Moeldoko, Jenderal TNI yang Buat DPR Terkesan - Kompas.com

Moeldoko, Jenderal TNI yang Buat DPR Terkesan

Kompas.com - 21/08/2013, 20:12 WIB
KOMPAS.com/Indra Akuntono Jenderal TNI Moeldoko saat menerima ucapan selamat dari Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq di Gedung DPR, Rabu (21/8/2013). Komisi I DPR menyetujui Moeldoko menjadi Panglima TNI.

JAKARTA, KOMPAS.com — Suasana berbeda tampak dalam rapat komisi di DPR. Rapat yang biasanya selalu dihujani interupsi berubah menjadi hujan tepuk tangan dan pujian. Suasana tak biasa ini terjadi saat Komisi I DPR menggelar rapat uji kelayakan dan kepatutan terhadap Jenderal Moeldoko sebagai calon panglima TNI, Rabu (21/8/2013).

Rapat dimulai sekitar pukul 11.00, atau telat satu jam dari jadwal semula. Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq memimpin jalannya rapat yang terbuka dan dihadiri sekitar 36 anggota Komisi I DPR.

Di awal rapat, Mahfudz membukanya dengan usulan mekanisme rapat tersebut. Ia mengusulkan, rapat digelar sampai pukul 17.00 dan setiap fraksi diberikan hak bertanya serta memperdalam materi pembahasan melalui juru bicara dengan waktu 7 menit. Semua langsung menyetujui dan rapat dimulai.

"Semua langsung setuju, ini langka, semoga pertanda baik," kata Mahfudz.

Setelah itu, tibalah saat Moeldoko menyampaikan visi, misi, dan gagasannya. Jika terpilih, ia menyatakan akan menganggap Komisi I DPR bukan sekadar mitra kerja, tetapi sebagai keluarga besar TNI.

Dalam paparannya, Moeldoko menyampaikan berbagai inovasi yang akan dilakukannya saat menjadi Panglima TNI. Moeldoko mengumbar janji akan menjaga netralitas TNI dalam politik dan menjamin tak ada dualitas. Ia juga bertekad meningkatkan profesionalisme dan kesejahteraan TNI, serta menjadikan kesatuan NKRI sebagai harga mati.

Tepuk tangan riuh dari anggota Komisi I DPR menambah ramai jalannya rapat. Sekitar pukul 13.00, pimpinan rapat memutuskan untuk menskors jalannya rapat sekitar 45 menit untuk rehat makan siang dan shalat dzuhur.

Saat memasuki sesi kedua, suasana rapat berjalan lebih seru. Sejumlah anggota Komisi I melontarkan pertanyaan yang sifatnya di luar teknis. Bahkan, anggota Komisi I asal Fraksi Golkar, Tantowi Yahya, menyampaikan pernyataan yang cukup menggelitik. Moeldoko dianggapnya tak layak menjadi Panglima TNI karena lebih pantas menjadi calon presiden melalui bursa konvensi Partai Demokrat.

Tak hanya itu, Tantowi juga meminta Moeldoko menceritakan pengalaman terbesarnya selama menjadi anggota TNI. Moeldoko bercerita ketika dirinya menangani kerusuhan Ahmadiyah di Cikeusik, Banten. Hal itu, katanya, merupakan pengalaman terbesarnya.

Selanjutnya, porsi bicara Moeldoko menjadi lebih banyak. Semua pertanyaan dari anggota Komisi I ia jawab dengan kata-kata yang tegas dan lugas. Bila diperhatikan, semua anggota Komisi I yang mengikuti rapat tersebut duduk tenang, menyimak untaian kata yang keluar dari mulut Jenderal Moeldoko. Tak ada interupsi, senyap, semua seperti terkesima.

Beberapa menit sebelum pukul 17.00, rapat sesi dua kembali diskors karena Komisi I menggelar rapat internal untuk mendengar pandangan semua fraksi terkait dengan paparan Moeldoko. Tak lebih dari satu jam, rapat kembali dimulai dengan agenda penyampaian keputusan Komisi I, yakni menyetujui Jenderal Moeldoko menjadi Panglima TNI.

Mahfudz menyampaikan, semua fraksi di Komisi I menyatakan setuju Moeldoko menjadi Panglima TNI.

"(Pengambilan keputusan) bukan panjang pendeknya, tetapi kualitas prosesnya," kata Mahfudz saat ditanya mengenai keputusan Komisi I yang keluar dalam waktu singkat.


Atas keputusan itu, mayoritas anggota Komisi I secara langsung memberi ucapan selamat kepada Moeldoko. Keputusan tersebut akan diberikan secara tertulis kepada pimpinan DPR dan akan disahkan dalam Rapat Paripurna DPR pada 27 Agustus 2013. Selamat, Jenderal....

EditorHindra Liauw
Komentar

Terkini Lainnya

Biografi Tokoh Dunia: Walt Disney, Pelopor Kartun Animasi

Biografi Tokoh Dunia: Walt Disney, Pelopor Kartun Animasi

Internasional
Polisi Tak Masalah soal Tren Foto Jakarta Sepi Asal Warga Berhati-hati

Polisi Tak Masalah soal Tren Foto Jakarta Sepi Asal Warga Berhati-hati

Megapolitan
Rizieq Dikabarkan akan Pulang, Sandiaga Berharap Jakarta Tetap Kondusif

Rizieq Dikabarkan akan Pulang, Sandiaga Berharap Jakarta Tetap Kondusif

Megapolitan
Tagih Janji PM India, Pria Ini Jalan Kaki 1.350 Km ke New Delhi

Tagih Janji PM India, Pria Ini Jalan Kaki 1.350 Km ke New Delhi

Internasional
Hujan dan Angin Kencang di Aceh, Perjalanan Ferry Dibatalkan hingga Banyak Rumah warga Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Aceh, Perjalanan Ferry Dibatalkan hingga Banyak Rumah warga Rusak

Regional
Cari Buaya di Teluk Jakarta, Sandiaga Akan Bentuk Tim Khusus

Cari Buaya di Teluk Jakarta, Sandiaga Akan Bentuk Tim Khusus

Megapolitan
Gerindra: Iriawan sebagai PJ Gubernur Jabar Rusak Kredibilitas Pemerintah

Gerindra: Iriawan sebagai PJ Gubernur Jabar Rusak Kredibilitas Pemerintah

Nasional
Dilantik Jadi Penjabat Gubernur Jabar, Ini Langkah Pertama M Iriawan

Dilantik Jadi Penjabat Gubernur Jabar, Ini Langkah Pertama M Iriawan

Regional
Diserbu Wisatawan, Jalur Yogyakarta-Wonosari Padat Merayap hingga 15 Km

Diserbu Wisatawan, Jalur Yogyakarta-Wonosari Padat Merayap hingga 15 Km

Regional
M Iriawan: Kalau Saya Tidak Netral, Sayang Karier Saya

M Iriawan: Kalau Saya Tidak Netral, Sayang Karier Saya

Regional
10 Kasus Ular Vs Manusia di Indonesia

10 Kasus Ular Vs Manusia di Indonesia

Regional
Sandiaga: Pak SBY Titip Pesan, Insya Allah Kita Bersama-sama di 2019

Sandiaga: Pak SBY Titip Pesan, Insya Allah Kita Bersama-sama di 2019

Megapolitan
Sembunyikan Sepeda hingga Ikan Koi, Pencuri di Tangerang Akan Dites Kejiwaan

Sembunyikan Sepeda hingga Ikan Koi, Pencuri di Tangerang Akan Dites Kejiwaan

Megapolitan
Pengunjung Meningkat, Sampah Berserakan di Taman Margasatwa Ragunan

Pengunjung Meningkat, Sampah Berserakan di Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
1.720 Personel Kepolisian Disiagakan Hadapi Lonjakan Arus Balik di Jakarta Pusat

1.720 Personel Kepolisian Disiagakan Hadapi Lonjakan Arus Balik di Jakarta Pusat

Megapolitan

Close Ads X