Kompas.com - 23/08/2013, 19:02 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Seusai dikeluarkan dari Partai Nasdem, mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Endriartono Sutarto akhirnya masuk dalam deretan peserta konvensi Partai Demokrat. Endriartono mengaku sudah dihubungi oleh Komite Konvensi untuk menerima undangan pemaparan visi dan misi pekan depan.

“Rencananya (Sabtu) besok pagi akan ada Komite Konvensi yang bertemu dengan saya. Kalau tidak salah, Sekretaris Komite Konvensi, Pak Suaidi. Saya hanya tahu kalau utusan komite itu akan memberikan undangan kepada saya dan meminta kepastian saya ikut konvensi dan siap memaparkan visi dan misi,” ujar Endriartono saat dihubungi, Jumat (23/8/2013).

Panglima TNI periode 2002-2006 tersebut juga sudah mengetahui agenda pemaparan visi dan misinya yang direncanakan dilakukan pada Selasa (27/8/2013) pekan depan. Untuk mengikuti konvensi, Endriartono mengaku mulai merumuskan sejumlah program untuk mengatasi persoalan bangsa. Ia pun sudah membentuk tim sukses untuk mengkaji persoalan-persoalan di Indonesia.

“Tim ini sudah lama ada, sejak saya bergabung di parpol. Tim ini yang terus memberikan analisis dan memberikan masukan langkah-langkah yang perlu dilakukan,” ujarnya.

Mantan Ketua Dewan Pertimbangan Partai Nasdem ini mengatakan, awalnya Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat Jero Wacik menghubunginya pada Juli 2013. Jero menanyakan kesediaan Endriartono maju sebagai salah satu peserta konvensi capres Partai Demokrat. Ketika itu, Endriartono mengaku belum bisa memberikan jawaban.

“Saya katakan, saya belum bisa menjawab karena Ketum Nasdem sedang di luar negeri. Etikanya, saya harus komunikasikan dengan Ketum dulu karena saya masih aktif di Nasdem,” ucap Endriartono.

Ia pun mengirimkan surat kepada Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Di dalam surat itu, Endriartono menyatakan ingin ikut konvensi capres Partai Demokrat sehingga ia pun menyerahkan nasibnya di Nasdem kepada Surya Paloh.

Partai Nasdem akhirnya memberhentikan Endriartono karena dianggap tidak akan mampu membagi waktu untuk mengurus Partai Nasdem.

Sejak Jumat ini, Komite Konvensi Demokrat menyebarkan undangan kepada 15 nama yang diusulkan menjadi peserta konvensi. Undangan itu berisi pertemuan kandidat dengan komite konvensi untuk perkenalan dan pendalaman visi dan misi. Semua nama yang diundang komite ini hampir dipastikan menjadi peserta konvensi.

Pada 30 Agustus 2013, komite akan mengumumkan ke publik secara resmi semua peserta konvensi. Perhelatan konvensi kemudian resmi dimulai pada 15 September 2013 saat semua peserta konvensi melakukan deklarasi bersama.

Profil Endriartono

Jenderal (Purn) Endriartono Sutarto lahir di Purworejo, Jawa Tengah, 29 April 1947. Dia adalah mantan Panglima Tentara Nasional Indonesia (2002-2006). Sebelum menjabat Panglima TNI, alumni Akabri tahun 1971 ini pernah menjabat berbagai posisi penting di TNI Angkatan Darat, antara lain sebagai KSAD (9 Oktober 2000-4 Juni 2002), Wakil KSAD, dan Komandan Sesko TNI.

Sebelumnya, ia juga pernah menjabat sebagai Asisten Operasi Kepala Staf Umum (Asops Kasum) TNI di Mabes TNI dan Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres). Saat mantan Presiden Soeharto lengser pada 21 Mei 1998, Endriartono menjabat sebagai Komandan Paspampres.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perkosaan dalam Perkawinan Masuk Draf Revisi KUHP, Ancaman Hukumannya 12 Tahun

Perkosaan dalam Perkawinan Masuk Draf Revisi KUHP, Ancaman Hukumannya 12 Tahun

Nasional
Demokrat Terbuka Koalisi dengan PKB, tapi...

Demokrat Terbuka Koalisi dengan PKB, tapi...

Nasional
UPDATE 26 Mei: Tambah 246, Total Kasus Covid-19 Capai 6.053.670

UPDATE 26 Mei: Tambah 246, Total Kasus Covid-19 Capai 6.053.670

Nasional
Denda hingga Ratusan Juta Menanti CPNS yang Mengundurkan Diri

Denda hingga Ratusan Juta Menanti CPNS yang Mengundurkan Diri

Nasional
Situasi Pandemi Melandai, Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit Kembali

Situasi Pandemi Melandai, Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit Kembali

Nasional
Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Apa Sanksinya?

Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Apa Sanksinya?

Nasional
Bongkar Data Pemerintah Tak Akurat, Rieke Diah Pitaloka Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi UI

Bongkar Data Pemerintah Tak Akurat, Rieke Diah Pitaloka Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi UI

Nasional
Draf RKUHP, Pemerintah Usul Cabut Aturan Kepala Desa Bisa Adukan Pasangan Kumpul Kebo

Draf RKUHP, Pemerintah Usul Cabut Aturan Kepala Desa Bisa Adukan Pasangan Kumpul Kebo

Nasional
Begini Ragam Cara Teroris di Indonesia Kumpulkan Dana untuk ISIS

Begini Ragam Cara Teroris di Indonesia Kumpulkan Dana untuk ISIS

Nasional
Pemerintah Usul Aborsi Tak Dipidana jika Darurat Medis dan Hamil Akibat Perkosaan

Pemerintah Usul Aborsi Tak Dipidana jika Darurat Medis dan Hamil Akibat Perkosaan

Nasional
Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Kemenhub Paling Banyak

Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Kemenhub Paling Banyak

Nasional
BKN Ungkap Alasan Ratusan CPNS Mengundurkan Diri: Gaji Terlalu Kecil Sehingga Hilang Motivasi

BKN Ungkap Alasan Ratusan CPNS Mengundurkan Diri: Gaji Terlalu Kecil Sehingga Hilang Motivasi

Nasional
Mahasiswa yang Ditangkap Densus karena Jadi Simpatisan ISIS Terancam 5 Tahun Penjara

Mahasiswa yang Ditangkap Densus karena Jadi Simpatisan ISIS Terancam 5 Tahun Penjara

Nasional
MA Diminta Pecat Hakim PN Rangkasbitung yang Tersandung Kasus Narkoba, Tak Perlu Tunggu Proses Hukum

MA Diminta Pecat Hakim PN Rangkasbitung yang Tersandung Kasus Narkoba, Tak Perlu Tunggu Proses Hukum

Nasional
40 Petani di Bengkulu Dibebaskan, PP Muhammadiyah: Saatnya Pemerintah Memihak Rakyat Bawah

40 Petani di Bengkulu Dibebaskan, PP Muhammadiyah: Saatnya Pemerintah Memihak Rakyat Bawah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.