KPK Belum Rencana Periksa Dirjen Migas

Kompas.com - 15/08/2013, 16:58 WIB
Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi. KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Juru Bicara KPK Johan Budi menyatakan bahwa KPK belum berencana memeriksa Direktur Jenderal Migas Edy Hermantoro. Pernyataan tersebut disampaikan terkait dengan pernyataan Junimart Girsang, pengacara tersangka dugaan suap kasus Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Simon Gunawan Tanjaya.

Ia menyatakan bahwa kliennya hanya berhubungan dengan Dirjen Migas. "Belum, belum ada," ujar Johan di Gedung KPK Jakarta, Kamis (15/8/2013).

Menurut Johan, pelebaran penyidikan tidak bisa dilakukan berdasarkan pengakuan dari pihak tersangka saja, tetapi harus ada bukti-bukti lain dari hasil pemeriksaan. Oleh karena itu, penyidikan terhadap Dirjen Migas belum dilakukan hingga saat ini.

"Jangan menjadikan pernyataan pengacara untuk dilakukan (penyidikan) oleh KPK," ujar Johan.

Meskipun begitu, Johan tidak mempermasalahkan pengakuan Juniver. Menurutnya, itu adalah hak pihak simon untuk menyampaikannya ke media massa. "Jadi, kalau itu pengakuan Simon melalui pengacaranya, ya itu hak dia mau ngomong apa saja," ujar Johan.

Seperti diberitakan, KPK menangkap Rudi di kediaman pribadinya di Jalan Brawijaya VIII Nomor 30, Jakarta Selatan, Selasa (13/8/2013) malam, atas dugaan menerima suap dari pihak swasta. Ikut ditangkap dua orang lain dari pihak swasta, Simon Gunawan dan Deviardi alias Ardi.

Barang bukti yang disita dari penangkapan itu ialah uang tunai lebih dari 400.000 dollar AS. Motor berkapasitas mesin besar bermerek BMW juga ikut disita karena menjadi bagian dari suap tersebut. Ketiga orang yang ditangkap itu telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Rutan KPK.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X