Kompas.com - 24/08/2013, 13:59 WIB
Duta Besar RI untuk Amerika Serikat, Dino Patti Djalal, menjalani tahapan pra konvensi calon Presiden Partai Demokrat di Wisma Kodel, Sabtu (24/8/2013). Kompas.com/SABRINA ASRILDuta Besar RI untuk Amerika Serikat, Dino Patti Djalal, menjalani tahapan pra konvensi calon Presiden Partai Demokrat di Wisma Kodel, Sabtu (24/8/2013).
|
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.com — Duta Besar RI untuk Amerika Serikat, Dino Patti Djalal, menjadi salah satu kandidat peserta konvensi calon Presiden Partai Demokrat. Apa alasan Dino mengikuti konvensi calon presiden?

"Kenapa saya ikut konvensi ini? Saya melihat ini bayar utang sejarah kepada generasi saya dan generasi anak saya. Ada panggilan nurani," ujar Dino dalam jumpa pers seusai melakukan tahapan prakonvensi di Wisma Kodel, Sabtu (24/8/2013).

Mantan Juru Bicara Kepresidenan bidang Luar Negeri itu lalu bercerita tentang latar belakang keluarganya yang terbilang nasionalistis. Ayah Dino, Hasyim Djalal, adalah seorang diplomat ternama. Dino mengaku terkenang dengan perjuangan yang dilakukan ayahnya.

"Ayah saya diplomat, seumur hidupnya memperjuangkan wawasan Nusantara yang membuat wilayah Indonesia berlipat, tanpa ada penembakan peluru, tapi melalui jalur diplomasi. Sekarang saya melakukan ini (ikut konvensi capres) untuk membayar utang sejarah kepada anak-anak saya," kata Dino.

Dia melihat, Pemilu 2014 ini merupakan pemilu historis dan penting bagi perjalanan republik ini. Pemilu itu, disebutnya, akan menghasilkan pemimpin yang akan membawa Indonesia menjadi negara hebat. "Dari yang sebelumnya good menjadi great," imbuh Dino.

Dino juga bercerita awal mulanya ikut konvensi atas sebuah telepon dari ajudan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang juga Ketua Umum Partai Demokrat. Sang ajudan, kata Dino, meminta Dino ikut berpartisipasi dalam konvensi. "Saya bilang iya-iya saja, saya pasti buat Presiden dan Indonesia akan bantu. Tapi ajudan itu kembali menegaskan maksudnya, supaya saya ikut sebagai peserta," kenang Dino.

Nama Dino mencuat dalam bursa konvensi calon presiden Partai Demokrat saat disebut SBY dalam sebuah pertemuan dengan pemimpin redaksi beberapa waktu lalu. Saat itu, SBY mengungkapkan bahwa Dino diajukan sebagai salah satu peserta konvensi. Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf juga mengakui nama Dino didukung oleh kalangan komunitas duta besar Indonesia di seluruh dunia untuk maju dalam konvensi capres partainya.

Terkait perkembangan persiapan konvensi, Komite Konvensi Partai Demokrat telah mendapatkan 18 nama kandidat peserta konvensi. Namun, pihak Komite belum mengungkapkan 18 nama tersebut. Berdasarkan informasi yang dihimpun Kompas.com, beberapa di antara 18 nama tersebut adalah mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla; Wakil Gubernur Jawa Tengah Rustriningsih; Gubernur Sulawesi Utara Sinyo Harry Sarundajang; Bupati Kutai Timur Isran Noor; Ketua DPR Marzuki Alie; dan CEO Lion Air Rusdi Kirana. Ada pula nama Wakil Ketua DPD GKR Hemas. Menurut informasi yang sama, Hemas merupakan salah satu nama yang perlu direkonfirmasi kesediaannya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: 1,56 Juta Kasus Covid-19 dan Imbauan Wapres soal Tarawih di Zona Merah

UPDATE: 1,56 Juta Kasus Covid-19 dan Imbauan Wapres soal Tarawih di Zona Merah

Nasional
BNPT Ajak Tokoh Lintas Agama Bikin Program Tangkal Radikalisme

BNPT Ajak Tokoh Lintas Agama Bikin Program Tangkal Radikalisme

Nasional
Pemerintah Kaji Pertandingan Sepak Bola dengan Penonton Saat Pandemi

Pemerintah Kaji Pertandingan Sepak Bola dengan Penonton Saat Pandemi

Nasional
Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Nasional
Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Nasional
Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Nasional
Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Nasional
PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

Nasional
Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X