Kompas.com - 08/01/2014, 13:30 WIB
Tren peningkatan perolehan dukungan suara responden survei Kompas untuk Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo bila berlaga di Pemilu Presiden 2014 KOMPAS/JITET/DICKY/RIANTOTren peningkatan perolehan dukungan suara responden survei Kompas untuk Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo bila berlaga di Pemilu Presiden 2014
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon santai menyikapi terus melesatnya elektabilitas Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo alias Jokowi sebagai bakal calon presiden 2014. Pasalnya, semua tokoh yang disebutkan dalam berbagai survei belum resmi menjadi calon presiden, termasuk Jokowi.

"Belum pastilah (Jokowi nyapres). Itu kan hasil survei," kata Fadli di Kantor Pengurus Pusat Muhammadiyah, Menteng, Jakarta, Rabu (8/1/2014).

Hal itu disampaikan Fadli saat dimintai tanggapan meningkatnya elektabilitas Jokowi berdasarkan hasil survei terakhir Kompas. Sebaliknya, elektabilitas Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto malah turun.

Sejauh ini, kata Fadli, baru tiga orang yang secara resmi dicalonkan oleh partai sebagai bakal capres. Mereka adalah Prabowo dari Partai Gerindra, Aburizal Bakrie dari Partai Golkar, dan Wiranto dari Partai Hanura. Adapun Jokowi belum jelas terkait pencapresan lantaran belum ada keputusan dari PDI Perjuangan.

"Apakah sudah dicalonkan? Apakah akan dicalonkan? Kita semua kan belum tahu," katanya.

Apalagi, tambah Fadli, ada syarat ambang batas pengusungan pasangan capres-cawapres berdasarkan UU Pilpres. Jadi, kepastian pencapresan baru diketahui setelah pileg pada April 2014.

Meski demikian, Fadli tetap menganggap semua tokoh yang masuk dalam berbagai survei sebagai kompetitor Prabowo yang kuat. "Semuanya pasti akan menjadi kompetitor yang hebat," pungkasnya.

Seperti diberitakan, hasil survei Kompas, Jokowi mendapatkan dukungan 17,7 persen pada survei pertama, Desember 2012. Setahun kemudian dukungan untuk Jokowi melejit menjadi 43,5 persen dari 1.400 responden di 34 provinsi di Indonesia.

Sebaliknya, pada survei pertama Desember 2012, dukungan untuk Prabowo berada pada posisi terdekat dengan Jokowi. Saat Jokowi meraup dukungan 17,7 persen, Prabowo mengumpulkan 13,3 persen. Namun, survei ketiga justru mendapatkan suara Prabowo anjlok hingga di bawah perolehan dukungan awal untuknya. Prabowo hanya mencatatkan dukungan 11,1 persen responden.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.