Kompas.com - 16/01/2014, 17:23 WIB
Instagram Ani Yudhoyono Instagram @aniyudhoyonoInstagram Ani Yudhoyono
Penulis Icha Rastika
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
— Ibu Negara Ani Yudhoyono angkat bicara mengenai kembali munculnya pergunjingan di media sosial mengenai komentarnya di akun Instagram @aniyudhoyono. Ani mengaku kesal lantaran seolah dirinya tidak mengurusi banjir di beberapa daerah, salah satunya di Jakarta.

“Seperti contoh kemarin, saya jengkel, ada yang nulis, Ibu ini banjir kok main Instagram. Kesal saya jadinya, seolah tidak mengurusi banjir, hanya main-main Instagram saja. Kemarin kan hari libur. Jadi kadang-kadang komen itu memancing. Saya tidak tahu, setelah saya klik ternyata anak-anak, masih kelas III SMA,” kata Ani di Istana Negara, Jakarta, Kamis (16/1/2014).

Sebelumnya, Ani kembali emosi terhadap seorang follower-nya yang menulis komentar di foto cucu bungsunya, Airlangga Satriadhi Yudhoyono. Kejadian berawal saat Ani mengunggah foto Airlangga yang sedang memainkan piano mainan. Lazimnya setelah Ibu Ani mengunggah sebuah foto, beragam komentar pun mengalir dari para pengikutnya.

Ketika para follower-nya mengomentari Airlangga yang terlihat lucu di foto tersebut, seorang follower pemilik akun @zhafirapsp malah menulis komentar yang tak berhubungan dengan foto tersebut. Dalam komentarnya, Zafira menulis, "Di saat rakyatnya yang sedang kebanjiran, Ibu Ani malah sibuk dengan akun instagramnya :))"

Komentar @zhafirapsp ini yang lantas dijawab oleh Ani. “Lho Ibu Jokowi dan Ibu Ahok ke mana ya? Koq saya yang dimarahi,” kata Ani. Komentar itu kemudian menjadi pergunjingan di media sosial.

Ani mengaku menyampaikan komentar itu untuk memberikan pencerahan kepada follower-nya bahwa tidak semua masalah yang terjadi di tengah masyarakat menjadi tanggung jawab Presiden dan Ibu Negara. Pasalnya, menurut dia, banyak orang yang salah sangka mengenai tugasnya.

“Kadang-kadang mereka enggak mengerti, disangkanya powerfull presiden dan ibu negara, harus semua dikerjakan oleh beliau. Kan ada sendiri-sendiri, kalau di Jakarta harus ada perhatian dari istri gubernur atau istri wakil gubernur. Saya ingin memberikan masukan kepada mereka, bukan semua urusan presiden dan ibu negara. Yang urusin banjir ada Pak Syamsul Maarif (Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana),” kata Ani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ani mengaku bahwa terkadang para pengikutnya memancing amarahnya dengan berkomentar di foto yang diunggah. Menurut Ani, komentar muncul tanpa dipikir terlebih dulu.

Ani mengaku tidak menyangka komentarnya dalam Instagram tersebut justru ramai diberitakan media massa. Meski demikian, menurut Ani, ada dampak positif dari kejadian itu. “Akhirnya follower saya tambah banyak, plus minusnya seperti itu, saya paham,” ucapnya.

Seperti diberitakan, permasalahan serupa juga terjadi sebelumnya. Beberapa bulan lalu, Ani pernah mengunggah foto jepretannya, yakni Edhi Baskoro Yudhoyono alias Ibas yang tengah bermain air dengan Airlangga di kolam renang. Ketika itu, Ibas menggunakan baju renang lengan panjang seperti hendak menyelam meski berada di kolam dangkal.

Seorang pengguna akun pun bertanya kepada Ani, dan langsung dijawab sinis. Tak berhenti di situ, pada medio Oktober 2013, Ani juga tak bisa menahan amarahnya ketika ada seorang pengikut akun Instagram berkomentar soal pakaian batik yang dikenakan keluarganya di Pantai Klayar. Ibu Ani bahkan sempat mengeluarkan kata "bodoh" kepada komentator itu.

Pada Agustus 2013, Ibu Ani juga sempat berdebat dengan pengikutnya yang mengira foto Almira Tunggadewi yang akrab disapa Aira di Istana Merdeka adalah hasil pengeditan.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kunjungi AS, Menlu Retno Perkuat Kerja Sama Pengembangan Vaksin Covid-19 Protein Rekombinan

Kunjungi AS, Menlu Retno Perkuat Kerja Sama Pengembangan Vaksin Covid-19 Protein Rekombinan

Nasional
Desakan agar Jokowi Beri Sikap Terhadap Polemik Pemberhentian 56 Pegawai KPK

Desakan agar Jokowi Beri Sikap Terhadap Polemik Pemberhentian 56 Pegawai KPK

Nasional
4,1 Juta Kasus Covid-19 di Indonesia, Penurunan Kasus Harus Diwaspadai

4,1 Juta Kasus Covid-19 di Indonesia, Penurunan Kasus Harus Diwaspadai

Nasional
Kekecewaan dan Kritik Setelah RUU Perampasan Aset Tindak Pidana Tak Masuk Prolegnas Prioritas

Kekecewaan dan Kritik Setelah RUU Perampasan Aset Tindak Pidana Tak Masuk Prolegnas Prioritas

Nasional
[POPULER NASIONAL] Negara Rugi Rp 430 Miliar akibat Kasus Alex Noerdin | Keluhan Pengguna PeduliLindungi

[POPULER NASIONAL] Negara Rugi Rp 430 Miliar akibat Kasus Alex Noerdin | Keluhan Pengguna PeduliLindungi

Nasional
Puan Minta Pemda Tarik Pelayan Kesehatan dari Daerah Rawan Konflik

Puan Minta Pemda Tarik Pelayan Kesehatan dari Daerah Rawan Konflik

Nasional
Panglima TNI : Pengetatan PPKM Level 4 Berhasil Turunkan Kasus Covid-19 Di Jambi

Panglima TNI : Pengetatan PPKM Level 4 Berhasil Turunkan Kasus Covid-19 Di Jambi

Nasional
Hari PMI ke-76, Ketua DPR Ajak Berkabung untuk Pejuang Kemanusiaan Gabriela Meilan

Hari PMI ke-76, Ketua DPR Ajak Berkabung untuk Pejuang Kemanusiaan Gabriela Meilan

Nasional
Berkas Perkara Dugaan Korupsi Pekerjaan Fiktif di PT Jasindo Dinyatakan Lengkap

Berkas Perkara Dugaan Korupsi Pekerjaan Fiktif di PT Jasindo Dinyatakan Lengkap

Nasional
Seorang Nakes Tewas Setelah Dianiaya dan Dilecehkan KKB, Puan: Ini Kekerasan Paling Biadab

Seorang Nakes Tewas Setelah Dianiaya dan Dilecehkan KKB, Puan: Ini Kekerasan Paling Biadab

Nasional
Pemerintah Targetkan 89 Persen Masyarakat Sudah Divaksinasi pada Desember 2021

Pemerintah Targetkan 89 Persen Masyarakat Sudah Divaksinasi pada Desember 2021

Nasional
TNI Evakuasi 9 Nakes dan 1 Personel TNI Korban Kekejaman KKB ke Jayapura

TNI Evakuasi 9 Nakes dan 1 Personel TNI Korban Kekejaman KKB ke Jayapura

Nasional
Menko PMK Ingatkan Panitia PON XX Papua Perhatikan Kesiapan Layanan Kesehatan

Menko PMK Ingatkan Panitia PON XX Papua Perhatikan Kesiapan Layanan Kesehatan

Nasional
Penjelasan Kemenkes Terkait Jumlah Pemeriksaan Spesimen yang Turun di Bawah 100.000

Penjelasan Kemenkes Terkait Jumlah Pemeriksaan Spesimen yang Turun di Bawah 100.000

Nasional
Dugaan Korupsi Pembangunan Gereja di Mimika, KPK Dalami Proses Pembahasan Anggaran di DPRD

Dugaan Korupsi Pembangunan Gereja di Mimika, KPK Dalami Proses Pembahasan Anggaran di DPRD

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.