Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/08/2013, 17:53 WIB
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com
— Calon Panglima TNI Jenderal Moeldoko benar-benar ingin mengubah wajah kesatuannya agar lebih ramah dan disukai masyarakat. Hal itu ia sampaikan dalam rapat uji kepatutan dan kelayakan calon Panglima TNI bersama Komisi I DPR di Gedung Parlemen, Jakarta, Rabu (21/8/2013).

"Saya akan menempatkan TNI sebagai perawan yang cantik, menarik, semua orang ingin memiliki, bisa diterima siapa pun. Saya ingin menjadikan tentara yang memiliki segalanya sehingga semua orang ingin memiliki," kata Moeldoko dalam rapat tersebut.

Sebelumnya, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ini dengan tegas menyatakan, bila dirinya menjadi Panglima TNI, maka tentara harus profesional, rendah hati, santun, dan bersahabat dengan semua. Selain itu, ia juga menginginkan TNI selalu waspada dan siap setiap saat.

Untuk diketahui, pernyataan Moeldoko itu disampaikan untuk merespons masukan Wakil Ketua Komisi I DPR TB Hasanuddin. Hasanuddin meminta Panglima TNI selanjutnya harus meningkatkan kedisiplinan para prajuritnya. Hasanuddin yakin, Jenderal Moeldoko memiliki kapasitas untuk meningkatkan profesionalisme dan kedisiplinan TNI.

"Suka atau tidak, tingkat disiplin prajurit dianggap menurun oleh publik. Tugas Bapak (Moeldoko) begitu dilantik, (kedisiplinan) ini harus menjadi perhatian," kata Hasanuddin.

Dalam rapat uji kepatutan dan kelayakan bersama Komisi I DPR, Moeldoko menyampaikan visi dan misi serta berjanji akan melakukan beberapa inovasi bila kelak memimpin TNI, di antaranya, meningkatkan profesionalisme dan kesejahteraan prajurit TNI, melakukan inovasi pada alutsista dengan teknologi canggih, dan menjamin TNI berada di garda terdepan dalam menjaga kesatuan NKRI.

Rapat berlangsung terbuka dan berjalan sekitar enam jam. Moeldoko memberikan paparan dengan bahasa yang tegas dan lugas dalam rapat yang dibagi dalam dua sesi tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.