Kompas.com - 26/12/2013, 12:00 WIB
Gua yang diteliti para ilmuwan dan mengungkapkan sejarah tsunami purba di Lhong, Aceh, 2 Desember 2013. Gua mengandung jejak gelombang raksasa 7.500 tahun yang lalu. AP PHOTO / HERI JUANDAGua yang diteliti para ilmuwan dan mengungkapkan sejarah tsunami purba di Lhong, Aceh, 2 Desember 2013. Gua mengandung jejak gelombang raksasa 7.500 tahun yang lalu.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

BANDA ACEH, KOMPAS.com — Sebuah goa ditemukan di dekat pusat gempa yang meluluhlantakkan Aceh pada 26 Desember 2004, "mencatat" bahwa 11 tsunami lain pernah pula terjadi dalam kurun 7.500 tahun terakhir.

Lokasi goa itu satu meter di atas gelombang pasang tertinggi di pantai di Banda Aceh tersebut. Hanya gelombang sangat besar seperti halnya tsunami yang dipicu gempa 9,1 skala Richter sembilan tahun lalu itu.

Tsunami pada 2004 memicu gelombang lebih dari 30 meter, berdampak ke 14 negara, menewaskan 230.000 orang dengan lebih dari separuhnya dari Aceh. Gempa berpusat di 32 kilometer dari Pantai Meulaboh.

Goa kapur ini berlokasi beberapa ratus meter dari tepi pantai Banda Aceh. Posisi goa terlindung dari badai dan angin "normal". Hanya bila seluruh pesisir tergenang, goa tersebut dapat kemasukan air. Butuh gelombang luar biasa besar untuk mengirimkan air sampai jauh ke dalam goa.

Penelitian pada 2011 mendapatkan deposit pasir dari dasar laut di dalam goa dan sudah berumur ribuan tahun. Lapisan pasir itu sudah bercampur pula dengan kotoran kelelawar bak kue geologi.

Analisis radiokarbon terhadap lapisan itu, kulit kerang, dan sisa organisme mikroskopis mendapatkan ada sekurangnya 11 tsunami terjadi di kawasan itu sebelum 26 Desember 2004.

"Bencana itu tak berarti punya tenggat waktu yang sama," kata pemimpin penelitian pada 2011, Charles Rubin, dari Earth Observatory Singapura. Tsunami terakhir sebelum 2004, sebut dia, terjadi 2.800 tahun lalu. Namun, empat tsunami terjadi dalam rentang waktu 500 tahun sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di luar data yang "terekam" oleh lapisan di dalam goa tersebut, Rubin tak menampik ada kemungkinan tsunami lain terjadi di Aceh. Bisa jadi tsunami itu tak sampai menjangkau goa tersebut.

Para peneliti tahu bahwa pada 1393 dan 1450 terjadi dua gempa raksasa di kawasan itu. Bukti tsunami yang ditimbulkan, kata Rubin, bisa jadi sudah tergerus peristiwa lain dengan mekanisme erosi.

Para ilmuwan masih terus mengkaji seberapa besar gelombang yang terjadi untuk bisa terekam oleh lapisan jauh di ujung goa. "Pesannya pun, bukan berarti peristiwa 2004 akan terulang dalam kurun 500 tahun," ujar Rubin. Dia pun menambahkan, goa tersebut ditemukan tak sengaja.

Halaman:
Baca tentang


Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukcapil Sebut Masih Banyak Warga Usia 27-30 Tahun Belum Punya E-KTP

Dukcapil Sebut Masih Banyak Warga Usia 27-30 Tahun Belum Punya E-KTP

Nasional
[POPULER NASIONAL] Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan | Mengenang Salim Kancil

[POPULER NASIONAL] Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan | Mengenang Salim Kancil

Nasional
Robohnya Pohon Beringin di Jumat Kelabu

Robohnya Pohon Beringin di Jumat Kelabu

Nasional
Azis Syamsuddin Diduga Tak Hanya Terlibat dalam Satu Kasus, MAKI Dorong KPK Lakukan Pengembangan

Azis Syamsuddin Diduga Tak Hanya Terlibat dalam Satu Kasus, MAKI Dorong KPK Lakukan Pengembangan

Nasional
Hilangnya Demokratisasi Internal Dinilai Jadi Penyebab Banyak Kader Parpol Korupsi

Hilangnya Demokratisasi Internal Dinilai Jadi Penyebab Banyak Kader Parpol Korupsi

Nasional
LBH Sebut Terima 390 Aduan Tindakan Sewenang-wenang Aparat dalam Aksi #ReformasiDikorupsi 2019

LBH Sebut Terima 390 Aduan Tindakan Sewenang-wenang Aparat dalam Aksi #ReformasiDikorupsi 2019

Nasional
IDAI Sebut Tak Diikutsertakan Susun Persyaratan PTM dari Sisi Kesehatan

IDAI Sebut Tak Diikutsertakan Susun Persyaratan PTM dari Sisi Kesehatan

Nasional
Ketua IDAI: Kita Tak Mau Syarat Kesehatan untuk Pelaksanaan PTM Didiskon

Ketua IDAI: Kita Tak Mau Syarat Kesehatan untuk Pelaksanaan PTM Didiskon

Nasional
UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

Nasional
UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE: Tambah 217.084, Total 38.076.424 Spesimen Covid-19 Sudah Diperiksa

UPDATE: Tambah 217.084, Total 38.076.424 Spesimen Covid-19 Sudah Diperiksa

Nasional
UPDATE 26 September: Sebaran 1.760 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jateng

UPDATE 26 September: Sebaran 1.760 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jateng

Nasional
UPDATE 26 September: 42.769 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 26 September: 42.769 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 26 September: Ada 380.082 Suspek Covid-19 di Tanah Air

UPDATE 26 September: Ada 380.082 Suspek Covid-19 di Tanah Air

Nasional
UPDATE 26 September: Tambah 2.976 Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia

UPDATE 26 September: Tambah 2.976 Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.