Tokoh Lintas Etnis Deklarasi Dukung Mahfud Jadi Capres

Kompas.com - 29/12/2013, 12:12 WIB
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia, Mahfud MD mengunjungi redaksi Kompas.com di Jakarta, Kamis (19/9/2013). Dalam kunjungan tersebut, Mahfud memaparkan gagasan kebangsaannya terkait dukungan untuk mencalonkan diri menjadi calon presiden pada pemilu 2014.  KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia, Mahfud MD mengunjungi redaksi Kompas.com di Jakarta, Kamis (19/9/2013). Dalam kunjungan tersebut, Mahfud memaparkan gagasan kebangsaannya terkait dukungan untuk mencalonkan diri menjadi calon presiden pada pemilu 2014.
|
EditorHindra Liauw
TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD (kanan) bersama tokoh nasional Try Sutrisno (tengah) dan tokoh lintas etnis lainnya mendeklarasikan pencapresan Mahfud MD di sebuah Hotel di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (29/12/2013). Mahfud MD didukung oleh komunitas lintas etnis dan Ikatan Keluarga Madura (Ikama) untuk maju bertarung dalam pilpres 2014, namun masih belum jelas akan menggunakan kendaraan partai politik yang mana. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)

JAKARTA, KOMPAS.com
- Sebuah perkumpulan yang menamakan dirinya Komunitas Lintas Etnis Nusantara mendeklarasikan dukungannya untuk bakal calon presiden dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Mahfud MD. Bagi mereka, Mahfud merupakan orang yang tepat untuk menjadi presiden Indonesia 2014-2019.

"Kami menyatakan tekad untuk meminta Pak Mahfud dalam rangka pencapresan 2014," kata penggagas deklarasi sekaligus ketua panitia, Haji Muhammad Rawi saat memberikan kata sambutan di Jakarta, Minggu (29/12/2013).

Dalam deklarasi itu, ratusan orang memenuhi ruangan aula utama yang menjadi tempat deklarasi. Para tokoh dari berbagai etnis juga terlihat hadir. Di antaranya tokoh dari Betawi, Dayak, Flores, Ambon, Madura, dan sebagainya. Beberapa tokoh politik juga terlihat hadir, seperti mantan Wakil Presiden RI Try Sutrisno, mantan Ketua Umum Tanfidziah PKB, Alwi Shihab, dan Ketua DPP Partai Hanura, Fuad Bawazier.

Tokoh dari etnis Dayak, Jacobus, yang didapuk menjadi pembaca deklarasi, menyatakan Mahfud adalah sosok komplit yang bisa membawa perubahan Indonesia ke arah yang lebih baik. Mahfud, katanya, berpengalaman di tiga lembaga tinggi negara, yaitu sebagai Menteri Pertahanan (eksekutif), anggota Dewan Perwakilan Rakyat (legislatif), dan Ketua Mahkamah Konstitusi (yudikatif).

Terkait dukungan itu, Mahfud menyatakan dirinya akan menyampaikannya kepada PKB. Menurutnya, terlepas dari kekecewaan masyarakat terhadap parpol, konstitusi menyatakan parpol merupakan satu-satunya jalur yang legal untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

"Saya tidak menganggap ini sebagai hadiah, tapi ini adalah beban, amanah. Saya merasa tersandera karena dukungan ini," ujar pria asal Madura yang mengenakan jas berwarna abu-abu itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Nasional
Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Nasional
Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Nasional
Akar Persoalan 'Mati Satu Tumbuh Seribu' Pelaku Terorisme

Akar Persoalan "Mati Satu Tumbuh Seribu" Pelaku Terorisme

Nasional
DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

Nasional
Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Nasional
PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

Nasional
Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Nasional
Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Nasional
Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Nasional
Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Nasional
Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Nasional
Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Nasional
Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Nasional
Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X