Kompas.com - 26/12/2013, 20:51 WIB
Sesama peserta konvensi Partai Demokrat Dahlan Iskan (kiri) berdiskusi bersama Anies Baswedan (kanan) dan tokoh nasional lainnya di Studio Orange Kompas TV, Jakarta, Rabu (30/10/2013). TRIBUN / DANY PERMANASesama peserta konvensi Partai Demokrat Dahlan Iskan (kiri) berdiskusi bersama Anies Baswedan (kanan) dan tokoh nasional lainnya di Studio Orange Kompas TV, Jakarta, Rabu (30/10/2013).
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com – Popularitas peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan dinilai masih kalah dengan para pesaingnnya. Anies baru dikenal oleh kalangan masyarakat menegah ke atas, yang terdidik. Anies belum masuk ke kalangan bawah yang menjadi basis massa besar di Indonesia.

“Anies belum banyak dikenal masyarakat di level bawah, ini adalah fakta,” ujar Direktur Political Communication Institute Heri Budianto di Jakarta, Kamis (26/12/2013).

Heri menilai langkah Anies dengan melakukan tur keliling pulau Jawa hanyalah sebatas sosialisasi. Dia menilai Anies membutuhkan waktu yang panjang untuk bisa diketahui oleh kalangan lebih luas. “Harus ada magnet besar yang menjadikan Anies kemudian disorot banyak orang dan media massa. Saya melihat langkah awal ini tepat, namun kalau bicara efektifitas tentu ini belum efektif," kata Heri.

Menurut Heri, selama ini orang hanya mengenal Anies sebagai akademisi. Karenanya untuk mendekatkan diri ke masyarakat, Anies diyakini perlu waktu panjang dan berat. Namun, Heri melihat Anies termasuk salah satu peserta konvensi yang punya kans untuk menang.

"Kalau kita lihat dari visi-misi membawa Indonesia ke depan, Anies punya kans. Tetapi itu (visi dan misi) masih disampaikan Anies dengan bahasa berat dan akademis. Tentu bahasa itu tidak mudah dipahami oleh masyarakat. Tantangan terberat Anies adalah lebih membumi dan bisa berkomunikasi dengan bahasa rakyat,” ucap Heri.

Sepanjang perjalanan Anies berkeliling Jawa selama enam hari, memang ada sebagian masyarakat yang tak mengenal Anies. Di makam Bung Karno, Anies bahkan disangka artis oleh warga yang datang berziarah. Tetapi, saat berkunjung ke lingkungan pesantren dan komunitas, nama Anies cukup dikenal karena sepak terjangnya dalam melakukan Gerakan Indonesia Mengajar.

Sementara itu, Anies mengaku optimis bisa memenangi pertarungan dalam konvensi melihat respon positif yang diterimanya selama perjalanan keliling Jawa. Dia berpendapat, sosok Dahlan Iskan adalah yang terkuat di antara peserta konvensi lainnya. Namun, Anies mengaku tak gentar.

Anies menjelaskan dalam berkampanye, dia menggunakan strategi marathon, bukan melakukan sprint sejak dini. “Secara bertahap, semakin mendekati akan semakin naik. Semoga bulan Maret-April bisa semakin intens dan berharap akan berpengaruh pada survei Anies,” katanya.

Berdasarkan survei yang dilakukan lembaga polling, Pol-Tracking Institute pada pertengan September-Oktober 2013, elektabilitas Dahlan Islan melesat jauh dan mencapai 16,90 persen. Hasil lainnya, peserta konvensi yang posisinya ada di bawah Dahlan adalah Marzuki Alie dengan elektabilitas 4 persen, Pramono Edhie Wibowo 2,30 persen, dan Anies Baswedan 2 persen.

Sementara itu, elektabilitas Irman Gusman sekitar 1,20 persen, serta Ali Masykur Musa 1,10 persen. Sementara peserta konvensi lainnya hanya memiliki elektabilitas di bawah 1 persen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditawari Terawan, Gatot Nurmantyo Jadi Relawan Vaksin Nusantara

Ditawari Terawan, Gatot Nurmantyo Jadi Relawan Vaksin Nusantara

Nasional
Mengaku Sempat Diminta Gabung Kabinet Jokowi, Presiden KSPSI: Lebih Nyaman di Luar

Mengaku Sempat Diminta Gabung Kabinet Jokowi, Presiden KSPSI: Lebih Nyaman di Luar

Nasional
Satgas Covid-19 Tegaskan Kewenangan Penghentian Uji Vaksin Nusantara di Tangan BPOM

Satgas Covid-19 Tegaskan Kewenangan Penghentian Uji Vaksin Nusantara di Tangan BPOM

Nasional
IDI Pertanyakan Jaminan Prosedur Pengujian Vaksin Nusantara

IDI Pertanyakan Jaminan Prosedur Pengujian Vaksin Nusantara

Nasional
Kata Ketua Fraksi PAN Usai Ikut Uji Klinis Vaksin Nusantara: Banyak Peminat, tapi Dibatasi

Kata Ketua Fraksi PAN Usai Ikut Uji Klinis Vaksin Nusantara: Banyak Peminat, tapi Dibatasi

Nasional
 UPDATE 14 April: Tambah 5.747, Pasien Covid-19 Sembuh Kini 1.431.892 Orang

UPDATE 14 April: Tambah 5.747, Pasien Covid-19 Sembuh Kini 1.431.892 Orang

Nasional
UPDATE 14 April: Bertambah 124, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 42.906 Orang

UPDATE 14 April: Bertambah 124, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 42.906 Orang

Nasional
UPDATE 14 April: Bertambah 5.656, Kini Ada 1.583.182 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 14 April: Bertambah 5.656, Kini Ada 1.583.182 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 14 April: 10.457.337 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.550.906 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

UPDATE 14 April: 10.457.337 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.550.906 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

Nasional
Rizieq ke Bima Arya: Kok Tega Mengatakan Saya Bohong?

Rizieq ke Bima Arya: Kok Tega Mengatakan Saya Bohong?

Nasional
Ini Kemungkinan Penyebab Rendahnya Etika Bersosial Media Netizen Indonesia

Ini Kemungkinan Penyebab Rendahnya Etika Bersosial Media Netizen Indonesia

Nasional
KSPSI Minta Pemerintah Sanksi Perusahaan yang Belum Lunasi THR 2020

KSPSI Minta Pemerintah Sanksi Perusahaan yang Belum Lunasi THR 2020

Nasional
Di Tengah Isu Reshuffle, Presiden KSPSI Datangi Istana Kepresidenan Bahas THR Pekerja

Di Tengah Isu Reshuffle, Presiden KSPSI Datangi Istana Kepresidenan Bahas THR Pekerja

Nasional
Diambil Sampel Darah untuk Vaksin Nusantara, Pimpinan DPR: BPOM Sudah Persilakan

Diambil Sampel Darah untuk Vaksin Nusantara, Pimpinan DPR: BPOM Sudah Persilakan

Nasional
Bawa Kasus Rizieq ke Pidana, Bima Arya: Tak Ada Motivasi, Hanya Penegakan Aturan

Bawa Kasus Rizieq ke Pidana, Bima Arya: Tak Ada Motivasi, Hanya Penegakan Aturan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X