Anies Baswedan: Pilih Orang-orang yang Tak Bermasalah

Kompas.com - 24/12/2013, 09:30 WIB
Peserta konvensi calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan saat melakukan wawancara di sela-sela kampanye jalan darat berkeliling Pulau Jawa, Jumat (20/12/2013). Kompas.com/SABRINA ASRILPeserta konvensi calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan saat melakukan wawancara di sela-sela kampanye jalan darat berkeliling Pulau Jawa, Jumat (20/12/2013).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

SURABAYA, KOMPAS.com - Peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat Anies Baswedan bertemu sekitar 40 orang relawan di Taman Bungkul, Surabaya, Senin (23/12/2013) malam. Di sana, Rektor Universitas Paramadina itu mengampanyekan Gerakan Turun Tangan dan meminta masyarakat aktif dalam menyeleksi pemimpin ke depan.

"Di sini saya mengajak kita turun tangan, bukan urun angan, atau lipat tangan. Masalah di negeri ini terjadi bukan karena banyak orang jahat, tapi orang baik yang memilih diam dan mendiamkan," ucap Anies.

Anies menjelaskan, Gerakan Turun Tangan yang dikampanyekannya adalah salah satu cara pembelajararn anti politik uang yang marak di perpolitikan Indonesia. Dia mengatakan, tidak menerima bantuan dana cair dari pihak lain.

"Saya tidak minta uang, tapi kalau mau membantu yuk kita sama-sama turun tangan, lipat gandakan semangat Turun Tangan ini," kata Anies.

Menurut Anies, masyarakat saat ini juga harus kritis melihat calon pemimpinnya. Dia meminta masyarakat tak terperdaya dengan imbalan rupiah. Lebih baik, kata Anies, masyarakat memberikan dukungan aktif kepada kandidat yang tak bermasalah sehingga bisa dipilih banyak orang.

"Jangan diam, dan membiarkan yang bermasalah masuk jadi pemimpin kita. Saya tidak minta dipilih, saya hanya meminta teman-teman semua pilih yang tidak bermasalah, agar kita tak perlu lagi berkeluh kesan di kemudian hari," ujar Anies.

Setelah melakukan orasi, Anies menyempatkan diri berfoto dan bersalaman dengan warga Surabaya yang tengah bermain di taman. Anies bersama sekitar 100 warga pun melepaskan sekitar 50 lampion ke udara. Meski menyita perhatian masyarakat, warga masih bertanya-tanya tentang sosok pria yang sempat menjadi tim delapan dalam melakukan investigasi kasus pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi, Bibit Samad Riyanto-Chandra Hamzah.

"Itu siapa ya dia?" ucap seorang bapak yang berusia sekitar 50-an kepada seorang panitia.

Panitia itu lalu menjelaskan soal sosok Anies Baswedan. "Siapa ya Anies Baswedan?" tanyanya.

Sepanjang perjalanan Anies berkampanye jalur darat selama lima hari keliling Pulau Jawa, pertanyaan senada kerap kali terlontarkan. Bahkan, rektor Universitas Paramadina itu sempat disangka artis saat ziarah ke makan Bung Karno di Blitar, Jawa Timur.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LPSK dan BNPT Teken MoU Perlindungan Korban Terorisme

LPSK dan BNPT Teken MoU Perlindungan Korban Terorisme

Nasional
Pemerintah Diminta Pastikan Ketersediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada 2020

Pemerintah Diminta Pastikan Ketersediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada 2020

Nasional
Ketua KPU: Pilkada Tetap Desember 2020, Tidak Akan Mundur Lagi

Ketua KPU: Pilkada Tetap Desember 2020, Tidak Akan Mundur Lagi

Nasional
Ketua MPR Minta Penerapan 'New Normal' Berbasis Data yang Valid

Ketua MPR Minta Penerapan "New Normal" Berbasis Data yang Valid

Nasional
Ketua MPR: Jangan Sampai New Normal Jadi Pemicu Gelombang Kedua Covid-19

Ketua MPR: Jangan Sampai New Normal Jadi Pemicu Gelombang Kedua Covid-19

Nasional
Kejagung Periksa 48 Staf KONI Pusat Terkait Dugaan Korupsi Dana Hibah

Kejagung Periksa 48 Staf KONI Pusat Terkait Dugaan Korupsi Dana Hibah

Nasional
Kritik Lemahnya Pemberantasan Korupsi, ICW: KPK Memasuki Era 'New Normal'

Kritik Lemahnya Pemberantasan Korupsi, ICW: KPK Memasuki Era "New Normal"

Nasional
Sambut New Normal, Ada Senyum Tito di Selubung Masker

Sambut New Normal, Ada Senyum Tito di Selubung Masker

Nasional
Pelaksanaan New Normal di Daerah Perlu Koordinasi dengan Kemendagri

Pelaksanaan New Normal di Daerah Perlu Koordinasi dengan Kemendagri

Nasional
Indonesia Diprediksi Kehilangan Kunjungan 4 Juta Wisatawan Mancanegara Selama Pandemi

Indonesia Diprediksi Kehilangan Kunjungan 4 Juta Wisatawan Mancanegara Selama Pandemi

Nasional
MUI Laporkan Hoaks soal Penolakan Rapid Test Covid-19 ke Bareskrim Polri

MUI Laporkan Hoaks soal Penolakan Rapid Test Covid-19 ke Bareskrim Polri

Nasional
97 Pendaftar Calon Anggota Komisi Yudisial, Tiga di Antaranya Petahana

97 Pendaftar Calon Anggota Komisi Yudisial, Tiga di Antaranya Petahana

Nasional
Menparekraf Sebut Pariwisata Bali Berpotensi Dibuka Kembali, Ini Alasannya

Menparekraf Sebut Pariwisata Bali Berpotensi Dibuka Kembali, Ini Alasannya

Nasional
Era 'New Normal', Pemerintah Diminta Libatkan Ahli Epidemiologi Ketimbang TNI-Polri

Era "New Normal", Pemerintah Diminta Libatkan Ahli Epidemiologi Ketimbang TNI-Polri

Nasional
UPDATE 28 Mei: RSD Wisma Atlet Tangani 763 Pasien Positif Covid-19

UPDATE 28 Mei: RSD Wisma Atlet Tangani 763 Pasien Positif Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X