Berkas Tuntutan Djoko Susilo 2.930 Halaman

Kompas.com - 20/08/2013, 15:18 WIB
Terdakwa kasus dugaan korupsi proyek simulator SIM Irjen Djoko Susilo menjelang sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Selasa (20/8/2013). Dian MaharaniTerdakwa kasus dugaan korupsi proyek simulator SIM Irjen Djoko Susilo menjelang sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Selasa (20/8/2013).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Berkas tuntutan terdakwa kasus dugaan korupsi pengadaan alat simulator surat izin mengemudi (SIM) dan dugaan tindak pidana pencucian uang, Inspektur Jenderal Djoko Susilo, setebal 2.930 halaman. Djoko akan mendengarkan tuntutannya dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jakarta, Selasa (20/8/2013) siang ini.

"Berkas tuntutannya 2.930 halaman," ujar jaksa penuntut umum Lucky Dwi Nugroho, di Pengadilan Tipikor, Selasa.

Tuntutan Djoko akan dibacakan tim jaksa penuntut umum (JPU) dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Djoko bersama tim kuasa hukumnya telah hadir dan berada di ruang tunggu terdakwa. Melalui kuasa hukumnya, Djoko mengaku siap menghadapi tuntutan.

Djoko Susilo, mantan Gubernur Akademi Kepolisian, didakwa melakukan tindak pidana korupsi proyek simulator ujian SIM roda dua dan roda empat di Korlantas Polri tahun anggaran 2011.  Jenderal bintang dua itu didakwa menerima keuntungan dari pengadaan proyek tersebut sebesar Rp 32 miliar.

Berdasarkan perhitungan KPK, kerugian negara akibat pengadaan proyek ini sekitar Rp 144,9 miliar, sedangkan menurut perhitungan Badan Pemeriksa Keuangan, nilai kerugian negaranya sekitar Rp 121,3 miliar.

Djoko juga didakwa melakukan tindak pidana pencucian uang dengan menyamarkan hartanya yang diduga berasal dari tindak pidana korupsi. Harta kekayaan Djoko dianggap tidak sesuai dengan profilnya sebagai Kepala Korps Lalu Lintas Kepolisian RI. Nilai aset yang dimasukkan dalam dakwaan mencapai lebih dari Rp 100 miliar.

Selain aset, semasa Djoko menjadi Kepala Korlantas, KPK juga memasukkan aset dari masa sebelum dan sesudah Djoko memangku jabatan itu. Batas awal aset yang disidik adalah perolehan mulai 2002. Aset itu berupa rumah mewah, apartemen, tanah, stasiun pengisian bahan bakar untuk umum (SPBU), serta sejumlah kendaraan.

Rumah-rumah terkait Djoko tersebar di Solo (Jalan Sam Ratulangi dan Jalan Perintis Kemerdekaan), Semarang (Bukit Golf, Tembalang), Jakarta (Jalan Prapanca Raya, Jalan Cikajang, dan Tanjung Mas Raya), Depok (Perumahan Pesona Khayangan), dan Bali (Perumahan Harvestland). Aset berupa tanah tersebar mulai dari Cibubur, Subang, hingga Bali. SPBU yang disita berada di Jakarta, Ciawi, dan Semarang.

Sementara kendaraan yang disita KPK antara lain Jeep Wrangler, Nissan Serena, Toyota Harrier, Toyota Avanza, dan sejumlah bus pariwisata.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X