Partai Islam Butuh Sosok "Hijau Cemerlang"

Kompas.com - 26/11/2013, 05:40 WIB
Hasil survei Libang Kompas tentang partai politik pilihan publik KOMPASHasil survei Libang Kompas tentang partai politik pilihan publik
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Partai politik bernuansa Islam dinilai butuh sosok segar dan kosmopolitan untuk menangkap aspirasi pemilih. Kategori partai politik ini dinilai juga berhadapan dengan generasi pemilih yang lebih muda pada saat pemimpin politik partai masih dari generasi tua.

"Yang ada dan ditawarkan hijau tua, sementara yang dibutuhkan itu mungkin yang hijau cemerlang. (Sosok) yang kosmo yang kurang lebih sama dengan masyarakat pemilih," ujar Peneliti Centre Strategic International Studies (CSIS) Philip J Vermonte di Jakarta, Senin (25/11/2013) malam.

Dengan kata lain, kata Philip, sosok pemimpin yang muda dan cemerlang menjadi penting untuk merangkul masyarakat pemilih yang sebagian besar berusia muda. Menurut dia partai Islam masih gagal memunculkan sosok yang selaras dengan masyarakat pemilihnya.

Elektabilitas rendah

Philip mengatakan, kegagalan itu karena oligarki partai pun menjangkiti partai bernuansa Islam itu. "Partai Islam juga mengalami persoalan yang sama dalam internal partai dengan partai-partai lainnya," kata dia.

Selain itu, ujar Philip, ada beberapa sebab lain yang mendasari terus merosotnya elektabilitas partai bernuansa Islam. Beberapa persoalan itu, sebut dia, adalah buruknya rekrutmen dan kaderisasi partai, tidak ada faktor pembeda antara partai Islam dengan partai lain, serta ketidakmampuan partai dari kategori ini melahirkan ideologi yang bisa dipahami orang banyak.

Philip pun menyoroti kinerja partai Islam dalam penentuan kebijakan publik. Meski sentimen agama dapat digunakan untuk menarik dukungan, kata dia, masyarakat yang cenderung lebih rasional dapat "menghukum" partai yang tak mampu melahirkan kebijakan yang sesuai dengan kebutuhan. "Jadi bukan soal agama lagi (tapi) partai atau tokoh agama bisa memberikan apa kepada pemilih," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X