Kompas.com - 24/02/2014, 12:45 WIB
Suasana turunnya lahar hujan yang terjadi di sekitar Desa Pandansari, Ngantang, Malang, Jawa Timur, Selasa (18/2/2014). KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Suasana turunnya lahar hujan yang terjadi di sekitar Desa Pandansari, Ngantang, Malang, Jawa Timur, Selasa (18/2/2014).
Penulis Ary Wibowo
|
EditorPalupi Annisa Auliani

Kebesaran Banten mulai memudar pada masa Abdulkahar yang adalah putra mahkota Sultan Ageng. Dia yang lebih dikenal sebagai Sultan Haji mulai mengutamakan kepentingan pribadinya. Kejayaan Banten merosot tajam ketika Sultan Haji dengan mudah terperosok oleh muslihat VOC, yang menyebar isu-isu bohong tentang Sultan Ageng.

Khawatir kehilangan takhta dan kekuasaan, Sultan Haji bersedia bekerja sama dengan VOC untuk merebut kekuasaan dari ayahnya sendiri. Singkat cerita, langkah Sultan Haji menyebabkan kekuatan Banten terpecah. Sultan Ageng dan masyarakat Banten melawan penindasan yang dilakukan oleh Sultan Haji. Sekali lagi, Sultan Haji adalah putra Sultan Ageng sendiri.

Kisah ketamakan dalam meraih harta dan takhta, berikut konflik keluarga tersebut, bermuara pada runtuhnya Kesultanan Banten. Perkembangan berikutnya dari politik Banten menjadi latar dari buku Max Havelaar karya Eduard Douwes Dekker. Buku ini menggambarkan ketidakpuasan atas sistem pemerintahan Kolonial Hindia Belanda di Banten, yang membiarkan praktik perbudakan, kerja paksa, dan korupsi oleh bupati pribumi dan keluarganya.

Syarif Hidayat, dalam buku berjudul Politik Lokal di Indonesia (2007) karya Gerry Van Klinken dan Henk Schulte, menyebutkan bahwa keterkaitan pola interaksi antara penguasa, pengusaha, dan para jawara yang sudah lama ada di Banten merupakan cikal bakal berkembangnya dominasi politik dan ekonomi informal.

Dominasi ini rawan penyalahgunaan kebijakan publik, korupsi, dan kolusi. Syarif menyebut praktik dominasi ini sebagai shadow state atau pemerintahan informal, yang di luar negeri mencuat pada era 1990-an.

Gunung es

Kasus dugaan korupsi Akil dan dinasti politik Atut ibarat gunung es dari berbagai masalah yang mencederai fondasi sebuah negara hukum. Persoalan sosial, ekonomi, hukum, agama, hingga olahraga pun sudah terjangkiti korupsi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kalau saja para pelaku korupsi ini menghargai sejarah, seharusnya mereka sadar diri bahwa merekalah yang telah dan akan membuat rakyat Indonesia sengsara. Praktik korupsi dan dinasti politik berdasarkan perspektif sudah dapat diproyeksikan bakal berujung gagalnya sebuah pemerintahan, tak jarang berakhir pahit memilukan.

Penggulingan Soeharto di Indonesia atau Hosni Mubarak di Mesir adalah contoh yang bisa disebut dari pemerintahan yang berakhir duka. Rakyat yang merasa tak dimanusiakan sudah "dikodratkan" sejarah bahwa mereka bakal melawan para tiran.

Padahal, sebaliknya, tak sulit menemukan sosok-sosok inspiratif dalam sejarah sebuah negeri. Di Indonesia, ada Muhammad Hatta, misalnya. Meski pernah menjadi Wakil Presiden Indonesia, Hatta hingga akhir hayatnya bahkan tak bisa membeli sepatu bermerek Bally yang lama dia idamkan.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Covid-19 Klaster PON XX Papua, BNPB Bekali 110 Relawan Protokol Kesehatan

Cegah Covid-19 Klaster PON XX Papua, BNPB Bekali 110 Relawan Protokol Kesehatan

Nasional
Penggugat dari KLB Deli Serdang Cabut Gugatan, Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan

Penggugat dari KLB Deli Serdang Cabut Gugatan, Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan

Nasional
Mulai PTM Lagi, Pemerintah Siapkan Akomodasi Layak bagi Murid Penyandang Disabilitas

Mulai PTM Lagi, Pemerintah Siapkan Akomodasi Layak bagi Murid Penyandang Disabilitas

Nasional
Golkar Bakal Umumkan Pimpinan DPR Pengganti Azis Syamsuddin Selasa Depan

Golkar Bakal Umumkan Pimpinan DPR Pengganti Azis Syamsuddin Selasa Depan

Nasional
Menteri PPPA Sebut Perempuan Berperan Penting Pulihkan Ekonomi akibat Pandemi Covid-19

Menteri PPPA Sebut Perempuan Berperan Penting Pulihkan Ekonomi akibat Pandemi Covid-19

Nasional
Mantan Anak Buah Edhy Prabowo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Mantan Anak Buah Edhy Prabowo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Nasional
Menko PMK Minta Bangka Belitung Dapat Perhatian Lebih Soal Penanganan Covid-19

Menko PMK Minta Bangka Belitung Dapat Perhatian Lebih Soal Penanganan Covid-19

Nasional
PON XX Papua, BNPB Akan Bagikan 1.000 Masker Setiap Hari

PON XX Papua, BNPB Akan Bagikan 1.000 Masker Setiap Hari

Nasional
4,2 Juta Kasus Covid-19 di Indonesia dan Antisipasi Lonjakan Kasus di PON Papua

4,2 Juta Kasus Covid-19 di Indonesia dan Antisipasi Lonjakan Kasus di PON Papua

Nasional
Mengenang Salim Kancil, Aktivis yang Dibunuh karena Menolak Tambang Pasir

Mengenang Salim Kancil, Aktivis yang Dibunuh karena Menolak Tambang Pasir

Nasional
[POPULER NASIONAL] KPK Tahan Azis Syamsuddin | Profil Azis Syamsuddin

[POPULER NASIONAL] KPK Tahan Azis Syamsuddin | Profil Azis Syamsuddin

Nasional
Ganjil-genap Margonda Depok Tak Berlaku untuk Roda 2, Ini Penjelasan Dishub

Ganjil-genap Margonda Depok Tak Berlaku untuk Roda 2, Ini Penjelasan Dishub

Nasional
Tinjau Vaksinasi di Tanah Sereal, Ketua DPR Ajak Warga Gotong Royong Terapkan Prokes

Tinjau Vaksinasi di Tanah Sereal, Ketua DPR Ajak Warga Gotong Royong Terapkan Prokes

Nasional
Jokowi Sampaikan Ucapan Selamat Ulang Tahun ke-61 untuk Karangtaruna

Jokowi Sampaikan Ucapan Selamat Ulang Tahun ke-61 untuk Karangtaruna

Nasional
Alex Noerdin dan Azis Syamsuddin Tersangka Korupsi, Golkar: Kami Prihatin...

Alex Noerdin dan Azis Syamsuddin Tersangka Korupsi, Golkar: Kami Prihatin...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.