Megawati: Kami Makan-makan Saja, Tak Ada Urusan Genting

Kompas.com - 09/12/2013, 13:50 WIB
Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri KOMPAS.com/Indra AkuntonoKetua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri masih belum mau mengungkap skenario calon presiden partainya. Menanggapi spekulasi publik yang muncul setelah dirinya melakukan pertemuan dengan pasangan pemimpin DKI Jakarta Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama, di rumah pribadinya, Minggu (8/12/2013) kemarin, menurutnya, pertemuan itu hanya silaturahim biasa, dan tak ada agenda politik di belakangnya.

Dia mengatakan, selain Joko Widodo dan Basuki, banyak tokoh dari eksekutif, legislatif, bahkan yudikatif yang beberapa kali datang ke rumahnya. Hal itu ia anggap wajar dan tak perlu dibesar-besarkan, mengingat posisinya yang menjabat sebagai ketua umum partai.

"(Kemarin) kita makan-makan saja, tidak ada urusan genting-genting. Pembicaraan soal pilpres saya lihat situasional, sampai pileg tingkat pencoblosan. Partai lain sudah deklarasi ya monggo saja, kalau PDI-P sampai pemilu legislatif," kata Megawati seusai menghadiri rapat kerja Fraksi PDI Perjuangan, di Hotel JS Luwansa, Jakarta, Senin (9/12/2013).

Ia tegaskan, semua perhatiannya kini masih terfokus pada pemenangan pemilu legislatif dengan target perolehan suara di atas 20 persen.


"Sesuai keputusan rakernas, kita konsentrasi ke pemilu legislatif. Pilpres tunggu saja, tinggal tiga atau empat bulan lagi, sabar," pungkasnya.

Seperti diberitakan, Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama pada Minggu, kemarin, datang ke rumah Megawati, di Jalan Teuku Umar, Jakarta Pusat. Dalam pertemuan itu, hadir juga beberapa politisi senior PDI Perjuangan, yang bersilaturahim sambil menyantap mi Belitung yang dimasak oleh keluarga Basuki.

Spekulasi mengenai skenario calon presiden PDI Perjuangan makin mengemuka setelah Wakil Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyampaikan bahwa salah satu skenario calon presiden partainya adalah memasangkan Megawati dengan Joko Widodo. Selain itu, ada juga skenario lain yang menduetkan Joko Widodo dengan tokoh lain.

Sesuai hasil Rakernas III PDI Perjuangan yang digelar di Ancol, Jakarta, beberapa bulan lalu, calon presiden PDI Perjuangan akan diputuskan oleh Megawati. Keputusannya akan dilihat dari kesiapan internal dan situasi politik nasional terkini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soroti Isu Pengangguran dalam Pidato Refleksi Politik, SBY Singgung Arab Spring

Soroti Isu Pengangguran dalam Pidato Refleksi Politik, SBY Singgung Arab Spring

Nasional
Eks Koruptor Boleh Maju Pilkada Setelah 5 Tahun, PKB: Kita Tetap Cari yang Bersih

Eks Koruptor Boleh Maju Pilkada Setelah 5 Tahun, PKB: Kita Tetap Cari yang Bersih

Nasional
Nadiem Minta Dinas Pendidikan Petakan Sebaran Guru di Daerah

Nadiem Minta Dinas Pendidikan Petakan Sebaran Guru di Daerah

Nasional
PDI-P Jamin Tak Calonkan Kader Eks Koruptor dalam Pilkada

PDI-P Jamin Tak Calonkan Kader Eks Koruptor dalam Pilkada

Nasional
 PP 71/2019 Jadi Andalan Pemerintah Awasi Konten Pornografi dan Terorisme

PP 71/2019 Jadi Andalan Pemerintah Awasi Konten Pornografi dan Terorisme

Nasional
Dukung Jokowi Capai Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen, Ini Saran SBY

Dukung Jokowi Capai Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen, Ini Saran SBY

Nasional
Gugatan Ditolak MK, Faldo Maldini: Keberpihakan pada Anak Muda Hanya Ucapan

Gugatan Ditolak MK, Faldo Maldini: Keberpihakan pada Anak Muda Hanya Ucapan

Nasional
Rampas Pistol Polisi, Perampok Toko Mas di Batubara Tewas Ditembak

Rampas Pistol Polisi, Perampok Toko Mas di Batubara Tewas Ditembak

Nasional
Nadiem Hapus UN, Muhadjir: Yang Penting Niatnya Bukan untuk Gagah-gagahan

Nadiem Hapus UN, Muhadjir: Yang Penting Niatnya Bukan untuk Gagah-gagahan

Nasional
SBY: Pemilu Masih 5 Tahun Lagi, Malu kalau Sudah Mulai Kontestasi

SBY: Pemilu Masih 5 Tahun Lagi, Malu kalau Sudah Mulai Kontestasi

Nasional
KPK Anggap Putusan MK Batasi Ruang Gerak Koruptor

KPK Anggap Putusan MK Batasi Ruang Gerak Koruptor

Nasional
Polisi Dalami Bom Diduga Molotov yang Dilempar ke Rumah Warga di Sleman

Polisi Dalami Bom Diduga Molotov yang Dilempar ke Rumah Warga di Sleman

Nasional
SBY Tegaskan Demokrat di Luar Pemerintahan, tetapi Dukung Kerja Pemerintah

SBY Tegaskan Demokrat di Luar Pemerintahan, tetapi Dukung Kerja Pemerintah

Nasional
Hasto Sebut PDI-P Juga Akan Ikuti SBY Bikin Pidato Refleksi Akhir Tahun

Hasto Sebut PDI-P Juga Akan Ikuti SBY Bikin Pidato Refleksi Akhir Tahun

Nasional
Refleksi Politik SBY: Pemilu 2019 Buruk, Politik Identitas Berlebihan

Refleksi Politik SBY: Pemilu 2019 Buruk, Politik Identitas Berlebihan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X