Kompas.com - 05/02/2014, 09:55 WIB
Logo PAN googleLogo PAN
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com
 — PDI Perjuangan (PDI-P) seakan menjadi magnet koalisi bagi sejumlah partai politik menjelang Pemilu 2014. Setelah Demokrat dan Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN) secara terbuka menyatakan harapannya dapat berkoalisi dengan PDI-P dan Partai Gerindra.

"Semoga kebersamaan kami, PAN, PDI Perjuangan, dan Gerindra menjadi kenyataan," ujar Ketua Konsolidasi DPP PAN Joncik Muhammad, saat menyampaikan sambutan pada pembukaan rapat Konsolidasi Nasional Komisi Pemilihan Umum (KPU) Menyongsong Pemilu 2014, di Senayan, Jakarta Selatan, Selasa (4/2/2014) malam.

Awalnya, sebelum menyinggung soal koalisi, Joncik menyatakan sepakat dengan harapan yang disampaikan Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Tjahjo Kumolo. Seperti Tjahjo, dia berharap penyelenggaraan Pemilu 2014 berlangsung secara demokratis dengan penyelenggara yang netral dan berintegritas.

"Kami sepakat dengan lima hal yang disampaikan Pak Tjahjo," katanya.

Menanggapi hal itu, Tjahjo hanya memberikan komentar singkat. "Itu kan PAN yang bilang. Silakan tanyakan pada yang bersangkutan," kata Tjahjo, seusai acara tersebut.

Mengenai koalisi, ia mengatakan, tak ada pengelompokan antara koalisi dan oposisi di pemerintahan. "Yang ada, partai pemerintah dan non-pemerintah," katanya.

Sebelumnya diberitakan, dua partai politik, Demokrat dan Golkar, juga menyatakan keinginannya berkoalisi dengan PDI-P pasca-Pemilu 2014.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Nasional
Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Nasional
Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Nasional
Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Nasional
PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

Nasional
Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Nasional
UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X