Abraham Samad Akui Tak Mudah Bongkar Kartel Migas

Kompas.com - 20/08/2013, 15:22 WIB
KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Ketua KPK, Abraham Samad menemui Warga Pendukung Pemberantasan Korupsi di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (4/10/2012).

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad mengakui, tak mudah membongkar keterkaitan pihak-pihak lain di luar Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas) Rudi Rubiandini. Alasannya, pihak-pihak tersebut sudah masuk dalam kartel minyak dan gas di Indonesia yang sudah mengakar dan membentuk jaringan yang kuat selama puluhan tahun di Indonesia sehingga mereka terlindungi.

Hal itu diungkapkan Abraham saat berbincang dengan Kompas, Selasa (20/8/2013) siang, di Jakarta.

"Meskipun demikian, KPK akan tetap komit untuk membongkar kartel tersebut secara menyeluruh dan utuh. Mudah-mudahan KPK cepat menyelesaikannya dengan segera. Kalaupun agak lama, tidak apa-apa, yang penting pengungkapan kartel migas itu bisa dilakukan. Sebab, kapan lagi. Inilah momentumnya bagi KPK menyelamatkan sumber daya ekonomi kita," papar Abraham.

Menurut Abraham, penangkapan Rudi Rubiandi adalah pintu masuk membongkar jaringan kartel migas yang menguasai sektor energi selama puluhan tahun dan merugikan negara puluhan triliun pula setiap tahunnya.

"Inilah yang membuat potensi besar kita, tak bisa dimanfaatkan untuk kepentingan rakyat banyak. Mereka tetap miskin meskipun potensi migas berlimpah. Hanya sekelompok orang di kartel migas itu yang menikmatinya," lanjutnya.

Jadi, tambah Abraham, jika ada yang bertanya akankah KPK membongkarnya, KPK akan menjawabnya dengan pasti.

"Tunggu saja," jelasnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisSuhartono
EditorInggried Dwi Wedhaswary

Terkini Lainnya

Mucikari Tawar Rp 25 Juta, Artis VA Minta Rp 35 Juta

Mucikari Tawar Rp 25 Juta, Artis VA Minta Rp 35 Juta

Regional
[POPULER INTERNASIONAL] Raja Arab Saudi Dibunuh Keponakan | Rusia Kirim Tentara ke Venezuela

[POPULER INTERNASIONAL] Raja Arab Saudi Dibunuh Keponakan | Rusia Kirim Tentara ke Venezuela

Internasional
Ma'ruf Amin: Jangan Mau Dipengaruhi supaya Tak Datang ke TPS

Ma'ruf Amin: Jangan Mau Dipengaruhi supaya Tak Datang ke TPS

Nasional
[BERITA POPULER] Survei Vox Populi: Prabowo-Sandiaga 33,6 Persen | Kisah Raja Faisal Dibunuh Keponakan

[BERITA POPULER] Survei Vox Populi: Prabowo-Sandiaga 33,6 Persen | Kisah Raja Faisal Dibunuh Keponakan

Nasional
Target Suara Capres, 'PR' untuk Timses

Target Suara Capres, "PR" untuk Timses

Nasional
Hari Ketiga Kampanye, Prabowo Bertolak ke Bali dan NTB, Sandiaga di Lamongan

Hari Ketiga Kampanye, Prabowo Bertolak ke Bali dan NTB, Sandiaga di Lamongan

Nasional
Ketika Sandiaga Curhat soal Pengalaman Jadi Pengangguran Sebelum Berwirausaha

Ketika Sandiaga Curhat soal Pengalaman Jadi Pengangguran Sebelum Berwirausaha

Regional
Surya Paloh: Indonesia Butuh Jokowi

Surya Paloh: Indonesia Butuh Jokowi

Regional
Pesawat British Airways Salah Mendarat 800 Kilometer dari Kota Tujuan

Pesawat British Airways Salah Mendarat 800 Kilometer dari Kota Tujuan

Internasional
Kuasa Hukum Pastikan Penahanan Jokdri Bukan karena Terlibat Pengaturan Skor

Kuasa Hukum Pastikan Penahanan Jokdri Bukan karena Terlibat Pengaturan Skor

Megapolitan
Toilet Pengompos hingga Bioplastik, Solusi Pemulihan Citarum yang  Ditawarkan LIPI

Toilet Pengompos hingga Bioplastik, Solusi Pemulihan Citarum yang Ditawarkan LIPI

Regional
Biografi Tokoh Dunia: Jules Verne, Pelopor Novel Fiksi Ilmiah

Biografi Tokoh Dunia: Jules Verne, Pelopor Novel Fiksi Ilmiah

Internasional
Kuasa Hukum: Tak Sepatutnya Jokdri Ditahan, Ini Alasan Subjektif Penyidik

Kuasa Hukum: Tak Sepatutnya Jokdri Ditahan, Ini Alasan Subjektif Penyidik

Megapolitan
Satu Lagi Terduga Teroris Jaringan Sibolga Ditangkap

Satu Lagi Terduga Teroris Jaringan Sibolga Ditangkap

Nasional
Berkenalan dengan Barbie di Facebook, Pria di Depok Babak Belur dan Diperas

Berkenalan dengan Barbie di Facebook, Pria di Depok Babak Belur dan Diperas

Megapolitan

Close Ads X