dimasukkan dalam Perppu

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda karena Covid-19, Presiden Segera Terbitkan Perppu

Pilkada 2020 Ditunda karena Covid-19, Presiden Segera Terbitkan Perppu

Nasional
Komisi II Usulkan Opsi Pilkada Dilanjut Paling Lambat Desember 2020

Komisi II Usulkan Opsi Pilkada Dilanjut Paling Lambat Desember 2020

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda, Anggaran Direalokasi untuk Penanganan Corona

Pilkada 2020 Ditunda, Anggaran Direalokasi untuk Penanganan Corona

Nasional
Penundaan Hari Pencoblosan Pilkada 2020 Akan Diatur di Perppu

Penundaan Hari Pencoblosan Pilkada 2020 Akan Diatur di Perppu

Nasional
KPU: Tampaknya Pilkada 2020 Tak Bisa Dilaksanakan Tahun 2020

KPU: Tampaknya Pilkada 2020 Tak Bisa Dilaksanakan Tahun 2020

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda, Ini Tiga Opsi Terkait Pelaksanaannya

Pilkada 2020 Ditunda, Ini Tiga Opsi Terkait Pelaksanaannya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X