Polisi Sergap Kelompok Bersenjata di Papua

Kompas.com - 01/12/2013, 08:50 WIB
Ilustrasi: Sejumlah massa dari masyarakat Papua yang membentangkan bendera bintang Bintang kejora lambang OPM dalam aksi unjuk rasa. KOMPAS.com/ BUDY SETIAWAN KONTRIBUTOR KOMPAS TV MANOKWARIIlustrasi: Sejumlah massa dari masyarakat Papua yang membentangkan bendera bintang Bintang kejora lambang OPM dalam aksi unjuk rasa.
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi menyergap kelompok bersenjata di kampung Yongsu, Distrik Rafenirara, Kabupaten Jayapura, Papua, Jumat (29/11/2013). Dalam penyergapan itu terjadi baku tembak, tetapi semua anggota kelompok bersenjata dapat melarikan diri. Polisi belum dapat memastikan adanya korban jiwa dari kelompok tersebut.

”Penyergapan itu berdasarkan informasi warga setempat,” kata Wakil Kepala Polda Papua Brigadir Jenderal (Pol) Paulus Waterpauw, Sabtu, di Jayapura. Kelompok bersenjata itu selama ini dilaporkan memeras, mengintimidasi, dan melakukan kekerasan terhadap warga.

Polisi pun menyergap kelompok itu sebagai antisipasi menjelang hari jadi Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang biasanya dirayakan pada 1 Desember. Saat aparat kembali ke kampung itu pada Sabtu pagi, kampung yang dihuni sekitar 64 keluarga tersebut telah sepi.

Warga di kampung itu diduga ikut mengungsi ke kampung lain karena takut. Meski sudah sepi, aparat menemukan bendera bintang kejora (simbol gerakan Papua merdeka) sudah dikibarkan di kantor desa.

Menurut Paulus, baku tembak antara polisi dan kelompok bersenjata pada Jumat siang berlangsung sekitar 10 menit. Anggota kelompok bersenjata sekitar 20 orang kabur. Mereka diduga lari ke hutan.

”Kelompok ini mengklaim memiliki pemimpin yang disebut sebagai Raja Cycloop,” kata Paulus. Nama itu diambil dari nama Pegunungan Cycloop yang terletak di Kabupaten Jayapura. Raja yang dimaksud berinisial AA.

Informasi yang beredar menyebutkan bahwa baku tembak itu menyebabkan salah seorang warga bersenjata tewas. Namun, polisi tidak dapat memastikan hal itu karena belum ada bukti.

Kepala Kepolisian Resor Jayapura Ajun Komisaris Besar Roycke Harry Langie mengatakan, AA merupakan kepala kampung Yongsu. Namun, pada pertengahan tahun ini, AA tidak lagi terpilih karena tidak dapat mempertanggungjawabkan dana operasional dari pemerintah daerah. ”Uang itu diduga untuk membeli sarana-sarana (senjata) yang digunakan kelompok,” katanya.

Dari penyergapan itu, polisi menyita puluhan senjata terdiri dari senjata api, senjata tajam, peluru, bom rakitan, dan alat bor. Polisi juga menyita sebuah bendera bintang kejora dan sepasang pakaian loreng khas militer.

Berdasarkan jenis senjata yang disita, Kapolda Papua Inspektur Jenderal Tito Karnavian menilai kelompok tersebut sangat berbahaya. ”Bom yang mereka pakai mirip milik teroris di Poso, Bima, dan di Jawa Tengah, tetapi lebih mematikan,” katanya.

Peledak yang dikenal sebagai bom lontong itu berupa silinder besi yang di dalamnya diisi bubuk mesiu. Ketika meledak, bom itu memiliki daya bakar, daya getaran, dan mampu melontarkan serpihan besi yang tajam. ”Mereka tak hanya menembak, tetapi mulai memiliki daya menghancurkan,” kata Tito. Ia masih mendalami penyebab kelompok bersenjata dapat memiliki jenis senjata mematikan itu. (DEN)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukungan dan Tantangan untuk Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit...

Dukungan dan Tantangan untuk Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit...

Nasional
Hari Ini, DPR Akan Gelar Fit and Proper Test Calon Tunggal Kapolri

Hari Ini, DPR Akan Gelar Fit and Proper Test Calon Tunggal Kapolri

Nasional
5 Poin Penting Perpres Pencegahan Ekstremisme, dari Pelibatan Influencer hingga Pelatihan Penceramah

5 Poin Penting Perpres Pencegahan Ekstremisme, dari Pelibatan Influencer hingga Pelatihan Penceramah

Nasional
Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Susun RUU Kepemilikan Senjata Api dan Bahan Peledak

Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Susun RUU Kepemilikan Senjata Api dan Bahan Peledak

Nasional
Kemensos Pastikan Beri Kebutuhan Terbaik Bagi Kelompok Rentan Korban Gempa di Sulbar

Kemensos Pastikan Beri Kebutuhan Terbaik Bagi Kelompok Rentan Korban Gempa di Sulbar

Nasional
'Pengakuan' Airlangga sebagai Penyintas Covid-19 dan Kritik atas Sikapnya yang Dinilai Salah

"Pengakuan" Airlangga sebagai Penyintas Covid-19 dan Kritik atas Sikapnya yang Dinilai Salah

Nasional
Kasus Aktif Covid-19 dan Kematian Tinggi: Dalih Pemerintah hingga Peringatan Epidemiolog

Kasus Aktif Covid-19 dan Kematian Tinggi: Dalih Pemerintah hingga Peringatan Epidemiolog

Nasional
Wakapolri Komjen Gatot Eddy Ditunjuk Jadi Wakil Komisaris Utama Pindad

Wakapolri Komjen Gatot Eddy Ditunjuk Jadi Wakil Komisaris Utama Pindad

Nasional
Membandingkan Airlangga dengan 4 Menteri Lain Saat Diketahui Positif Covid-19

Membandingkan Airlangga dengan 4 Menteri Lain Saat Diketahui Positif Covid-19

Nasional
Kejagung Periksa 6 Saksi Terkait Kasus di BPJS Ketenagakerjaan, Ada Deputi Direktur dan Mantan Pegawai

Kejagung Periksa 6 Saksi Terkait Kasus di BPJS Ketenagakerjaan, Ada Deputi Direktur dan Mantan Pegawai

Nasional
Satgas: Masifnya Pemeriksaan Jadi Penyebab Lonjakan Kasus Covid-19

Satgas: Masifnya Pemeriksaan Jadi Penyebab Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Bentuk Unit Aduan Khusus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Bentuk Unit Aduan Khusus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Nasional
PMI Apresiasi Relawannya yang Berjibaku Bantu Korban Bencana di Tengah Pandemi

PMI Apresiasi Relawannya yang Berjibaku Bantu Korban Bencana di Tengah Pandemi

Nasional
Kasus Aktif Covid-19 dan Kematian Tinggi, Epidemiolog: Ini Namanya Pandemi Tak Terkendali

Kasus Aktif Covid-19 dan Kematian Tinggi, Epidemiolog: Ini Namanya Pandemi Tak Terkendali

Nasional
Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Kembangkan Daerah Percontohan Pencegahan Ekstremisme

Jokowi Teken Perpres 7/2021, Pemerintah Bakal Kembangkan Daerah Percontohan Pencegahan Ekstremisme

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X