KPK Perpanjang Masa Penahanan Maria Elizabeth Liman - Kompas.com

KPK Perpanjang Masa Penahanan Maria Elizabeth Liman

Kompas.com - 03/01/2014, 13:44 WIB
KOMPAS.com/Icha Rastika Komisi Pemberantasan Korupsi menahan Direktur Utama PT Indoguna Utama Maria Elizabeth Liman yang ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap kuota impor daging sapi, Selasa (17/12/2013).

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Pemberantasan Korupsi memperpanjang masa penahanan tersangka kasus suap kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian, Maria Elizabeth Liman. Masa penahanan Direktur Utama PT Indoguna Utama itu diperpanjang hingga 40 hari ke depan.

"Perpanjangan penahahan mulai tanggal 5 Januari hingga 14 Februari mendatang," ujar Denny Kailimang, pengacara yang mendampingi tersangka saat keluar dari Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Jumat (3/1/2014).

Maria keluar dari Gedung KPK sekitar pukul 10.50. Wanita yang mengenakan baju tahanan KPK berwarna oranye tersebut menuju ke mobil tahanan tanpa berbicara sepatah kata pun kepada wartawan.

Beberapa waktu yang lalu, Maria mengatakan dirinya ditipu oleh Elda Devianne Adiningrat dan Ahmad Fathanah yang menjadi broker dalam kuota impor daging sapi. Hal sama kembali dikatakan oleh Denny. Menurut Denny, inisiatif pengajuan kuota impor daging bukan berasal dari kliennya, melainkan dari Elda.

"Elda bisa membantu. Tapi, kenyataannya, tak bisa bantu. Setelah itu, tak ada hubungan antara Maria dan Elda," imbuhnya.

Sebelumnya, KPK menahan Maria pada hari Selasa (17/12/2013) di Rumah Tahanan Pondok Bambu, Jakarta. Penahanan itu dilakukan setelah Maria ditetapkan sebagai tersangka pada bulan April yang lalu. Maria diduga sebagai pihak pemberi hadiah atau janji kepada mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Luthfi Hasan Ishaaq dan orang dekat Luthfi, Ahmad Fathanah. Dia pernah dipertemukan dengan Suswono oleh Luthfi.

Penetapan Maria sebagai tersangka ini merupakan hasil pengembangan penyidikan kasus rekomendasi kuota impor daging sapi yang menjerat Luthfi, Fathanah, serta dua direktur PT Indoguna, yakni Arya Abdi Effendi dan Juard Effendi. Luthfi divonis 16 tahun penjara dalam kasus suap kuota impor sapi dan pencucian uang. Fathanah divonis 14 tahun penjara dalam kasus yang sama, sementara Arya dan Juard divonis 2 tahun 3 bulan penjara dalam kasus suapnya saja.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorCaroline Damanik

Terkini Lainnya


Close Ads X