Seratus Persen Indonesia

Kompas.com - 02/02/2014, 08:19 WIB
Imlek KOMPAS.COM/CHRISTINA ANDHIKA SETYANTIImlek
EditorErlangga Djumena

Oleh: Budi Suwarna & Indira Permanasari
”Kalau masih korupsi, berarti kita tidak berbudi pekerti. Bikin malu leluhur saja!” kata Au Bintoro, pengusaha mebel dari keluarga Tjia, di Bogor. Itulah kesimpulan yang ia tarik berdasarkan nilai-nilai budi pekerti leluhur.

Perayaan Imlek keluarga Tjia dan Tjoa, Jumat (31/1/2014) malam, di Kota Bogor, Jawa Barat, menjadi momentum untuk merenungkan kembali nilai-nilai budi pekerti leluhur. Bersama cahaya dan kemeriahan pesta yang digarap seniman Rani Badri, ajaran budi pekerti ditanamkan kepada 500-an anggota keluarga Tjia dan Tjoa berbeda generasi yang hadir di acara itu.

”Jangan mengambil hak milik orang lain sekecil apa pun. Itu perbuatan tercela dan bikin malu orangtua,” kata Au Bintoro (62).

Sayangnya, banyak orang melupakan budi pekerti. Mereka tak malu mengambil uang rakyat. Jika merujuk kepada ajaran leluhur, tambah Bintoro, koruptor pastilah orang yang tidak mengamalkan budi pekerti.

Selain Au Bintoro, beberapa tetua keluarga Tjia dan Tjoa lainnya bergantian menyampaikan petikan Di Zi Gui, kitab pedoman budi pekerti leluhur yang mengatur hampir semua aspek kehidupan, mulai dari tata cara menaruh kaus kaki dan sepatu, pentingnya berbakti kepada orangtua dan guru, keluwesan dalam bergaul, aturan bernegara, hingga etika berbisnis.

Pesta Imlek yang dipandu pembawa acara Miss Indonesia 2005, Imelda Fransisca, itu melibatkan Inayah Wahid dan dihadiri Sinta Nuriyah Wahid. Acara keluarga Tjia dan Tjoa tersebut sarat pesan budi pekerti leluhur.

”Dengan budi pekerti leluhur, kami punya pegangan dalam hidup. Tidak seperti layang-layang putus,” ujar Hartawan Xie, pengusaha sepatu dan sandal, yang mengaku baru mendalami nilai-nilai leluhur sejak tiga tahun terakhir. ”Dulu mana ada yang berani mengajari hal seperti ini (secara terbuka),” ujarnya.

Hartawan (46) merupakan generasi keturunan Tionghoa yang tumbuh dan besar di bawah rezim Orde Baru. Pemerintah ketika itu melarang pengungkapan secara terbuka hampir semua produk kebudayaan leluhur Tionghoa. Akibatnya, untuk belajar bahasa Mandarin saja, mereka sembunyi-sembunyi.

Istri Hartawan, Serihana atau Ana (46), ingat, ia harus keluar dari pintu belakang untuk pergi ke rumah guru bahasa Mandarin yang masih bertetangga. Kadang ia harus bersembunyi dulu di belakang pohon agar tak diketahui orang. ”Saya enggak berani bawa buku catatan karena takut ketahuan aparat. Kami juga belajar di dalam kamar yang tertutup,” kata Ana, mengenang masa kecilnya di Jambi.

Namun, ia beruntung karena orangtuanya masih mengajarkan nilai-nilai leluhur, termasuk budi pekerti, secara lisan. ”Namun, karena tidak ada teksnya, lama-lama kami lupa ajaran itu. Generasi di bawah saya malah enggak tahu sama sekali,” katanya.

Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Swiss Tak Lagi Aman Bagi Koruptor Indonesia untuk Menyimpan Duit

Saat Swiss Tak Lagi Aman Bagi Koruptor Indonesia untuk Menyimpan Duit

Nasional
Menag: Semua Orang Menginginkan Kerukunan Umat Beragama di Indonesia

Menag: Semua Orang Menginginkan Kerukunan Umat Beragama di Indonesia

Nasional
Kronologi Tenggelamnya KRI Teluk Jakarta 541 di Dekat Pulau Kangean

Kronologi Tenggelamnya KRI Teluk Jakarta 541 di Dekat Pulau Kangean

Nasional
KRI Teluk Jakarta 541 Tenggelam di Dekat Pulau Kangean

KRI Teluk Jakarta 541 Tenggelam di Dekat Pulau Kangean

Nasional
Pemerintah Sebut Naik Turunkan Masker ke Dagu Berisiko Besar Tularkan Virus

Pemerintah Sebut Naik Turunkan Masker ke Dagu Berisiko Besar Tularkan Virus

Nasional
Polisi Periksa Saksi Ahli terkait Laporan BPK terhadap Benny Tjokro

Polisi Periksa Saksi Ahli terkait Laporan BPK terhadap Benny Tjokro

Nasional
Pemerintah: Upayakan Tidak Bicara, Makan, dan Minum di Kendaraan Umum

Pemerintah: Upayakan Tidak Bicara, Makan, dan Minum di Kendaraan Umum

Nasional
Bareskrim Polri Tangkap Penyeleweng Ekspor Lobster, 73.200 Ekor Benih Disita

Bareskrim Polri Tangkap Penyeleweng Ekspor Lobster, 73.200 Ekor Benih Disita

Nasional
Perubahan Istilah OTG, ODP, PDP, dan Penjelasan Pemerintah

Perubahan Istilah OTG, ODP, PDP, dan Penjelasan Pemerintah

Nasional
Mau Efisiensi, Berapa Gaji Anggota BSANK yang Akan Dibubarkan Jokowi?

Mau Efisiensi, Berapa Gaji Anggota BSANK yang Akan Dibubarkan Jokowi?

Nasional
Mengenal BSANK, Lembaga yang Disebut Hendak Dibubarkan Jokowi

Mengenal BSANK, Lembaga yang Disebut Hendak Dibubarkan Jokowi

Nasional
Wacana Jokowi Bubarkan Lembaga Negara: Bocoran dan Alasannya

Wacana Jokowi Bubarkan Lembaga Negara: Bocoran dan Alasannya

Nasional
Kasus Covid-19 hingga 14 Juli: 78.572 Positif, 46.701 Orang Suspek, dan 6 Provinsi dengan Lebih dari 100 Kasus Baru

Kasus Covid-19 hingga 14 Juli: 78.572 Positif, 46.701 Orang Suspek, dan 6 Provinsi dengan Lebih dari 100 Kasus Baru

Nasional
Pro Kontra Ditunjuknya Menhan Prabowo Jadi Pemimpin Proyek Lumbung Pangan Nasional

Pro Kontra Ditunjuknya Menhan Prabowo Jadi Pemimpin Proyek Lumbung Pangan Nasional

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tiga Lembaga yang Akan Dibubarkan | Istilah Baru ODP, PDP dan OTG

[POPULER NASIONAL] Tiga Lembaga yang Akan Dibubarkan | Istilah Baru ODP, PDP dan OTG

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X