Kompas.com - 14/02/2014, 15:33 WIB
Kondisi dan suasana evakuasi akibat letusan Gunung Kelud di perbatasan Kabupaten Malang, Blitar, dan Kediri, Jumat (14/2/2014) pagi. Kompas.com/Yatimul AinunKondisi dan suasana evakuasi akibat letusan Gunung Kelud di perbatasan Kabupaten Malang, Blitar, dan Kediri, Jumat (14/2/2014) pagi.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Pusat Badan Geologi Surono menegaskan, aktivitas Gunung Kelud tidak akan berdampak pada gunung-gunung berapi di sekitarnya. Setiap gunung api, sebut Surono, memiliki karakteristik masing-masing sehingga tidak bisa disamaratakan.

"Gunung api bukan virus flu. Seperti saya bergaul dengan Anda, terus saya flu, Anda ketularan. Ini tidak ada kaitannya. Kelud punya cara sendiri, Sinabung punya cara sendiri," ujar Surono di kantor Kepresidenan, Jumat (14/2/2014).

Surono mengakui sempat terjadi kepanikan akibat pemahaman ini di sekitar Gunung Merapi, Yogyakarta. Pasalnya, di sana, masyarakat mendengar dentuman dan getaran. "Saya jawab dan sosialisasikan bahwa yang terdengar di Merapi itu letusan Kelud, dan bukan Merapi. Merapi normal, tidak ada," imbuh Surono.

Mantan Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi itu tak bisa memperkirakan akan berapa lama Gunung Kelud aktif. Dia menegaskan, berdasarkan ciri letusannya, Gunung Kelud biasanya menyemburkan material dalam satu kali dengan jumlah yang sangat besar.

Akan tetapi, Surono tidak bisa memastikan apakah letusan kali ini akan mengikuti pola yang sebelumnya terjadi. "Kelud itu singkat, besar, dan padat. Mudah-mudahan seperti itu," ucap Surono.

Seperti diberitakan, Gunung Kelud meletus pada Kamis (13/2/2014) pukul 22.50 WIB. Kelud menyemburkan material kerikil dan abu vulkanik hingga ketinggian 17 kilometer. Hingga kini, dampak abu vulkanik dari letusan Gunung Kelud mencapai wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat.

Erupsi Gunung Kelud juga berpengaruh pada penerbangan di berbagai bandara di Pulau Jawa. Bandara Juanda Surabaya, Bandara Adisutjipto Yogyakarta, Bandara Adi Sumarmo Solo, dan Bandara Ahmad Yani Semarang menghentikan penerbangan setidaknya hingga Sabtu (15/2/2014).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Presiden: Pada Saatnya Saya Akan Bicara Arah Kapal Besar Relawan Jokowi di Pilpres 2024

Presiden: Pada Saatnya Saya Akan Bicara Arah Kapal Besar Relawan Jokowi di Pilpres 2024

Nasional
Rencana Pemerintah Menaikkan Tarif PPN Dinilai Akan Bebani Masyarakat

Rencana Pemerintah Menaikkan Tarif PPN Dinilai Akan Bebani Masyarakat

Nasional
Kepala BNPB Paparkan 6 Strategi Kendalikan Penyebaran Kasus Covid-19

Kepala BNPB Paparkan 6 Strategi Kendalikan Penyebaran Kasus Covid-19

Nasional
Kuasa Hukum Berharap Gugatan Warga soal Ganti Rugi terhadap Juliari Tak Dihambat

Kuasa Hukum Berharap Gugatan Warga soal Ganti Rugi terhadap Juliari Tak Dihambat

Nasional
Survei: Kepuasan Masyarakat terhadap Kinerja Jokowi Turun, Jadi 75,6 Persen

Survei: Kepuasan Masyarakat terhadap Kinerja Jokowi Turun, Jadi 75,6 Persen

Nasional
Penjelasan Menkes soal Masuknya Varian Corona Asal India ke Kudus

Penjelasan Menkes soal Masuknya Varian Corona Asal India ke Kudus

Nasional
Jokowi Sebut Relawannya Ditarik-tarik untuk Kepentingan Pilpres 2024

Jokowi Sebut Relawannya Ditarik-tarik untuk Kepentingan Pilpres 2024

Nasional
Jokowi Minta Relawan Tak Terburu-buru Tentukan Sikap Terkait Pilpres 2024

Jokowi Minta Relawan Tak Terburu-buru Tentukan Sikap Terkait Pilpres 2024

Nasional
Tower 8 Wisma Atlet Pademangan hingga Rusun Nagrak Cilincing Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Tower 8 Wisma Atlet Pademangan hingga Rusun Nagrak Cilincing Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Nasional
Kepala BNPB: Faktor Utama Lonjakan Covid-19 Mobilisasi Masyarakat, Khususnya Saat Liburan

Kepala BNPB: Faktor Utama Lonjakan Covid-19 Mobilisasi Masyarakat, Khususnya Saat Liburan

Nasional
Jokowi Minta Kepala BNPB Terus Ingatkan Masyarakat soal Disiplin Protokol Kesehatan

Jokowi Minta Kepala BNPB Terus Ingatkan Masyarakat soal Disiplin Protokol Kesehatan

Nasional
Sebaran 9.868 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Sebaran 9.868 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Nasional
UPDATE 13 Juni: 11.568.443 Orang Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 13 Juni: 11.568.443 Orang Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 13 Juni: Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia Mencapai 108.997

UPDATE 13 Juni: Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia Mencapai 108.997

Nasional
UPDATE 13 Juni: Ada 113.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 13 Juni: Ada 113.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X