Muchtar Effendi Mengaku Bisnisnya Dimodali Akil Mochtar

Kompas.com - 02/12/2013, 13:21 WIB
Pengusaha Muchtar Effendi saat diperiksa KPK sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi perkara di MK yang menjerat mantan Ketua MK Akil Mochtar. KOMPAS.com/ICHA RASTIKAPengusaha Muchtar Effendi saat diperiksa KPK sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi perkara di MK yang menjerat mantan Ketua MK Akil Mochtar.
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Pengusaha Muchtar Effendi mengaku dimodali mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar untuk menjalankan bisnisnya. Muchtar mengaku tengah menjalankan sejumlah bisnis, di antaranya jual beli mobil, atribut kampanye, konsultan kampanye pemilihan kepala daerah, serta konveksi.

"Yang pasti, kita sebagai pengusaha, banyak yang invest ke kita banyak, ya termasuk Pak Akil, tapi kita enggak tahu, masa kita tanya ke para investor ini uangnya dari mana? Enggak mungkin kita tanya kayak gitu," kata Muchtar di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Senin (2/12/2013).

Muchtar akan diperiksa KPK sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi perkara di MK yang menjerat Akil. Kendati mengaku dimodali Akil, Muchtar enggan mengungkapkan berapa nilai modal yang diberikan Akil untuk usahanya tersebut. Dia mengaku kenal Akil sejak 2007, saat Akil mencalonkan diri sebagai calon gubernur Kalimantan Barat.

TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar (kanan) keluar dari Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi Jakarta, Minggu (6/10/2013), usai mengikuti tes urin oleh Badan Narkotika Nasional. KPK yang menggeledah ruangan Akil di Gedung MK, usai pengangkapan dirinya, menemukan beberapa jenis narkoba di laci kerja Akil.
"Karena sejak 2007, beliau pesan atribut kampanye ke saya," ujar Muchtar.


Dia juga membantah disebut sebagai operator suap Akil di Sumatera. Muchtar membantah pernah minta uang kepada pihak yang bersengketa pilkada di MK. Meskipun mengenal Akil, Muchtar mengaku tidak punya jaringan ke internal MK, apalagi mengintervensi penanganan perkara sengketa pilkada di MK. Menurut Muchtar, hubungannya dengan Akil sebatas bisnis.

"Makanya saya kasih tahu kalian, saya buat sayembara sekarang, barang siapa di seluruh Indonesia ini yang mengatakan saya menerima suap, makelar kasus, dan sebagainya, saya kasih Rp 1 miliar atau perusahaan saya di Cibinong, konvensi, saya kasih semua," tutur Muchtar.

Informasi yang dihimpun Kompas, Muchtar diduga merupakan orang yang menjalankan bisnis dengan modal yang diperoleh dari Akil. Salah satu bisnisnya adalah jual beli mobil. Ada juga yang menyebutkan Muchtar sebagai salah satu tangan kanan Akil.

Adapun Akil diduga menerima suap, gratifikasi, sekaligus pencucian uang. Diduga, Akil cuci uang dengan modus jual beli mobil. Hingga Jumat (31/11/2013), KPK menyita 31 mobil terkait kasus Akil. Sebanyak 26 di antaranya diduga berkaitan dengan Muchtar. Mobil-mobil itu disita KPK dari Cempaka Putih, Jakarta, Depok, dan sebuah tempat yang mirip showroom mobil di Puncak, Bogor, Jawa Barat.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Panggilan KPK

Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Panggilan KPK

Nasional
Seorang Saksi Kasus Meikarta Ajukan Perlindungan Saksi ke KPK

Seorang Saksi Kasus Meikarta Ajukan Perlindungan Saksi ke KPK

Nasional
Janji 9 Parpol Tak Calonkan Eks Koruptor di Pilkada 2020

Janji 9 Parpol Tak Calonkan Eks Koruptor di Pilkada 2020

Nasional
Pasca-Putusan MK, Nasdem Tegaskan Tak Akan Calonkan Eks Koruptor di Pilkada

Pasca-Putusan MK, Nasdem Tegaskan Tak Akan Calonkan Eks Koruptor di Pilkada

Nasional
Dalami Laporan terhadap Akun @digeeembok, Subdit Cyber Crime Polda Metro Back Up Polresta Bandara Soetta

Dalami Laporan terhadap Akun @digeeembok, Subdit Cyber Crime Polda Metro Back Up Polresta Bandara Soetta

Nasional
Cerita Jusuf Kalla Saat Jadi Mediator Konflik Poso dan Ambon...

Cerita Jusuf Kalla Saat Jadi Mediator Konflik Poso dan Ambon...

Nasional
Divisi Humas Polri Akan Jadi Badan Humas, Bakal Dipimpin Jenderal Bintang Tiga

Divisi Humas Polri Akan Jadi Badan Humas, Bakal Dipimpin Jenderal Bintang Tiga

Nasional
Polisi Dalami 2 Laporan Politisi PDI-P Henry Yosodiningrat ke Bareskrim

Polisi Dalami 2 Laporan Politisi PDI-P Henry Yosodiningrat ke Bareskrim

Nasional
Saat Pimpinan MPR Berkelakar soal Jabatan Waketum Partai Golkar...

Saat Pimpinan MPR Berkelakar soal Jabatan Waketum Partai Golkar...

Nasional
Mahfud MD Ungkap Kemungkinan Kejutan di Susunan Dewan Pengawas KPK

Mahfud MD Ungkap Kemungkinan Kejutan di Susunan Dewan Pengawas KPK

Nasional
Puan Maharani Minta Nadiem Tak Buru-buru Ganti UN: Jangan Sampai Merugikan Siswa

Puan Maharani Minta Nadiem Tak Buru-buru Ganti UN: Jangan Sampai Merugikan Siswa

Nasional
Gibran Daftar Pilkada Solo, PDI-P Sebut Megawati Akan Beri Atensi Khusus

Gibran Daftar Pilkada Solo, PDI-P Sebut Megawati Akan Beri Atensi Khusus

Nasional
Kemendagri Minta KPU Patuhi Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor

Kemendagri Minta KPU Patuhi Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor

Nasional
Ketua MPR: Partai-partai Besar Harus Jamin Wacana Amendemen UUD 1945 Tak Melenceng

Ketua MPR: Partai-partai Besar Harus Jamin Wacana Amendemen UUD 1945 Tak Melenceng

Nasional
Kasus Impor Bawang Putih, Terdakwa Penyuap Anggota DPR Dituntut 3,5 Tahun Penjara

Kasus Impor Bawang Putih, Terdakwa Penyuap Anggota DPR Dituntut 3,5 Tahun Penjara

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X