Kompas.com - 11/01/2014, 09:15 WIB
Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie. TRIBUNNEWS/HERUDIN Ketua Umum Partai Golkar, Aburizal Bakrie.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Seperti halnya elektabilitas Partai Golkar, dukungan untuk Aburizal Bakrie, ketua umum yang juga kandidat bakal calon presiden mereka, konsisten merambat ke atas sekalipun pelan. Tak beda juga dengan suara untuk partai, Aburizal pun "berebut" suara dengan sosok-sosok yang muncul dan atau besar dari Golkar.

Survei pertama Kompas yang hasilnya dirilis pada Desember 2012, mendapatkan dukungan untuk Aburizal mencapai 5,9 persen suara responden. Pada Juni 2013, elektabilitas Aburizal dalam survei periode kedua Kompas, mendapatkan angka dukungan 8,8 persen. Pada survei ketiga yang pengumpulan datanya rampung pada Desember 2013, dukungan untuk Aburizal pun naik lagi menjadi 9,2 persen.

Suara responden yang memilih Aburizal seandainya pemilu digelar hari ini memang tak melejit bak meteor sebagaimana yang terjadi pada figur Joko Widodo. Dia juga tak disebut sebagai "Kuda HItam" laiknya Prabowo Subianto. Namun, Aburizal juga mulai mengumpulkan kepercayaan dari kadernya. Bila pada survei kedua baru 35 persen pemilih Partai Golkar memilih Aburizal, maka pada survei ketiga porsinya naik menjadi 40 persen.

"Ancaman" untuk Aburizal tak cuma kepopuleran Joko Widodo, yang belum tentu juga diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Dari figur-figur yang lekat dengan Golkar, masih ada nama Jusuf Kalla, Prabowo, Wiranto, dan Surya Paloh.

Selain Surya Paloh, tiga kandidat lain itu masih masuk daftar enam nama yang mendapat dukungan signifikan dari responden survei Kompas. Survei Kompas mendapatkan suara pendukung Aburizal yang teralih kepada Kalla, Prabowo, dan Wiranto, mencapai 14 persen.

Partai pengusung Prabowo, Wiranto, dan Surya Paloh -yakni Gerindra, Hanura, dan Nasdem- pun mencatatkan angka-angka yang layak dicemati. Survei Kompas mendapatkan suara yang beralih ke dua partai ini mencapai 8 persen, belum menghitung suara di Gerindra.

Kerapuhan dan Dominasi Golkar

Apa yang terjadi di Golkar karena menyebarnya "anak didik" partai berlambang pohon beringin ini ke partai-partai baru, juga merupakan persoalan partai-partai baru itu sendiri. Sama rapuhnya, karena berebut suara dari ceruk yang semula sama.

Kesimpulan survei Kompas menilai setidaknya empat partai ini -Golkar, Gerindra, Hanura, dan Nasdem- akan cenderung memperlihatkan kondisi "saling memakan" dalam ceruk yang sama. Jalan terjal, diperkirakan akan menjadi rute mereka, siapa pun "pemakan" suara terbanyak di antara mereka.

Pada saat yang sama, fenomena ini menjadi salah satu bukti bahwa pada satu masa Golkar produktif melahirkan petarung politik papan atas di negeri ini. Fakta positif tersebut kemudian memang terlihat bak simalakama bagi Golkar. Banyak calon, banyak suara, tapi menyebar menjadi banyak kandidat dan partai. Loyalitas responden pemilih Golkar pun masih di kisaran 54 persen, empat bulan menjelang pemungutan suara Pemilu Legislatif Golkar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Setuju Masa Jabatan Presiden Diperpanjang, Gibran: Ibu Bahkan Sudah Packing

Tak Setuju Masa Jabatan Presiden Diperpanjang, Gibran: Ibu Bahkan Sudah Packing

Nasional
Gibran: Saya Melihat Bapak Saya Sendiri Sebagai Atasan Saya

Gibran: Saya Melihat Bapak Saya Sendiri Sebagai Atasan Saya

Nasional
Din Syamsuddin: Pelita Fokus Verifikasi Administrasi Sebelum Bangun Koalisi

Din Syamsuddin: Pelita Fokus Verifikasi Administrasi Sebelum Bangun Koalisi

Nasional
Gibran Rakabuming Akui Bahas Pencalonan Gubernur dengan Pimpinan Parpol

Gibran Rakabuming Akui Bahas Pencalonan Gubernur dengan Pimpinan Parpol

Nasional
Di Rakernas, Partai Pelita Klaim Infrastruktur Partai Telah Terbentuk di Seluruh Provinsi

Di Rakernas, Partai Pelita Klaim Infrastruktur Partai Telah Terbentuk di Seluruh Provinsi

Nasional
Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden, Gibran Rakabuming: Kita Enggak Ngotot 3 Periode

Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden, Gibran Rakabuming: Kita Enggak Ngotot 3 Periode

Nasional
Wapres Harap Waisak Jadi Momentum Tingkatkan Kebijaksanaan Umat Buddha

Wapres Harap Waisak Jadi Momentum Tingkatkan Kebijaksanaan Umat Buddha

Nasional
Hormati Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu, AHY: Saya Lebih Baik Tidak Tergesa-gesa

Hormati Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu, AHY: Saya Lebih Baik Tidak Tergesa-gesa

Nasional
Update: 88.145 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,61 persen

Update: 88.145 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,61 persen

Nasional
Mengenal Berbagai Cara Penyelesaian Sengketa Pemilu

Mengenal Berbagai Cara Penyelesaian Sengketa Pemilu

Nasional
Update16 Mei: Cakupan Vaksinasi Dosis Ketiga 20,51 Persen

Update16 Mei: Cakupan Vaksinasi Dosis Ketiga 20,51 Persen

Nasional
Pengertian Kampanye dalam Pemilu dan Pilpres

Pengertian Kampanye dalam Pemilu dan Pilpres

Nasional
Pengertian dan Alasan Penerapan Parliamentary Threshold

Pengertian dan Alasan Penerapan Parliamentary Threshold

Nasional
Update 16 Mei: Ada 1.610 Suspek Covid-19 di Indonesia

Update 16 Mei: Ada 1.610 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Pemanfaatan Teknologi Digital Masyarakat Indonesia Akan Dipamerkan dalam Sidang Kedua DEWG G20

Pemanfaatan Teknologi Digital Masyarakat Indonesia Akan Dipamerkan dalam Sidang Kedua DEWG G20

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.