Korban Salah Asuhan

Kompas.com - 12/09/2013, 08:22 WIB
KOMPAS Ilustrasi

Oleh Daoed Joesoef

KOMPAS.com - Harian Kompas edisi 9 September 2013 memberitakan suatu kecelakaan yang terjadi sehari sebelumnya, Minggu (8/9/2013) dini hari, di Jalan Tol Jagorawi. Harian ini memaparkannya di halaman depan karena ini memang bukan kecelakaan biasa.

Kecelakaan ini mengakibatkan jatuh korban 13 orang—6 tewas seketika dan 7 luka-luka. Peristiwa kecelakaan itu sendiri disebabkan ulah seorang anak berusia 13 tahun, yang ternyata salah asuh. Hal ini perlu kita renungi berhubung insiden lalu lintas serupa pernah terjadi karena ulah seorang anak petinggi negeri ini sehabis si anak merayakan malam pergantian tahun.

Rangkaian kecelakaan akibat perbuatan anak-anak Amerika Serikat yang salah asuh sudah disinyalir William V Shannon pada awal 1970-an. Anak-anak Indonesia sekarang kelihatan pula semakin menderita akibat kegagalan orangtua mereka berfungsi selaku orangtua (parents) yang pantas.

Melalui ucapan dan perbuatan, tidak sedikit bapak-ibu berada dalam kebingungan. Standar tingkah laku lama kelihatan tidak berlaku lagi. Ada orangtua yang selalu cekcok dengan nilai-nilai mereka sendiri. Ada yang merasa tahu, tetapi tidak punya nyali untuk mendisiplinkan anak-anak mereka atas nama nilai-nilai tersebut. Bahkan, lebih buruk lagi, mereka meragukan hak-hak mereka untuk membina sikap, kepercayaan, dan perilaku anak-anak mereka.

”Sekolah cinta”

Sungguh ironis bahwa semua kekurangan dan kesulitan tersebut terjadi dewasa ini, pada zaman di mana beredar jauh lebih banyak informasi tepercaya mengenai anak-anak, pembentukan karakter, ketimbang pada zaman-zaman lain dalam sejarah kemanusiaan. Maka, yang tidak ada bukanlah informasi, tetapi keyakinan, kelengahan, dan keteledoran. Para orangtua seakan-akan menganggap anak-anak sebagai suatu ”kebetulan biologis”, bukan suatu ”desain ilahiah”.

Bapak dan ibu seharusnya berfungsi selaku home-makers, bukan home-breakers yang menyebabkan anak-anak stres, kehilangan pegangan, terpaksa berpihak dalam sengketa orang-orang egois yang sebenarnya mereka cintai. Membesarkan anak merupakan tugas yang paling penting dan luhur yang harus bisa kita lakukan. Untuk memenuhinya dengan sukses, kita perlu menempatkan tugas itu di atas segala macam karier.

Sebuah home yang sukses adalah suatu sekolah cinta. Yang diperlukan anak secara alami adalah ”cinta kasih”, bukan ”uang saku”. Apabila anak-anak tidak merasakan cinta kasih itu selama masa pertumbuhannya sejak lahir, mereka tidak akan belajar mencintai orang lain dan menjadi orang dewasa yang bahagia.

Namun, cinta saja tidak cukup. Anak-anak memerlukan pula disiplin jika mereka perlu tumbuh menjadi manusia kompeten, persona yang percaya diri. Tanpa disiplin, orangtua sebenarnya tidak ”membebaskan” anak-anak mereka tumbuh sendirian. Mereka sama saja dengan menyerahkan tugas pembinaan diri anak-anak mereka kepada anak-anak lain, peer group dan media massa, terutama televisi dan film.

Orangtua perlu menyisihkan waktu untuk melaksanakan suatu proyek bersama di rumah sebagai family homework. Perlu sesekali pergi bergandengan tangan mengunjungi pameran buku, karya seni, dan kerajinan tangan serta museum. Alasan tidak ada waktu untuk kebersamaan ini karena habis disita untuk mencari nafkah material yang diperlukan bagi kesejahteraan fisik keluarga adalah tidak mendidik.

Citra tentang affluent society dewasa ini punya demonstration effects yang begitu memukau hingga jangankan anak-anak yang begitu dibanjiri oleh ide sampahan bahwa benda-benda material yang berlimpah ruah merupakan satu keniscayaan. Ide sampahan ini justru membudidayakan materialisme yang destruktif, seperti nafsu koruptif yang kini merajalela. Hal ini sebagai keseluruhan merusak time-scale dan sense of proportion anak-anak.

Harus ada distingsi antara meremehkan materialisme dan keniscayaan suatu etika kerja. Seorang individu bisa saja tidak peduli pada imbalan material as such, tetapi tetap bersikap positif terhadap kerja. Kerja yang baik adalah suatu ekspresi dari kemampuan intelektual atau kepekaan artistik atau kekuatan fisik atau personalitas dari seseorang. Ada kepuasan tersendiri dalam memanfaatkan setiap kepastian human tersebut.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorInggried Dwi Wedhaswary

Terkini Lainnya

Pengamat: Ketidaktaatan Tim Hukum 02 Terhadap Hukum Acara Berujung pada Penyimpangan MK

Pengamat: Ketidaktaatan Tim Hukum 02 Terhadap Hukum Acara Berujung pada Penyimpangan MK

Nasional
LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

Nasional
Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Nasional
Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Nasional
Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Nasional
Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Nasional
Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Nasional
Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Nasional
Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Nasional
Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Nasional
Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Nasional
TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

Nasional
Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Nasional
Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Nasional

Close Ads X