Jumlah Tahanan Kabur dari Lapas Ruku Lebih dari 30 Orang

Kompas.com - 20/08/2013, 14:26 WIB
Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Ronny Franky Sompie. dian maharaniKepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Ronny Franky Sompie.
Penulis Dani Prabowo
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Ronny Franky Sompie mengatakan, jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan Labuhan Ruku diduga lebih dari 30 orang. Hingga saat ini, ada 31 narapidana yang kabur dari Lapas Labuhan Ruku telah diamankan.

"Awalnya 30 orang (yang melarikan diri), tapi kemudian yang ditangkap anggota lebih. Ada 31 orang," kata Ronny di sela-sela penyerahan penghargaan Kak Seto Award bagi Ipda (anumerta) Kus Hendratma, di Jakarta, Selasa (20/8/2013).

Dari 31 narapidana yang telah ditangkap, Ronny merinci, sebanyak 19 orang ditangkap Polsek Labuhan Ruku, enam orang ditangkap Polsek Limapuluh, dua orang ditangkap di Polres Deli Serdang, dan satu orang ditangkap Polres Simalungun.

"Sebanyak tiga orang menyerahkan diri ke Lapas Labuhan Ruku. Dua orang di antaranya adalah anak-anak, satu orang dewasa," ujarnya.

Ronny mengakui, ada kendala yang dihadapi saat akan menangkap para narapidana, yaitu belum adanya data pasti jumlah narapidana yang melarikan diri dari lapas tersebut. Belum adanya data pasti itu disebabkan pada saat kejadian kondisi tidak memungkinkan bagi petugas lapas untuk melakukan penghitungan.

Meski saat ini kondisi relatif kondusif, pihak lapas juga belum dapat memastikan berapa jumlah narapidana yang melarikan diri.

"Kami prediksi jumlah narapidana yang melarikan diri hanya tersisa sedikit," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mempercepat proses penangkapan, Kapolda Sumatera Utara telah memerintahkan jajaran polres yang masuk di dalam wilayah hukumnya untuk meningkatkan pengamanan, terutama keamanan di wilayah perbatasan yaitu Aceh, Sumatera Barat, dan Riau.

"Pak Kapolri juga telah memerintahkan kepada Kapolda di Sumatera untuk membantu penangkapan terhadap narapidana yang melarikan diri," katanya.

Sebelumnya diberitakan, ada beberapa penyebab kerusuhan yang berujung kaburnya puluhan narapidana (napi) ataupun tahanan. Pertama, karena adanya pemindahan 49 orang napi dari Lapas Lubuk Pakam ke Lapas Labuhan Ruku pada 17 Agustus 2013. Penyebab lainnya adalah benturan antara napi dan petugas lapas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

Nasional
Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk 'Motoran'

Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk "Motoran"

Nasional
Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

Nasional
Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

Nasional
Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

Nasional
Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

Nasional
Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

Nasional
Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

Nasional
Kelola Potensi Perikanan di Ende, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pembuatan Pancing Gurita

Kelola Potensi Perikanan di Ende, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pembuatan Pancing Gurita

Nasional
UPDATE 30 November: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 45,85 Persen dari Target

UPDATE 30 November: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 45,85 Persen dari Target

Nasional
KPK Serahkan Kasus Pembangunan Infrastruktur di PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP) ke Polri

KPK Serahkan Kasus Pembangunan Infrastruktur di PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP) ke Polri

Nasional
Disebut Gagal Ciptakan Lingkungan Kerja Aman dari Pelecehan Seksual, Ini Respons KPI

Disebut Gagal Ciptakan Lingkungan Kerja Aman dari Pelecehan Seksual, Ini Respons KPI

Nasional
UPDATE 30 November: Sebaran 297 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat

UPDATE 30 November: Sebaran 297 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat

Nasional
'Jangan sampai Kita Kecolongan soal Varian Omicron seperti Saat Varian Delta Masuk'

"Jangan sampai Kita Kecolongan soal Varian Omicron seperti Saat Varian Delta Masuk"

Nasional
DPR Upayakan Revisi UU Cipta Kerja Masuk Prolegnas Prioritas 2022

DPR Upayakan Revisi UU Cipta Kerja Masuk Prolegnas Prioritas 2022

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.