Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/12/2013, 16:43 WIB
Indra Akuntono

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat menginginkan calon presiden perioden 2014-2019 memiliki visi dan misi kerja yang jelas. Atas dasar itu visi dan misi merupakan salah satu informasi yang paling ingin diketahui oleh publik.

Hal tersebut merupakan fakta sesuai dengan hasil survei yang dilakukan oleh Pol-Tracking Institute.  Sebanyak 38,72 persen responden ingin mengetahui visi dan misi program kerja calon presidennya.

"Ini mengkonfirmasi bahwa pemilih Indonesia cenderung semakin rasional," kata Direktur Eksekutif Pol-Tracking Institute, Hanta Yuda, di Jakarta, Minggu (22/12/2013).

Selain visi dan misi, sebanyak 31,41 persen responden juga ingin tahu mengenai sosok dan latar belakang pengalaman semua calon presiden, sekitar 6 persen responden ingin tahu latar belakang keluarga calon presiden, dan sekitar 2 persen responden ingin tahu asal partai politik calon presiden tersebut.

"Artinya informasi yang paling dibutuhkan publik seputar figur kandidat adalah tawaran gagasan program dan pengalaman," katanya.

Di tempat yang sama, Ketua DPP Partai Demokrat Didi Irawadi sepakat dengan hasil survei tersebut. Menurutnya, seorang calon presiden tidak cukup dinilai berdasarkan kemampuan tebar pesona dan blusukan.  "Blusukan saja tidak cukup, semua (calon presiden) juga blusukan," kata Didi.

Sebagai informasi, Pol-Tracking Institute melakukan surveinya pada 13 September 2013 hingga 11 Oktober 2013 secara serempak di 33 provinsi di seluruh Indonesia. Jumlah responden yang dijadikan sampel mencapai 2.010 orang dengan usia minimal 17 tahun. Wawancara dilakukan secara tatap muka dan kuisioner. Margin of error diklaim hanya sekitar 2,19 persen dengan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen.

Adapun mengenai sumber dana untuk pembiayaan survei, Pol-Tracking mengklaim menggunakan dana internal. Jumlah dananya tidak disampaikan, tapi salah satu sumbernya berasal dari subsidi silang (profit) berbagai survei-survei daerah pemilihan (calon anggota legislatif) yang tidak dipublikasikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com