Kompas.com - 18/02/2014, 09:29 WIB
EditorCaroline Damanik

KOMPAS.com - Seminggu terakhir ini saya kurang sehat. Namun, erupsi Gunung Kelud, setelah sebelumnya Sinabung, tanah longsor, serta banjir yang melanda hampir seluruh pelosok Tanah Air, mendorong penulis membuka beberapa data lain, seperti target produksi minyak bumi tahun 2014 dan realisasi pajak tahun lalu.

Dari sedikit data tersebut, secara simplistis bisa disimpulkan, beban hidup bangsa tahun ini akan lebih berat daripada tahun lalu. Rusaknya lahan-lahan pertanian karena serangkaian bencana alam akan mendorong peningkatan impor pangan. Demikian juga dengan penurunan produksi minyak bumi dari sekitar 850.000 barrel per hari (bph) menjadi 820.000 bph tahun ini. Situasi itu diperberat dengan target pajak yang tak terpenuhi dan subsidi bahan bakar minyak (BBM) yang mencapai sekitar Rp 340 triliun pada 2013.

Dengan gambaran seperti itu, optimisme hanya mungkin bangkit kalau kepemimpinan nasional saat ini berani mengambil kebijakan drastis, misalnya memotong subsidi BBM. Apabila hal ini tidak dilakukan, siapa pun yang menjadi presiden pada Oktober nanti, dia akan menghadapi jebakan sedahsyat bom nuklir, khususnya terkait dengan pangan, subsidi BBM, dan pertumbuhan penduduk.

Sehubungan dengan hal itu, apabila kepemimpinan nasional sekarang lepas tangan terhadap beberapa masalah yang bisa menjadi bom waktu bagi pemerintahan mendatang, partai politik sebenarnya bisa menjadi juru selamat dari situasi yang suram itu. Di sini, partai dapat menjalankan fungsi tertingginya, sebagai kristalisasi beberapa fungsi, yaitu mencalonkan tokoh yang dikehendaki publik, yang pada diri figur itu hadir aspirasi rakyat, perekrutan kepemimpinan, dan ideologi yang hidup.

Ibarat ayam jago yang berkokok karena matahari terbit, tokoh itu lahir dari rahim konsolidasi dan kaderisasi partai politik. Kelahirannya sebagai ”juru bangun”, yaitu membangunkan masyarakat untuk bergerak, mengais rezeki, dan mencari kehidupan. Oleh karena pemimpin yang dimunculkan partai politik tersebut berselimut kejujuran, kesederhanaan, dan mempunyai dignity (martabat), dia bisa menggenggam hati rakyat dan memandu mereka menjalani kehidupan bernegara.

Sehubungan dengan hal tersebut, pemetaan terhadap partai politik peserta pemilu menunjukkan bahwa kelahiran seorang figur yang diharapkan publik ternyata tidak bisa muncul dalam waktu singkat. Selain itu, juga belum tentu lahir dari rahim partai politik berkuasa dan koalisinya. Ini memang kesimpulan sementara dan membalik cara pikir yang selama ini berlaku.

Belum munculkan jago

Argumen umum yang berkembang selama ini adalah partai politik berkuasa akan dengan mudah melakukan kaderisasi dan memperkuat cengkeraman jejaring kekuasaannya. Demikian juga dengan partai-partai lain yang bergabung dalam koalisi penguasa. Namun, buktinya, Partai Demokrat, Partai Golkar, dan beberapa partai lain yang tergabung dalam Sekretariat Gabungan Koalisi Partai Politik Pendukung Pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (Setgab) sejauh ini belum mampu memunculkan ”jago” yang menjadi preferensi publik. Calon presiden mereka belum dianggap sebagai pemandu tepercaya oleh masyarakat.

Sebaliknya, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang selama dua pemilu berada di luar pemerintahan, seperti dinyatakan Philips J Vermonte dari Centre for Strategic and International Studies, telah mengajarkan nilai politik penting bahwa menjadi oposisi tidak berarti harus mati. Menjadi oposisi juga berarti bisa fokus menjalankan konsolidasi dan kaderisasi di tubuh partai politik. Hasilnya, selain PDI-P menjadi solid dan berwibawa, juga melahirkan sejumlah kepala daerah yang baik dan politisi muda mumpuni.

Terkait dengan itu, saya menambahkan bahwa faktor kepemimpinan ketua umum partai memegang peranan penting dalam menjaga ketenangan partai tersebut. Apabila partai politik bergejolak dan terbelah, konsolidasi internal dan kaderisasi sulit dijalankan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LPSK Minta Irwasum Usut Laporan Pelecehan dan Ancaman ke Istri Ferdy Sambo

LPSK Minta Irwasum Usut Laporan Pelecehan dan Ancaman ke Istri Ferdy Sambo

Nasional
68 Paskibraka Dikukuhkan Jokowi, Menpora: Semoga Bertugas dengan Baik

68 Paskibraka Dikukuhkan Jokowi, Menpora: Semoga Bertugas dengan Baik

Nasional
LPSK: Ferdy Sambo Anggap Pemberitaan Media Massa Ancaman bagi Istrinya

LPSK: Ferdy Sambo Anggap Pemberitaan Media Massa Ancaman bagi Istrinya

Nasional
Soal Restu Jokowi bagi Menteri Capres, PDI-P: Jangan Over Ekspektasi...

Soal Restu Jokowi bagi Menteri Capres, PDI-P: Jangan Over Ekspektasi...

Nasional
Megawati Disebut Belum Bicara Koalisi dan Capres karena Masih Lihat Dinamika Politik

Megawati Disebut Belum Bicara Koalisi dan Capres karena Masih Lihat Dinamika Politik

Nasional
Bareskrim Serahkan Ayah Vanessa Khong, Tersangka Kasus Binomo ke Kejari Tangsel

Bareskrim Serahkan Ayah Vanessa Khong, Tersangka Kasus Binomo ke Kejari Tangsel

Nasional
LPSK Usul Kapolri Bantu Rehabilitasi Medis dan Psikologis Istri Ferdy Sambo

LPSK Usul Kapolri Bantu Rehabilitasi Medis dan Psikologis Istri Ferdy Sambo

Nasional
Soal Amplop dari Pihak Ferdy Sambo, LPSK Siap Beri Keterangan ke KPK jika Diminta

Soal Amplop dari Pihak Ferdy Sambo, LPSK Siap Beri Keterangan ke KPK jika Diminta

Nasional
Refleksi HUT Ke-77 RI, Moeldoko Sebut Indonesia Berhasil Membajak Krisis

Refleksi HUT Ke-77 RI, Moeldoko Sebut Indonesia Berhasil Membajak Krisis

Nasional
Skuad Timnas U-16 Bakal Ikuti Upacara Peringatan Proklamasi di Istana

Skuad Timnas U-16 Bakal Ikuti Upacara Peringatan Proklamasi di Istana

Nasional
KPK: Rp 1,192 Miliar Gratifikasi Jadi Milik Negara, tetapi Laporannya Masih Rendah

KPK: Rp 1,192 Miliar Gratifikasi Jadi Milik Negara, tetapi Laporannya Masih Rendah

Nasional
Soal Bonus Timnas U16, Menpora: Kita Akan Bicarakan

Soal Bonus Timnas U16, Menpora: Kita Akan Bicarakan

Nasional
Usai Diperiksa, Surya Darmadi Ditahan di Rutan Salemba

Usai Diperiksa, Surya Darmadi Ditahan di Rutan Salemba

Nasional
Kabulkan Bharada E Jadi 'Justice Collaborator', LPSK: Punya Keterangan Penting

Kabulkan Bharada E Jadi "Justice Collaborator", LPSK: Punya Keterangan Penting

Nasional
Cek TKP Pembunuhan Brigadir J, Komnas HAM Sebut Dugaan 'Obstruction of Justice' Semakin Kuat

Cek TKP Pembunuhan Brigadir J, Komnas HAM Sebut Dugaan "Obstruction of Justice" Semakin Kuat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.