Survei "Kompas", Sesama "Golkar" Berebut Suara

Kompas.com - 11/01/2014, 09:15 WIB
Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie. TRIBUNNEWS/HERUDIN Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Seperti halnya elektabilitas Partai Golkar, dukungan untuk Aburizal Bakrie, ketua umum yang juga kandidat bakal calon presiden mereka, konsisten merambat ke atas sekalipun pelan. Tak beda juga dengan suara untuk partai, Aburizal pun "berebut" suara dengan sosok-sosok yang muncul dan atau besar dari Golkar.

Survei pertama Kompas yang hasilnya dirilis pada Desember 2012, mendapatkan dukungan untuk Aburizal mencapai 5,9 persen suara responden. Pada Juni 2013, elektabilitas Aburizal dalam survei periode kedua Kompas, mendapatkan angka dukungan 8,8 persen. Pada survei ketiga yang pengumpulan datanya rampung pada Desember 2013, dukungan untuk Aburizal pun naik lagi menjadi 9,2 persen.

Suara responden yang memilih Aburizal seandainya pemilu digelar hari ini memang tak melejit bak meteor sebagaimana yang terjadi pada figur Joko Widodo. Dia juga tak disebut sebagai "Kuda HItam" laiknya Prabowo Subianto. Namun, Aburizal juga mulai mengumpulkan kepercayaan dari kadernya. Bila pada survei kedua baru 35 persen pemilih Partai Golkar memilih Aburizal, maka pada survei ketiga porsinya naik menjadi 40 persen.

"Ancaman" untuk Aburizal tak cuma kepopuleran Joko Widodo, yang belum tentu juga diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Dari figur-figur yang lekat dengan Golkar, masih ada nama Jusuf Kalla, Prabowo, Wiranto, dan Surya Paloh.

Selain Surya Paloh, tiga kandidat lain itu masih masuk daftar enam nama yang mendapat dukungan signifikan dari responden survei Kompas. Survei Kompas mendapatkan suara pendukung Aburizal yang teralih kepada Kalla, Prabowo, dan Wiranto, mencapai 14 persen.

Partai pengusung Prabowo, Wiranto, dan Surya Paloh -yakni Gerindra, Hanura, dan Nasdem- pun mencatatkan angka-angka yang layak dicemati. Survei Kompas mendapatkan suara yang beralih ke dua partai ini mencapai 8 persen, belum menghitung suara di Gerindra.

Kerapuhan dan Dominasi Golkar

Apa yang terjadi di Golkar karena menyebarnya "anak didik" partai berlambang pohon beringin ini ke partai-partai baru, juga merupakan persoalan partai-partai baru itu sendiri. Sama rapuhnya, karena berebut suara dari ceruk yang semula sama.

Kesimpulan survei Kompas menilai setidaknya empat partai ini -Golkar, Gerindra, Hanura, dan Nasdem- akan cenderung memperlihatkan kondisi "saling memakan" dalam ceruk yang sama. Jalan terjal, diperkirakan akan menjadi rute mereka, siapa pun "pemakan" suara terbanyak di antara mereka.

Pada saat yang sama, fenomena ini menjadi salah satu bukti bahwa pada satu masa Golkar produktif melahirkan petarung politik papan atas di negeri ini. Fakta positif tersebut kemudian memang terlihat bak simalakama bagi Golkar. Banyak calon, banyak suara, tapi menyebar menjadi banyak kandidat dan partai. Loyalitas responden pemilih Golkar pun masih di kisaran 54 persen, empat bulan menjelang pemungutan suara Pemilu Legislatif Golkar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Sebut Konsep Pembangunan Ibu Kota Baru Mulai Dilirik Dunia

Jokowi Sebut Konsep Pembangunan Ibu Kota Baru Mulai Dilirik Dunia

Nasional
5 Keuntungan Punya Pengalaman Organisasi saat Kuliah

5 Keuntungan Punya Pengalaman Organisasi saat Kuliah

Nasional
MA Sebut Telah Urai Hambatan Hukum Demi Pertumbuhan Ekonomi

MA Sebut Telah Urai Hambatan Hukum Demi Pertumbuhan Ekonomi

Nasional
Elly Lasut Yakin Pelantikannya Sebagai Bupati Talaud Tak Dipersoalkan

Elly Lasut Yakin Pelantikannya Sebagai Bupati Talaud Tak Dipersoalkan

Nasional
Presiden Jokowi Akui Sulit Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess

Presiden Jokowi Akui Sulit Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess

Nasional
Proyek Tak Ada Progres, Petinggi AP II Mengaku Tolak Pencairan Uang Muka Rp 21 Miliar

Proyek Tak Ada Progres, Petinggi AP II Mengaku Tolak Pencairan Uang Muka Rp 21 Miliar

Nasional
RUU Ketahanan Keluarga Dianggap Terlalu Banyak Atur Ranah Etika

RUU Ketahanan Keluarga Dianggap Terlalu Banyak Atur Ranah Etika

Nasional
Observasi 188 WNI di Pulau Sebaru, Kemenkes Kerahkan 39 Dokter Spesialis

Observasi 188 WNI di Pulau Sebaru, Kemenkes Kerahkan 39 Dokter Spesialis

Nasional
Polisi Limpahkan Barang Bukti dan Tersangka Penyerang Novel Baswedan

Polisi Limpahkan Barang Bukti dan Tersangka Penyerang Novel Baswedan

Nasional
Bangun Pabrik Baterai Lithium di Ibu Kota Baru, Luhut Sebut Indonesia Ingin Jadi Pemain Global

Bangun Pabrik Baterai Lithium di Ibu Kota Baru, Luhut Sebut Indonesia Ingin Jadi Pemain Global

Nasional
Karyawan Sambut Baik Penghentian Seleksi Calon Dirut TVRI di DPR

Karyawan Sambut Baik Penghentian Seleksi Calon Dirut TVRI di DPR

Nasional
Buru Nurhadi dkk, KPK Sambangi Rumah Mertua Nurhadi di Tulungagung

Buru Nurhadi dkk, KPK Sambangi Rumah Mertua Nurhadi di Tulungagung

Nasional
Anggota Komisi VIII Protes Menteri Agama Tinggalkan Rapat Kerja demi Panggilan Presiden

Anggota Komisi VIII Protes Menteri Agama Tinggalkan Rapat Kerja demi Panggilan Presiden

Nasional
Langkah Kemenag Antisipasi Virus Corona Jangkiti Jemaah Haji

Langkah Kemenag Antisipasi Virus Corona Jangkiti Jemaah Haji

Nasional
Luhut Sebut Pembentukan Badan Otorita Ibu Kota Baru Masih Tahap Finalisasi

Luhut Sebut Pembentukan Badan Otorita Ibu Kota Baru Masih Tahap Finalisasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X