Analisis Politik: Kutub Politik

Kompas.com - 27/08/2013, 10:40 WIB
Survei terbaru yang dilakukan Kompas menunjukkan tingkat keterpilihan Jokowi mencapai 32,5 persen. Proporsi itu meningkat hampir dua kali lipat dibandingkan dengan tingkat keterpilihannya pada Desember 2012. KOMPASSurvei terbaru yang dilakukan Kompas menunjukkan tingkat keterpilihan Jokowi mencapai 32,5 persen. Proporsi itu meningkat hampir dua kali lipat dibandingkan dengan tingkat keterpilihannya pada Desember 2012.
EditorCaroline Damanik

Oleh Sukardi Rinakit

Hormat saya kepada Megawati Soekarnoputri. Dari tangan dinginnya, saat ini tumbuh dan berkembang tokoh-tokoh politisi muda yang mumpuni.

Untuk menyebut beberapa nama, mereka antara lain Joko Widodo (Jokowi), Ganjar Pranowo, Rieke Diah Pitaloka, Maruarar Sirait, Hasto Kristiono, Puan Maharani, Puti Guntur Soekarno, Rustriningsih, Eva Kusuma Sundari, Pramono Anung Wibowo, Effendi MS Simbolon, Arif Budimanta, Arif Wibowo, Budiman Sudjatmiko, dan Ahmad Basarah.

Melihat berkibarnya para politisi muda itu, seorang karib dari Universitas Gadjah Mada, Cornelis Lay (Conny), mengatakan kepada penulis bahwa menurut bacaan dia, pengaderan di tubuh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan sejatinya berjalan dalam irama relatif cepat dan konstan. Namun, banyak orang tidak menyadarinya. Sebagai politisi yang mempunyai pengalaman panjang, Megawati Soekarnoputri mempersiapkan itu semua. Saya menyetujui amatan Conny.

Dua kutub

KOMPAS/SRI REJEKI Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri

Menurut spekulasi penulis, sebagai politisi paling matang saat ini, Megawati tak dibebani politik dinasti. Dalam arti, siapa pun kader yang baik, yang memanggul prinsip bahwa berpolitik adalah dalam rangka bernegara, dan bernegara adalah berkonstitusi berhak mendapatkan tempat dan dukungan penuh dari partai. Indikasinya, Megawati tidak pernah mau terlibat perdebatan dangkal, apalagi sekadar menyangkut figur calon presiden 2014.

Dengan atmosfer seperti itu, PDI-P hampir dipastikan menjadi salah satu kutub politik paling kuat dalam kontestasi politik 2014. Indikator awalnya bisa diidentifikasi dua bulan terakhir. Hampir semua hasil survei yang dilakukan lembaga independen menunjukkan, PDI-P diprediksi menjadi pemenang Pemilu 2014 mengungguli Partai Golkar.

Fenomena tersebut, selain membenarkan argumen bahwa sejarah politik kita adalah sejarah tokoh, juga membenarkan pandangan bahwa konsolidasi dan pengaderan partai merupakan faktor penting dalam kerja politik. Benar bahwa popularitas dan kredibilitas Jokowi ikut mendongkrak preferensi politik masyarakat terhadap PDI-P. Namun, tanpa konsistensi Megawati dalam melakukan pengaderan dan konsolidasi selama ini, tanah politik tidak akan gembur. Pendeknya, seperti kata Emak, roda satu tidak bisa bergerak (rodha siji ora mlaku).

Mencermati gerak politik, platform, karakter, dan figur-figur utama partai politik peserta pemilu, secara hipotesis bisa dikatakan bahwa Partai Nasional Demokrat (Nasdem) dan Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) kemungkinan besar akan merapat ke PDI-P setelah pemilu legislatif nanti. Mereka membangun koalisi dan menjadi salah satu kutub terkuat, sebut saja kutub PDI-P, siapa pun yang diajukan sebagai pasangan calon presiden dan wakil presiden.

Kutub PDI-P tersebut akan berhadapan dengan kutub terkuat lainnya, yaitu Partai Demokrat (PD) dan mitra koalisinya. Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) diduga akan bergabung dengan PD karena setiap partai mustahil mengalami lompatan perolehan suara dalam pemilu legislatif.

Meskipun PAN dan PKB sementara ini mempunyai orientasi sendiri menyangkut calon presiden, tetapi selama ini mereka terlihat nyaman menjadi mitra koalisi PD. Kecenderungan tersebut bisa jadi berlanjut pada 2014. Bahkan Partai Keadilan Sejahtera (PKS), yang sering berbeda sikap politik dengan PD, diduga juga tak akan beranjak dari format koalisi yang sekarang berlaku.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X