Kompas.com - 06/09/2013, 19:20 WIB
Relawan Jokowi yang dikomandoi aktor Roy Marten hadir dalam acara rapat kerja nasional (rakernas) III PDI Perjuangan, Jumat (6/9/2013). Kompas.com/SABRINA ASRILRelawan Jokowi yang dikomandoi aktor Roy Marten hadir dalam acara rapat kerja nasional (rakernas) III PDI Perjuangan, Jumat (6/9/2013).
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Besarnya dorongan kepada PDI Perjuangan untuk mengusung Joko Widodo sebagai calon presiden dijadikan peluang untuk mendulang rupiah dengan cara menjual kaus "Jokowi 2014" dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PDI Perjuangan yang digelar di Ancol, Jakarta, Jumat (6/9/2013). Sejumlah orang yang menamakan dirinya Barisan Relawan Jokowi Presiden 2014 (Bara JP-2014) menjajakan kaus tersebut persis di sisi kiri pintu keluar ruang Rakernas.

Ratusan kaus berwarna putih itu disusun rapi, ditumpuk di atas tanah berumput. Satu potong kaus diberi harga Rp 50.000. Mungkin karena momennya tepat, kaus putih dengan gambar siluet wajah Jokowi itu laris manis terjual.

"Lebih dari 50, mungkin sampai 60 yang udah laku," kata penjual kaus tersebut saat ditemui di lokasi.

Sekretaris Jenderal Bara-JP Ferdi Semaun mengaku mengoordinasi penjualan kaus-kaus tersebut. Saat dijumpai, penjualan kaus merupakan inisiatif Bara-JP dan hasilnya digunakan untuk biaya operasional.

"Jadi, ini gerakan spontan dan swadaya. Banyak yang beli dari pengurus daerah," tandasnya.

Sebelumnya, kelompok Bara-JP muncul di Rakernas PDI Perjuangan. Tak hanya menjual kaus, Bara JP juga membagikan surat terbuka dan akan menyampaikan surat tersebut kepada Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. Salah satu penggagas Bara JP adalah aktor senior Indonesia, Roy Marten.

Ia meyakini, jika Jokowi diusung sebagai capres, pekerjaan PDI Perjuangan akan lebih ringan dalam memenangkan pemilihan umum presiden (pilpres) tahun depan. Alasannya adalah karena figur Jokowi telah dikenal dan memiliki citra yang sangat baik di mata masyarakat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam surat terbukanya, Bara-JP menyatakan bahwa mereka adalah kaum pro perubahan menuju Indonesia lebih baik. Mereka juga mengaku sebagai kaum golongan putih yang hanya akan menggunakan hak suara dalam pilpres untuk mencoblos Jokowi. Alasan kelompok Bara-JP menjadi golput dan mendukung Jokowi adalah karena keresahan dan kekecewaan mendalam pada nuansa politik serta kepemimpinan saat ini.

Sampai berita ini diturunkan, kelompok Bara-JP masih tampak di lokasi. Rakernas PDI Perjuangan digelar mulai 6-8 September 2013, di Ecopark Convention Ancol, Jakarta. Agenda utama Rakernas ini adalah konsolidasi menghadapi pemilihan legislatif (pileg) dan pilpres tahun depan. Sebanyak 1.330 kader PDI Perjuangan dari seluruh Indonesia hadir dalam Rakernas hari ini.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indonesia Bebas Zona Merah Covid-19, Epidemiolog: Krisis Pandemi Belum Berakhir

Indonesia Bebas Zona Merah Covid-19, Epidemiolog: Krisis Pandemi Belum Berakhir

Nasional
Soal Pon XX Papua, Satgas: Penonton Maksimal 25 Persen dan Terapkan Sistem Gelembung

Soal Pon XX Papua, Satgas: Penonton Maksimal 25 Persen dan Terapkan Sistem Gelembung

Nasional
Penanganan Covid-19 Riau Membaik, Panglima TNI: Terus Cermati Perkembangan dan Fakta di Lapangan

Penanganan Covid-19 Riau Membaik, Panglima TNI: Terus Cermati Perkembangan dan Fakta di Lapangan

Nasional
Wapres Akui Masyarakat Miskin Bertambah Akibat Covid-19

Wapres Akui Masyarakat Miskin Bertambah Akibat Covid-19

Nasional
Jokowi Janji Terus Bangun Pelabuhan hingga Tol Laut

Jokowi Janji Terus Bangun Pelabuhan hingga Tol Laut

Nasional
QR Code Sertifikat Vaksin Tak Terbaca di Arab Saudi, Kemenkes: Kita Coba Selesaikan

QR Code Sertifikat Vaksin Tak Terbaca di Arab Saudi, Kemenkes: Kita Coba Selesaikan

Nasional
Jokowi: Laut Harus Kita Jaga untuk Kepentingan Generasi Sekarang dan yang Akan Datang

Jokowi: Laut Harus Kita Jaga untuk Kepentingan Generasi Sekarang dan yang Akan Datang

Nasional
Menhan dan Panglima TNI Tak Hadir, Rapat Komisi I Diwarnai Interupsi

Menhan dan Panglima TNI Tak Hadir, Rapat Komisi I Diwarnai Interupsi

Nasional
Kemendikbud Ristek Minta Pansel Tunda Pengumuman Seleksi Guru PPPK

Kemendikbud Ristek Minta Pansel Tunda Pengumuman Seleksi Guru PPPK

Nasional
Nadiem Klaim Dengar Aspirasi Masyarakat untuk Beri Afirmasi bagi Guru Honorer

Nadiem Klaim Dengar Aspirasi Masyarakat untuk Beri Afirmasi bagi Guru Honorer

Nasional
KPK Eksekusi Mantan Mensos Juliari Batubara ke Lapas Kelas I Tangerang

KPK Eksekusi Mantan Mensos Juliari Batubara ke Lapas Kelas I Tangerang

Nasional
Ketua MUI: Masih Ada Warga yang Menolak Vaksin Covid-19

Ketua MUI: Masih Ada Warga yang Menolak Vaksin Covid-19

Nasional
Menkes Prediksi Pandemi Paling Cepat Selesai 5 Tahun

Menkes Prediksi Pandemi Paling Cepat Selesai 5 Tahun

Nasional
Kemenpora: Presiden Jokowi Akan Buka PON Papua 2 Oktober 2021

Kemenpora: Presiden Jokowi Akan Buka PON Papua 2 Oktober 2021

Nasional
Pemerintah Diminta Waspadai Lonjakan Kasus Covid-19 di Asia Tenggara

Pemerintah Diminta Waspadai Lonjakan Kasus Covid-19 di Asia Tenggara

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.