Prabowo dan Kegagalannya "Nyapres"

Kompas.com - 02/03/2014, 13:04 WIB
Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Partai Gerindra Prabowo Subianto dan mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional Sutrisno Bachir. Kompas.com/SABRINA ASRILKetua Dewan Pembina Partai Gerindra Partai Gerindra Prabowo Subianto dan mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional Sutrisno Bachir.
|
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Hasrat Ketua Dewan Pembina Parta Gerindra, Prabowo Subianto, untuk menjadi presiden sudah terpendam lama. Dua kali berjuang, Prabowo gagal. Ia belum menyerah.

"Saya ikut tiga kali pemilu. Yang pertama naif, kedua agak naif, dan sekarang masih seminaif," kata Prabowo saat menjadi pembicara dalam acara Perhimpunan Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (PKB-PII) di Jakarta, Sabtu (1/3/2014) malam. Acara tersebut dihadiri juga oleh Ketua Umum PKB-PII Sutrisno Bachir yang juga mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional. 

Tahun 2004 Prabowo pernah maju dalam konvensi Partai Golkar. Ia kalah. Konvensi dimenangkan Wiranto yang kemudian menjadi calon presiden dari Partai Golkar berpasangan dengan Sholahuddin Wahid.

Tahun 2009, Prabowo kembali unjuk gigi. Kali ini ia punya kendaraan sendiri, Partai Gerindra. Semula Prabowo berniat melenggang bersama Ketua Umum PAN kala itu Sutrisno Bachir yang digandengnya menjadi calon wakil presiden. Namun sayang, pasangan ini sudah layu sebelum berkembang karena tak mampu memenuhi persyaratan kursi dukungan.  


Menurut dia, duet Prabowo-Sutrisno hanya kurang 1 kursi. Pasangan ini diusung oleh Partai Gerindra, PAN, dan Partai Persatuan Pembangunan.  Waktu itu, kata Prabowo, dirinya mengajak koalisi partai Islam karena memiliki banyak teman di Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI). 

"Pas pendaftaran, kami ditolak karena kurang satu kursi. Gagal deh. Tetapi, dua bulan sesudah itu, saya tambah kursi. Saya tambah dua kursi, PAN empat kursi. Seharusnya cukup. Jadi kalau bicara keadilan dan kejujuran, bagaimana ini?" tutur Prabowo. 

Wakil presiden

Tak mampu memenuhi syarat dukungan, pasangan Prabowo-Sutrisno pun bubar. Prabowo mengubah haluan dan berlabuh dalam koalisi bersama Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang mengusung Megawati Soekarnoputri sebagai calon presiden. Melalui perundingan yang alot, Prabowo akhirnya "legowo" dipasangkan sebagai calon wakil presiden.

Prabowo mengaku frustrasi menghadapi orang-orang politik. Menurutnya, politisi di Indonesia banyak yang ingkar janji. Prabowo sama sekali tidak menyebut mengenai kontrak politik antara Gerindra dan PDI-P tahun 2009.

Sebelumnya diberitakan, Gerindra menagih janji PDI-P yang disebut akan mendukung pencalonan Prabowo sebagai presiden pada 2014. Menurut Gerindra, janji ini merupakan imbalan atas sikap Prabowo yang mengalah menjadi pendamping Megawati pada 2009.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X